Sunday, 30 July 2017

JIWA PATRIOTIK NUSANTARA (365) INDAHNYA TAWAKAL


JIWA PATRIOTIK NUSANTARA (365) INDAHNYA TAWAKAL

MOGA KITA SELAMAT MENUJU KE SYURGANYA AAMIIN

Hadirlah Allah dalam hatiku
MOGA KITA SELAMAT MENUJU KE SYURGANYA AAMIIN
Rashid Kocai bersama Rashid Kocai.
Sungguh kehidupan dunia sangat menipu kita ...sampai2 kita lupa dngn kehidupan yg sebenarnya yaitu kehidupan Akhirat..
MASIH JAUH PERJALANAN KITA SAHABAT
Bidadari Dunia Mencari Cinta Sejati-Nya bersama Ummu Aisyah dan 45 yang lain.
Semua Sama Di Hadapan ALLAH 
Manusia Kadang Masih Menempatkan Manusia Lainnya Dalam kotak Kotak yang berbungkus Kelas.,Harta.,Kecantikan.,Kecerdasan.,Dan lain lain..
Tapi ALLAH tidak 
Semua Manusia sama dihadapan ALLAH...
Hal yang membedakan Hanyalah Amal Perbuatannya 
Keadilan Ini Akan Membuat Orang Yang Selalu Berfikir Bahwa Tiada Artinya Kecantikan Fisik bila Hati dan Jiwa Tidak Terselimuti dengan Kecantikan Juga...
ALLAH tidak pernah memandang kecantikan sebagai Sesuatu yang akan menempatkan Si cantik Si Kaya Si Pintar dan lain lain di SyurgaNya bila tidak memenuhi Syarat KetaQwaan 
Komen
TADARUS PUISI FISABILILLAH DI BULAN RAMADHAN KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA

Assalamualaikum wbt *¸.•'´¯)¸.•' ´¯)


:: KETAHUILAH , bukan follower sahaja yg LIKE & KOMEN post kita, tetapi MALAIKAT juga membaca & mencatat segalanya, maka tulislah sesuatu yang indah & yang boleh mengembirakan kamu di akhirat kelak :: — with Pendita Syuk,
Like · · Unfollow Post · a few seconds ago
Options

Ibnu 'Abbas ra berkata, "Rasulullah adalah orang yang paling lembut, tapi beliau jauh lebih lembut lagi pada bulan Ramadhan; Pada waktu itu, beliau lebih lembut daripada angin yang bertiup."

"Maka bertiuplah kalian pemuisi dengan lembut agar semua ahli digrup ini suka baca puisi-puisi nan indah lagi lembut didengar....
angin...bertiuplah bunga-bunga cinta Syurga di hati para pembaca yang rindukan Syurga-NYa" Aamiin Aamiin Aamiin Ya Rabbal A'Lamin.

MOGA KITA TERPILIH MENJADI CALUN SYURGA-NYA

Tadarus Puisi Di bulan Ramadhan...
Fasa pertama mengundang Rahmat ...
Fasa kedua mengundang mahfirah
Fasa ketiga mengundang pengampunan dari-Nya
Ganjaran pahala berganda-ganda DIA yang tentukan
Pintu-Pintu Syurga terbuka seluas-Nya
Diberikan peluang kepada semua hamba-Nya
Untuk menjadi calun Syurga-Nya
Moga kita terpilih menjadi calun Syurga-Nya
Berkat beramal ikhlas semata kerana-Nya
Aamiin Aamiin Aamiin Ya Rabbal A'Lamin

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
9 Ramadhan 1433H
29 Julai 2012
Urus
Semua Sama Di Hadapan ALLAH 

Manusia Kadang Masih Menempatkan Manusia Lainnya Dalam kotak Kotak yang berbungkus Kelas.,Harta.,Kecantikan.,Kecerdasan.,Dan lain lain..


Tapi ALLAH tidak 

Semua Manusia sama dihadapan ALLAH...

Hal yang membedakan Hanyalah Amal Perbuatannya 

Keadilan Ini Akan Membuat Orang Yang Selalu Berfikir Bahwa Tiada Artinya Kecantikan Fisik bila Hati dan Jiwa Tidak Terselimuti dengan Kecantikan Juga...

ALLAH tidak pernah memandang kecantikan sebagai Sesuatu yang akan menempatkan Si cantik Si Kaya Si Pintar dan lain lain di SyurgaNya bila tidak memenuhi Syarat KetaQwaan  — with Uswatun Durratul Hasanah, Muamaroh von Surabaya, Anya Emoet and 47 others.
Urus
PUISIMU SEHARUM SYURGAWI

Duhai rakan sasteraku ...

Siapa bilang kau ketandusan ilham
Nah! Puisimu ini terbukti kau tak kekeringan ilham
Cumanya kau saja menafikan ilham yang kau miliki
Jangan dihukum ilhammu seperti daunan kering yang berguguran
Lalu ditiup angin tak berarti

Gubahlah ilhammu menjadi puisi nan indah-indah
Yang bermakna
Yang membuatkan kau tersenyum
Di akhirat nanti
Melihat puisi mu tika di dunia menjadi 
Bunga-bunga Syurga dipetik dihidu seharum Syurgawi
Insya- Allah Aamin Aamin Aamiin a Rabbal A'Lamin

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
10 Ramadhan 1413H
30 Julai 2012M
Urus
DIA KAU AKU & SEMUA

DIA yang kucinta dalam roh dan jasad

Kau kukasih demi DIA
Semua kusayang demi DIA 

Aku mahu menjadi kekasih DIA seumur hidupku
Aku mahu kau mengasihiku demi DIA
Aku mahu semua menyayangiku demi DIA

Hidup ini bermakna demi DIA
Hidup ini berarti adanya kamu
Hidup ini berpelangi cinta adanya semua

Sayang menyayangi semua kerana DIA
Kerana DIA lah Pencipta kita semua
Yang layak DiCinta dan DiKasih
Sepenuh jiwa sepanjang hayat
Selagi jantung berdetak!

Semoga DIA memilih 
Kau aku dan semua
Menjadi kekasih DIA
Memilih kita semua
Untuk mendiami SYURGA 
Agar kasih kita semua kerana DIA
Dapat diteruskan hingga ke SYURGAWI
Aamiin Amiin Ammin Ya Rabal A'Lamin
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKHABAR

Ya Allah balaslah cinta kami semua demi-Mu
Hidup kami berarti di dunia dan di akhirat kerana-Mu
Aamiin Aamiin Aamiin Ya Rabbal A'Lamin

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
10 Ramadan 1433H
30 Julai 2012M
Urus
PANTUN NUR HIDAYAH KASIH

Allah Allah Allah Kau yang kuPuja,

Allah Allah Allah Kau yang kuAgungkan;
Di mana saja Kau tak kulupa,
CintaMu Maha Agung sentiasa dizikirkan.

Allah Maha Besar Sebesar BesarNya,
KuasaMu mengatasi segala yang ada;
Rugi dunia akhirat jika melupakanNya,
Yang diburu saham akhirat sebagai membalas cintaNya.

Maha Suci Allah,
Kau wujudkan daripada tiada kepada ada;
Tiada yang mustahil bagiMu Ya Allah,
Aku pasrah atas segala ketentuanNya.

Allah dan Muhammad nama yang kupuja,
Dari lubuk hati bawa ke mati; 
Moga Kalimah Laa ilaaha illallah setiasa dijaga,
Kerana kalimah itu membawamu ke Syurga nanti. 

Laa ilaaha illallah kumohon keredhaanMu,
Ya Allah lancarkan lidah mengucapkan di hari nazakku;
Agar dapat kutinggalkan jasadku dalam redhoMu,
Rohku tenang bertemuMu Ya Allah Perkenankan doaku. 

Segala ada di langit di bumi kepunyaan Allah,
Janji Allah semuanya benar;
Tetapi manusia melupakan Allah,
Sampai di negeri akhirat baru tahu benar.

Ya Rasullullah Ya Kekasih Allah,
Kurindumu terbawa dalam mimpi;
Perjuanganmu tidak pernah mengalah,
Terimalah aku mendapat syafaatmu nanti.

Wangian cintamu pada umatmu seharum kasturi,
Cintamu pada kami tidak akan dilupai;
Kasihmu pada kami akan terpatri,
Dunia dan akhirat menjadi saksi.

Kelihatan bebayang masjid di tapak tanganku,
Air wuduk disapukan ke wajahku:
Moga Nur Hidayah KasihMu terpancar diwajahku,
Aku bersyukur dalam sujudku.

Di bumi ini aku bersujud padaNya,
Dengan penuh keinsafan terimalah taubatku;
Segala Kerajaan Bumi dan Langit Kau yang punya,
Di bumi ini juga aku kembali kepadaMu.

Tika aku bersujud padaMu,
Serasa Kau hampir denganku;
Kubersujud penuh kusyuk,
Moga Kau terima solatku.

Takbir rukuk dan sujudku keranaMu,
Kusahut panggillanMu pabila sampai waktu;
Berkata-kata denganMu roh dan jasadku,
Moga Kau terimaku menjadi kekasihMu.

Berzikir memujiMu mengundang rindu,
Semakin kulafaz ZatMu meresap di qalbu;
Rohku syahdu dalam sendu,
Jasadku bersyukur dalam qalbu.

Membaca KalamMu hatiku pilu,
Mengalunkan KalamMU penuh syahdu;
Seolah berada di Taman SyurgaMU,
Berkata-kata denganMu rasa tak jemu.

Setelah solat kuberdoa padaMu,
Mohon Kau perkenankan doaku;
Kuterus merayu dalam doaku,
Agar Kau terimaku menjadi kekasihMu.

Di pagi yang hening ini,
Munajatku dengan linangan air mata;
Kutahu Kau mendengar rintihanku ini,
Kupohon hidayah KasihMu selagi hayatku ada. 

Al-Quran sentiasa di sampingnya,
Dibaca berulang kali tanpa jemu,
Setiap surah dihafal dalam mindanya,
Menjadi peguam bela di kuburmu.

Tunas pepohon iman dewasa dalam iman,
Hidup dan mati dipasrahkan kepadaNya;
Tiada apa yang berharga melainkan kemanisan iman,
Apabila cinta padaNya mengatasi segalaNya.

Wajah berseri bak penghuni Syurga,
Senyuman ikhlas menawan iman;
Hidupmu ke dunia seperti ahli Syurga,
Mengundang Hidayah Kasih dalam keimanan.

Ceriakan hidupmu setiap hari,
Jadikan sahabat terbaik untuk sahabatmu;
Setiap hari saling ingat mengingati,
Hingga ke mati dikenang jasamu.

Duhai yang dihormati sahabatku,
Kau menyampaikan ilmu tanpa jemu;
Moga ilmumu mengusik qalbu,
Qalbu jasad dan roh rakan-rakanmu.

Ya Allah Kau Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang,
Kasih sayangMu tidak terbatas;
Suburkan hati kami saling sayang menyayang,
Hanya semata keranaMu kasih yang Teratas.

Karya: Putri Rimba Niagara
9 Ramadhan 1433H
29 Julai 2012M
Urus
BUKAKAN KHASHAF DZAT CINTA MU PADAKU YA ALLAH

Kalbu hanya terpana Dzat CintaNya,

Segala yang didengar dipandang hanyalah Dia;
Beruntunglah para pencintaNya,
MencintaiNya abadi tanpa hentiNya.

MencintaiNya abadi tanpa hentiNya,
Degupan jantung seiring zikir padaNya;
Bicara seiring kalbu moga dikabulkanNya,
Hidup dan mati hanyalah untukNya.

Hidup dan mati hanyalah untukNya,
Tiada yang berharga melainkan cintaNya;
Siang dan malam pagi dan petang memikirNya,
Bertahta di hati hanya cintaNya.

Bertahta di hati hanya cintaNya,
MelupakanNya seakan terhenti degupan jantung;
Jasad dan roh tenang bila mengingatiNya,
Balaslah cintaku duhai Yang Maha Penyayang.

Balaslah cintaku duhai Yang Maha Penyayang,
Tangisanku ini takkan berhenti selagi Kau tidak membalasNya;
Saat ini dan tika ini jiwaku melayang,
Bersama rindukanku padamu tanpa hentinya.

Bersama rinduku padamu tanpa hentinya,
Apalah erti hidup ini,
Jika Kau menolak cinta sedihnya,
Sedihnya aku muhasabahlah diri sendiri.

Sedihnya aku mehasabah diri sendiri,
Aku hambamu yang banyak kelalaian;
Duhai Yang Maha Pengampun ampuni aku ini,
Pengampunanmu sentiasa kuharapkan.

Pengampunanmu sentiasa kuharapkan,
Kan kuperbaiki segala yang kurang;
Kulakukan demimu Ya Tuhan,
Agar Kau Balas Cintaku Duhai Yang Maha Penyayang.

Agar Kau Balas Cintaku Duhai Yang Maha Penyayang,
Dengan KekuasaanMu bukakan Khashaf Cinta DzatMu;
Agar seluruh hidupku tertumpu hanyalah Kau Yang Maha Penyayang,
Tiada apa yang lebih bermakna jika kumilik Khashaf Cinta DzatMu.

Tiada apa yang lebih bermakna jika kumilik Khashaf Cinta DzatMu,
Biarpun sepenuh bumi emas kau berikan padaku;
Kalbu tetap terpana dalam Dzat CintakanMu,
Cinta sepenuh bumi sepenuh kalbu hanyalahMu.

Dengan RahmatMu Yang Maha Agong Ya Allah ,
Mulianya kalimah SyurgaMu:
LaaillaahaillaAllah MuhammadaurRasulullah,
Kau balaslah cintaku cinta para pecintaMu.
Amin Ya Rabbal A'Lamin

Karya: Putri Rimba Niagara
9 Ramdhan 1433H
29 Julai 2012M
Urus
CINTA KEKASIH ALLAH NABI MUHAMMAD S.A.W

Kau dilahirkan

untuk memberi 
Rahmat Sekalian Alam

Berpekerti mulia
menempuh segala cabaran
dan dugaan semata-mata
untuk menyebar 
Agama Suci Allah 

Berkorban apa saja 
demi umat sezamannya
dan akhir zaman

Sambil berdiri, duduk dan 
berbaring sentiasa
mengingati umatnya
mencintai umatnya
sepenuh hati
sepenuh jiwa
Masya-Allah!

Sentiasa berdoa pada Tuhan
agar umatnya mati dalam
ucapan kalimah
LaaillaahaillAllahMuhammadaRasullullah

Risaunya Nabi terhadap umatnya
hingga nafas terakhir
menyebut-nyebut umatnya
‘Umatku! Umatku! Umatku! 

Duhai Kekasih Allah
Nabi Muhammad S.A.W
Biarpun telah tiada jasadmu
Budimu…
Pengorbananmu…
Cintamu kepada umatmu
akan dikenang…
dihargai dan
disanjung tinggi hingga 
ke akhir hayat kami

Kami tahu kau mencintai kami
ketika berdiri… duduk dan berbaring 
hingga ke akhir hayatmu

Amatlah rugi dunia akhirat!
malang dunia akhirat!
Jika kami tidak membalas cintamu
Wahai Nabi Allah
Kekasih Allah

Sebagai balasan cintamu
pada kami umatmu
kami akan menjadi
pewaris setiamu
menyebarkan dakwahmu
Al-Quran dan Hadis
yang kau tinggalkan
untuk kami umatmu

Selawat untukmu
wahai kekasih Allah
terimalah kami
menjadi kekasihmu
sebagaimana kau
menjadi Kekasih Allah

Moga dengan cinta kami ini
dapatlah kami keberkatan 
cintamu di dunia …
Di Padang Masyar
mendapat Syafaatmu
Amin Ya Rabbal A’lamin.

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
9 Ramadhan 1433H
29 Julai 2012M
·
Urus
 MUJAHIDKU BERNAMA RIDHWAN

Ridhwan lambang Syurga para mujahid,

Denyut nadi zikir padaNya;
Rela gugur di medan syahid,
Titisan darahmu bukti Maha AgungNya Cinta.

Tertusuk kalbu menghayati Syair Mujahid,
Tangisan sendu mendayu sesyahdu perjuangan;
Terbujur kaku ketenangan wajah mujahid,
Pemergiaanmu dinanti bidadari penuh kerinduan.

Kukarangkan Puisi Mujahid sebagai semangat bagimu,
Khalifah Islam igauan wanita mujahid.

PUISI MUJAHID

Duhai saudaraku...
Perjuanganmu penuh berliku...
Namun berundur di medan juang tidak sekali
Kau tidak hiraukan tubuhmu
dibakar terik mentari
Kedinginan salji
Lapar dahaga tidak mengapa
Sakit derita tetap berjuang
Tetap solat berjumpa Kekasihmu
Air mata bukan untuk
Dipuja
Dicaci tak mengapa
Biarpun tubuhmu diseksa...dihina...
Dihujani peluru...biarkan!

Duhai saudaraku...
Teruskan perjuanganmu
Ku di sini mendoakan
Agar kau terus dilindungi Kekasihmu
Tak kira di mana kau berada
Kehadiranmu kusyukuri dalam sujud
Pemergianmu kusyukuri dalam doa

Duhai Saudaraku...
Kukalungkan bunga cinta suci lambang
cinta abadi ku padamu

Duhai Saudaraku...
Sekalung bunga cinta Syurga
Akan dikalungkan Bidadari Syurga
Mewangi semerbak
Sewangi perjuangan sucimu

Duhai Saudaraku...
Tika di dunia kaulah Khalifah Islam menjadi igauan wanita mujahid
Tika di akhirat kaulah kekasih yang dinantikan Bidadari Syurga

Duhai Saudaraku...
Berbahagialah kerana memilih jalan syahid
Bahagia di dunia bahagia di akhirat!

Karya: Putri Rimba Niagara
29 Julai 2012M
9 Ramadhan 1413H
Urus
GUGUR MUJAHID SENYUMAN SYURGA

Jangan dituduh pengganas mujahidku,

Kerananya Agama Islam sentosa;
Perjuanganya tak pernah jemu,
Di mana berada dipertaruhkan nyawa.

Dalam Islam tiada istilah pengganas,
Begitu mudah manusia menuduhnya;
Allah tidak suka mereka yang mengganas,
Dikirimkan ngauman bumi sebagai protesNya.

Di langit kerajaan Islam penuh duka,
Meratap menghiba tiada siapa yang tahu;
Allah janjikan syahid penawar duka,
Kenikmatan Syurga mereka tak tahu.

Umat Islam diperlakukan seperti haiwan,
Dibedil bertalu tanpa keperimanusiaan;
Mujahid Islam bangkit melawan,
Demi kerana Allah dalam kecintaan.

Negara Islam dibedil terus-terusan,
Dendam kesumat tak pernah padam;
Ada yang ditawan menjadi tebusan,
Diseksa dalam neraka dunia penuh kejam.

Kesumat mereka tak pernah padam,
Negara Islam akan dibedil dan ditakluki;
Itu azam mereka yang suka berdendam;
Agar Islam terkubur di Negara sendiri.

Pejuang Islam tak pernah gentar,
Rela bermandikan darah dihujani peluru;
Perjuanganmu buat hati bergetar,
Wajahmu tenang berjumpa Tuhanmu.

Sungguh murni seorang mujahid,
Perjuangannya takkan terhenti tanpa jemu;
Mujahid balasanya syahid,
Kukalungkan doa kesejahteraan buatmu.

Di wajahmu ada Syurga,
Perjuanganmu tanpa jemu;
Kepentingan Islam sentiasa dijaga,
Putus asa tak pernah bertamu.

Kau berjuang hingga akhir hayat,
Semangatmu sentiasa membara;
Perjuanganmu tak pernah tamat,
Generasi pelapismu terus mara.

Masa hidup penuh perjuangan,
Perjuangannya jelas dan tepat;
Membela Islam ditimpa kekejaman,
Memberontak mujahid adalah bertempat.

Tiada hari tanpa perjuangan,
Biarpun diburu di setiap penjuru;
Namun berundur tidak sekalipun,
Rela bemandikan darah dihujani peluru.

Gugurmu mujahid aku tangisi,
Kutangis dalam kesyukuran mengingatimu;
Kenikmatan Syurga kini kau rasai,
Di sini mujahid menggantikan tempatmu.

Ramai berlumba mengikut jejakmu,
Tanda cintakan Allah sayangkan hambaNya;
Mereka bemandikan darah dihujani peluru,
Gugurnya mereka menyusuli dirimu.

Kehidupan mengasyikkan memukau pandangan,
Wangian Syurga menusuk qalbu;
Syurga kau terima sebagai balasan,
Menikmati SyurgaNya tak pernah jemu.

Gugur mujahid senyuman Syurga,
Kehidupan di Syurga mujahid gembira;
Nikmat Allah dalam kesyukurannya,
Menunggu Hari Pembalasan telah dibalasNya.

Karya: Putri Rimba Niagara
29 Julai 2012
9 Ramadhan 1413H
Urus
PIALA SYAHID SYURGA 

Allahu Akhbar

Maka bergemalah
Laungan pejuang-pejuang fisabilillah
Pejuang-pejuang syahid
Datang berbondong-bondong
Membela sedara-sedara Islam 
Mati dibunuh dengan kejam tanpa ehsan!

Allahu Akhbar
Pejuang-pejuang fisabilillahku
Di hatimu ada cinta Allah
Di hatimu ada cinta sedara Islam
Di hati ada Syurga

Allahu Akhbar
Pejuang-pejuang fisabilillahku
Ayuh mara menuju syahid
Biarpun ribuan peluru
Menghujani tubuhmu
Biarkan....biarkan...biarkan...
Darah...darah...darah....
Yang membaluti tubuhmu
Adalah saksi cintamu pada Kekasih-Mu
Dan darahmu juga akan disemadikan bersama-sama pakaian syahidmu itu

Allahu Akbar...
Pintu Syurga terbuka luas untukmu
Bidadari Syurga setia menyambutmu
Dengan syahidmu di medan juang sebagai mas kahwinnya

Allahu Akhbar
Dunia syahid mereka yang mengerti saja betapa indahnya
Saat di kala menghembus nafas terakhir 
Allah SWT Mengurniakan Piala Syahid Syurga
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKHBAR

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
9 Ramadhan 1433H
29 Julai 2012
(TIADA APA YANG DAPAT KU BERIKAN BAKTI PADA SEDARA SEISLAMKU DI BURMA CUMA UNTAIAN PUISI INI UNTUKMU PARA PEJUANG FISABILILLAH BALA TENTERA ALLLAH UNTUK MEMBELAMU DUHAI SEDARA SEISLAMKU RAKYAT BURMA YANG KUKASIHI KARENA-NYA)
Urus
PEJUANG FISABILILLAH ADALAH KEKASIH ALLAH SWT

Kejamnya mereka.....!!!!

Mana letaknya mata hati ?
Memang tiada kemanusiaan?
Syaitan bertopengkan manusia?

Dengki khianat dengan Allah
Dengki khianat dengan Agama Allah 
Dengki khianat dengan Agama Islam
Dengki khianat dengan orang-orang Islam...

Segala kejahatan engkaulah si durjana
Mencerobohi kedamaian bumi Burma
Engkau bakar masjid rumah Tuhanku
Engkau bakar hidup-hidup rakyat Burma
Engkau rogol wanita Burma sehingga mati
Engkau pantang mereka yang Meng-Agung-kan Tuhanku 

Kenapa engkau dengki sangat dengan Tuhanku
Kenapa engkau dengki sangat dengan sedara Islamku
Mereka tak salah pun pada engkau si durjana!!
Mereka tak kenalpun engkau
Tak ada ribut tak ada angin...
Kau ributkan suasana yang damai
Biar jadi tsunami pembunuhan beramai-ramai rakyat Burma

Kejam..!!! Kejam..!!! Kejam...!!!
Si durjan kejam!
Si durjana yang tak ada mata hati!!
Si durjana yang tak ada perikemanusiaan
Si durjana yang bernafsukan syaitan dan iblis
Raja iblis engkaulah si durjana?

Sekarang tergelaklah engkau
Dengan kekejaman engkau itu
Ketawalah semahumu si durjana?
Yang tak berhati perut
Hidupmu penuh dengan kekejaman...
Suka sangat tengok kematian
Suka sangat meneguk darah rakyat Burma 
Yang tak bersalah

Tahukah engkau si durjana
Kekejaman itu disaksikan oleh Tuhanku
Tuhanku tak akan membiarkan 
Engkau terus menerus melakukan kekejaman
DIA akan mengirimkan bala tentera-Nya

Tunggulah...tunggulah...tunggulah...
Tentera fisabilillah datang
Menghapuskan segala kekejamanmu... 

Pejuang-pejuang fisabilillah 
Berani mati demi Tuhanku
Berani mati demi sedara seIslamku
Karena mereka tahu
Mereka adalah Kekasih Allah SWT
Yang ganjaran matinya adalah Syahid
Ganjaran matinya adalah Syurga
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKHBAR

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
9 Ramadhan 1433H
29 Julai 2012
Urus
PUISIMU SEHARUM SYURGAWI
Duhai rakan sasteraku ...
Siapa bilang kau ketandusan ilham
Nah! Puisimu ini terbukti kau tak kekeringan ilham
Cumanya kau saja menafikan ilham yang kau miliki
Jangan dihukum ilhammu seperti daunan kering yang berguguran
Lalu ditiup angin tak berarti
Gubahlah ilhammu menjadi puisi nan indah-indah
Yang bermakna
Yang membuatkan kau tersenyum
Di akhirat nanti
Melihat puisi mu tika di dunia menjadi
Bunga-bunga Syurga dipetik dihidu seharum Syurgawi
Insya- Allah Aamin Aamin Aamiin a Rabbal A'Lamin
KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
10 Ramadhan 1413H
30 Julai 2012M
Komen
Terima kasih Zee...luv u...hehehehe
Sat lagi siar noo di grup ombak rindu, ombak rindu2 & rahsia kota cinta & Zetty Endless Love
Bacakan tau DJ Zetty agar pendengar makin sayang padamu demi-Nya agar sidia lagi sayang padamu

demi-Nya Aamin
Jiwang-jiwang rindu
Jiwang-Jiwang cinta
Di ombak rindu demi-Nya 
Luv u forever n ever DJ Zee demi-Nya
Urus
PANTUN NUR HIDAYAH KASIH

Allah Allah Allah Kau yang kuPuja,

Allah Allah Allah Kau yang kuAgungkan;
Di mana saja Kau tak kulupa,
CintaMu Maha Agung sentiasa dizikirkan.

Allah Maha Besar Sebesar BesarNya,
KuasaMu mengatasi segala yang ada;
Rugi dunia akhirat jika melupakanNya,
Yang diburu saham akhirat sebagai membalas cintaNya.

Maha Suci Allah,
Kau wujudkan daripada tiada kepada ada;
Tiada yang mustahil bagiMu Ya Allah,
Aku pasrah atas segala ketentuanNya.

Allah dan Muhammad nama yang kupuja,
Dari lubuk hati bawa ke mati; 
Moga Kalimah Laa ilaaha illallah setiasa dijaga,
Kerana kalimah itu membawamu ke Syurga nanti. 

Laa ilaaha illallah kumohon keredhaanMu,
Ya Allah lancarkan lidah mengucapkan di hari nazakku;
Agar dapat kutinggalkan jasadku dalam redhoMu,
Rohku tenang bertemuMu Ya Allah Perkenankan doaku. 

Segala ada di langit di bumi kepunyaan Allah,
Janji Allah semuanya benar;
Tetapi manusia melupakan Allah,
Sampai di negeri akhirat baru tahu benar.

Ya Rasullullah Ya Kekasih Allah,
Kurindumu terbawa dalam mimpi;
Perjuanganmu tidak pernah mengalah,
Terimalah aku mendapat syafaatmu nanti.

Wangian cintamu pada umatmu seharum kasturi,
Cintamu pada kami tidak akan dilupai;
Kasihmu pada kami akan terpatri,
Dunia dan akhirat menjadi saksi.

Kelihatan bebayang masjid di tapak tanganku,
Air wuduk disapukan ke wajahku:
Moga Nur Hidayah KasihMu terpancar diwajahku,
Aku bersyukur dalam sujudku.

Di bumi ini aku bersujud padaNya,
Dengan penuh keinsafan terimalah taubatku;
Segala Kerajaan Bumi dan Langit Kau yang punya,
Di bumi ini juga aku kembali kepadaMu.

Tika aku bersujud padaMu,
Serasa Kau hampir denganku;
Kubersujud penuh kusyuk,
Moga Kau terima solatku.

Takbir rukuk dan sujudku keranaMu,
Kusahut panggillanMu pabila sampai waktu;
Berkata-kata denganMu roh dan jasadku,
Moga Kau terimaku menjadi kekasihMu.

Berzikir memujiMu mengundang rindu,
Semakin kulafaz ZatMu meresap di qalbu;
Rohku syahdu dalam sendu,
Jasadku bersyukur dalam qalbu.

Membaca KalamMu hatiku pilu,
Mengalunkan KalamMU penuh syahdu;
Seolah berada di Taman SyurgaMU,
Berkata-kata denganMu rasa tak jemu.

Setelah solat kuberdoa padaMu,
Mohon Kau perkenankan doaku;
Kuterus merayu dalam doaku,
Agar Kau terimaku menjadi kekasihMu.

Di pagi yang hening ini,
Munajatku dengan linangan air mata;
Kutahu Kau mendengar rintihanku ini,
Kupohon hidayah KasihMu selagi hayatku ada. 

Al-Quran sentiasa di sampingnya,
Dibaca berulang kali tanpa jemu,
Setiap surah dihafal dalam mindanya,
Menjadi peguam bela di kuburmu.

Tunas pepohon iman dewasa dalam iman,
Hidup dan mati dipasrahkan kepadaNya;
Tiada apa yang berharga melainkan kemanisan iman,
Apabila cinta padaNya mengatasi segalaNya.

Wajah berseri bak penghuni Syurga,
Senyuman ikhlas menawan iman;
Hidupmu ke dunia seperti ahli Syurga,
Mengundang Hidayah Kasih dalam keimanan.

Ceriakan hidupmu setiap hari,
Jadikan sahabat terbaik untuk sahabatmu;
Setiap hari saling ingat mengingati,
Hingga ke mati dikenang jasamu.

Duhai yang dihormati sahabatku,
Kau menyampaikan ilmu tanpa jemu;
Moga ilmumu mengusik qalbu,
Qalbu jasad dan roh rakan-rakanmu.

Ya Allah Kau Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang,
Kasih sayangMu tidak terbatas;
Suburkan hati kami saling sayang menyayang,
Hanya semata keranaMu kasih yang Teratas.

Karya: Putri Rimba Niagara
9 Ramadhan 1433H
29 Julai 2012M
Urus
BUKAKAN KHASHAF DZAT CINTA MU PADAKU YA ALLAH

Kalbu hanya terpana Dzat CintaNya,

Segala yang didengar dipandang hanyalah Dia;
Beruntunglah para pencintaNya,
MencintaiNya abadi tanpa hentiNya.

MencintaiNya abadi tanpa hentiNya,
Degupan jantung seiring zikir padaNya;
Bicara seiring kalbu moga dikabulkanNya,
Hidup dan mati hanyalah untukNya.

Hidup dan mati hanyalah untukNya,
Tiada yang berharga melainkan cintaNya;
Siang dan malam pagi dan petang memikirNya,
Bertahta di hati hanya cintaNya.

Bertahta di hati hanya cintaNya,
MelupakanNya seakan terhenti degupan jantung;
Jasad dan roh tenang bila mengingatiNya,
Balaslah cintaku duhai Yang Maha Penyayang.

Balaslah cintaku duhai Yang Maha Penyayang,
Tangisanku ini takkan berhenti selagi Kau tidak membalasNya;
Saat ini dan tika ini jiwaku melayang,
Bersama rindukanku padamu tanpa hentinya.

Bersama rinduku padamu tanpa hentinya,
Apalah erti hidup ini,
Jika Kau menolak cinta sedihnya,
Sedihnya aku muhasabahlah diri sendiri.

Sedihnya aku mehasabah diri sendiri,
Aku hambamu yang banyak kelalaian;
Duhai Yang Maha Pengampun ampuni aku ini,
Pengampunanmu sentiasa kuharapkan.

Pengampunanmu sentiasa kuharapkan,
Kan kuperbaiki segala yang kurang;
Kulakukan demimu Ya Tuhan,
Agar Kau Balas Cintaku Duhai Yang Maha Penyayang.

Agar Kau Balas Cintaku Duhai Yang Maha Penyayang,
Dengan KekuasaanMu bukakan Khashaf Cinta DzatMu;
Agar seluruh hidupku tertumpu hanyalah Kau Yang Maha Penyayang,
Tiada apa yang lebih bermakna jika kumilik Khashaf Cinta DzatMu.

Tiada apa yang lebih bermakna jika kumilik Khashaf Cinta DzatMu,
Biarpun sepenuh bumi emas kau berikan padaku;
Kalbu tetap terpana dalam Dzat CintakanMu,
Cinta sepenuh bumi sepenuh kalbu hanyalahMu.

Dengan RahmatMu Yang Maha Agong Ya Allah ,
Mulianya kalimah SyurgaMu:
LaaillaahaillaAllah MuhammadaurRasulullah,
Kau balaslah cintaku cinta para pecintaMu.
Amin Ya Rabbal A'Lamin

Karya: Putri Rimba Niagara
9 Ramdhan 1433H
29 Julai 2012M
Urus
CINTA KEKASIH ALLAH NABI MUHAMMAD S.A.W

Kau dilahirkan

untuk memberi 
Rahmat Sekalian Alam

Berpekerti mulia
menempuh segala cabaran
dan dugaan semata-mata
untuk menyebar 
Agama Suci Allah 

Berkorban apa saja 
demi umat sezamannya
dan akhir zaman

Sambil berdiri, duduk dan 
berbaring sentiasa
mengingati umatnya
mencintai umatnya
sepenuh hati
sepenuh jiwa
Masya-Allah!

Sentiasa berdoa pada Tuhan
agar umatnya mati dalam
ucapan kalimah
LaaillaahaillAllahMuhammadaRasullullah

Risaunya Nabi terhadap umatnya
hingga nafas terakhir
menyebut-nyebut umatnya
‘Umatku! Umatku! Umatku! 

Duhai Kekasih Allah
Nabi Muhammad S.A.W
Biarpun telah tiada jasadmu
Budimu…
Pengorbananmu…
Cintamu kepada umatmu
akan dikenang…
dihargai dan
disanjung tinggi hingga 
ke akhir hayat kami

Kami tahu kau mencintai kami
ketika berdiri… duduk dan berbaring 
hingga ke akhir hayatmu

Amatlah rugi dunia akhirat!
malang dunia akhirat!
Jika kami tidak membalas cintamu
Wahai Nabi Allah
Kekasih Allah

Sebagai balasan cintamu
pada kami umatmu
kami akan menjadi
pewaris setiamu
menyebarkan dakwahmu
Al-Quran dan Hadis
yang kau tinggalkan
untuk kami umatmu

Selawat untukmu
wahai kekasih Allah
terimalah kami
menjadi kekasihmu
sebagaimana kau
menjadi Kekasih Allah

Moga dengan cinta kami ini
dapatlah kami keberkatan 
cintamu di dunia …
Di Padang Masyar
mendapat Syafaatmu
Amin Ya Rabbal A’lamin.

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
9 Ramadhan 1433H
29 Julai 2012M
Urus
MUJAHIDKU BERNAMA RIDHWAN

Ridhwan lambang Syurga para mujahid,

Denyut nadi zikir padaNya;
Rela gugur di medan syahid,
Titisan darahmu bukti Maha AgungNya Cinta.

Tertusuk kalbu menghayati Syair Mujahid,
Tangisan sendu mendayu sesyahdu perjuangan;
Terbujur kaku ketenangan wajah mujahid,
Pemergiaanmu dinanti bidadari penuh kerinduan.

Kukarangkan Puisi Mujahid sebagai semangat bagimu,
Khalifah Islam igauan wanita mujahid.

PUISI MUJAHID

Duhai saudaraku...
Perjuanganmu penuh berliku...
Namun berundur di medan juang tidak sekali
Kau tidak hiraukan tubuhmu
dibakar terik mentari
Kedinginan salji
Lapar dahaga tidak mengapa
Sakit derita tetap berjuang
Tetap solat berjumpa Kekasihmu
Air mata bukan untuk
Dipuja
Dicaci tak mengapa
Biarpun tubuhmu diseksa...dihina...
Dihujani peluru...biarkan!

Duhai saudaraku...
Teruskan perjuanganmu
Ku di sini mendoakan
Agar kau terus dilindungi Kekasihmu
Tak kira di mana kau berada
Kehadiranmu kusyukuri dalam sujud
Pemergianmu kusyukuri dalam doa

Duhai Saudaraku...
Kukalungkan bunga cinta suci lambang
cinta abadi ku padamu

Duhai Saudaraku...
Sekalung bunga cinta Syurga
Akan dikalungkan Bidadari Syurga
Mewangi semerbak
Sewangi perjuangan sucimu

Duhai Saudaraku...
Tika di dunia kaulah Khalifah Islam menjadi igauan wanita mujahid
Tika di akhirat kaulah kekasih yang dinantikan Bidadari Syurga

Duhai Saudaraku...
Berbahagialah kerana memilih jalan syahid
Bahagia di dunia bahagia di akhirat!

Karya: Putri Rimba Niagara
29 Julai 2012M
9 Ramadhan 1413H
43 minutes ago · Like

GUGUR MUJAHID SENYUMAN SYURGA

Jangan dituduh pengganas mujahidku,
Kerananya Agama Islam sentosa;
Perjuanganya tak pernah jemu,
Di mana berada dipertaruhkan nyawa.

Dalam Islam tiada istilah pengganas,
Begitu mudah manusia menuduhnya;
Allah tidak suka mereka yang mengganas,
Dikirimkan ngauman bumi sebagai protesNya.

Di langit kerajaan Islam penuh duka,
Meratap menghiba tiada siapa yang tahu;
Allah janjikan syahid penawar duka,
Kenikmatan Syurga mereka tak tahu.

Umat Islam diperlakukan seperti haiwan,
Dibedil bertalu tanpa keperimanusiaan;
Mujahid Islam bangkit melawan,
Demi kerana Allah dalam kecintaan.

Negara Islam dibedil terus-terusan,
Dendam kesumat tak pernah padam;
Ada yang ditawan menjadi tebusan,
Diseksa dalam neraka dunia penuh kejam.

Kesumat mereka tak pernah padam,
Negara Islam akan dibedil dan ditakluki;
Itu azam mereka yang suka berdendam;
Agar Islam terkubur di Negara sendiri.

Pejuang Islam tak pernah gentar,
Rela bermandikan darah dihujani peluru;
Perjuanganmu buat hati bergetar,
Wajahmu tenang berjumpa Tuhanmu.

Sungguh murni seorang mujahid,
Perjuangannya takkan terhenti tanpa jemu;
Mujahid balasanya syahid,
Kukalungkan doa kesejahteraan buatmu.

Di wajahmu ada Syurga,
Perjuanganmu tanpa jemu;
Kepentingan Islam sentiasa dijaga,
Putus asa tak pernah bertamu.

Kau berjuang hingga akhir hayat,
Semangatmu sentiasa membara;
Perjuanganmu tak pernah tamat,
Generasi pelapismu terus mara.

Masa hidup penuh perjuangan,
Perjuangannya jelas dan tepat;
Membela Islam ditimpa kekejaman,
Memberontak mujahid adalah bertempat.

Tiada hari tanpa perjuangan,
Biarpun diburu di setiap penjuru;
Namun berundur tidak sekalipun,
Rela bemandikan darah dihujani peluru.

Gugurmu mujahid aku tangisi,
Kutangis dalam kesyukuran mengingatimu;
Kenikmatan Syurga kini kau rasai,
Di sini mujahid menggantikan tempatmu.

Ramai berlumba mengikut jejakmu,
Tanda cintakan Allah sayangkan hambaNya;
Mereka bemandikan darah dihujani peluru,
Gugurnya mereka menyusuli dirimu.

Kehidupan mengasyikkan memukau pandangan,
Wangian Syurga menusuk qalbu;
Syurga kau terima sebagai balasan,
Menikmati SyurgaNya tak pernah jemu.

Gugur mujahid senyuman Syurga,
Kehidupan di Syurga mujahid gembira;
Nikmat Allah dalam kesyukurannya,
Menunggu Hari Pembalasan telah dibalasNya.

Karya: Putri Rimba Niagara
29 Julai 2012
9 Ramadhan 1413H
Urus
GUGUR MUJAHID SENYUMAN SYURGA

Jangan dituduh pengganas mujahidku,

Kerananya Agama Islam sentosa;
Perjuanganya tak pernah jemu,
Di mana berada dipertaruhkan nyawa.

Dalam Islam tiada istilah pengganas,
Begitu mudah manusia menuduhnya;
Allah tidak suka mereka yang mengganas,
Dikirimkan ngauman bumi sebagai protesNya.

Di langit kerajaan Islam penuh duka,
Meratap menghiba tiada siapa yang tahu;
Allah janjikan syahid penawar duka,
Kenikmatan Syurga mereka tak tahu.

Umat Islam diperlakukan seperti haiwan,
Dibedil bertalu tanpa keperimanusiaan;
Mujahid Islam bangkit melawan,
Demi kerana Allah dalam kecintaan.

Negara Islam dibedil terus-terusan,
Dendam kesumat tak pernah padam;
Ada yang ditawan menjadi tebusan,
Diseksa dalam neraka dunia penuh kejam.

Kesumat mereka tak pernah padam,
Negara Islam akan dibedil dan ditakluki;
Itu azam mereka yang suka berdendam;
Agar Islam terkubur di Negara sendiri.

Pejuang Islam tak pernah gentar,
Rela bermandikan darah dihujani peluru;
Perjuanganmu buat hati bergetar,
Wajahmu tenang berjumpa Tuhanmu.

Sungguh murni seorang mujahid,
Perjuangannya takkan terhenti tanpa jemu;
Mujahid balasanya syahid,
Kukalungkan doa kesejahteraan buatmu.

Di wajahmu ada Syurga,
Perjuanganmu tanpa jemu;
Kepentingan Islam sentiasa dijaga,
Putus asa tak pernah bertamu.

Kau berjuang hingga akhir hayat,
Semangatmu sentiasa membara;
Perjuanganmu tak pernah tamat,
Generasi pelapismu terus mara.

Masa hidup penuh perjuangan,
Perjuangannya jelas dan tepat;
Membela Islam ditimpa kekejaman,
Memberontak mujahid adalah bertempat.

Tiada hari tanpa perjuangan,
Biarpun diburu di setiap penjuru;
Namun berundur tidak sekalipun,
Rela bemandikan darah dihujani peluru.

Gugurmu mujahid aku tangisi,
Kutangis dalam kesyukuran mengingatimu;
Kenikmatan Syurga kini kau rasai,
Di sini mujahid menggantikan tempatmu.

Ramai berlumba mengikut jejakmu,
Tanda cintakan Allah sayangkan hambaNya;
Mereka bemandikan darah dihujani peluru,
Gugurnya mereka menyusuli dirimu.

Kehidupan mengasyikkan memukau pandangan,
Wangian Syurga menusuk qalbu;
Syurga kau terima sebagai balasan,
Menikmati SyurgaNya tak pernah jemu.

Gugur mujahid senyuman Syurga,
Kehidupan di Syurga mujahid gembira;
Nikmat Allah dalam kesyukurannya,
Menunggu Hari Pembalasan telah dibalasNya.

Karya: Putri Rimba Niagara
29 Julai 2012
9 Ramadhan 1413H
Urus
PIALA SYAHID SYURGA 

Allahu Akhbar

Maka bergemalah
Laungan pejuang-pejuang fisabilillah
Pejuang-pejuang syahid
Datang berbondong-bondong
Membela sedara-sedara Islam 
Mati dibunuh dengan kejam tanpa ehsan!

Allahu Akhbar
Pejuang-pejuang fisabilillahku
Di hatimu ada cinta Allah
Di hatimu ada cinta sedara Islam
Di hati ada Syurga

Allahu Akhbar
Pejuang-pejuang fisabilillahku
Ayuh mara menuju syahid
Biarpun ribuan peluru
Menghujani tubuhmu
Biarkan....biarkan...biarkan...
Darah...darah...darah....
Yang membaluti tubuhmu
Adalah saksi cintamu pada Kekasih-Mu
Dan darahmu juga akan disemadikan bersama-sama pakaian syahidmu itu

Allahu Akbar...
Pintu Syurga terbuka luas untukmu
Bidadari Syurga setia menyambutmu
Dengan syahidmu di medan juang sebagai mas kahwinnya

Allahu Akhbar
Dunia syahid mereka yang mengerti saja betapa indahnya
Saat di kala menghembus nafas terakhir 
Allah SWT Mengurniakan Piala Syahid Syurga
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKHBAR

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
9 Ramadhan 1433H
29 Julai 2012
(TIADA APA YANG DAPAT KU BERIKAN BAKTI PADA SEDARA SEISLAMKU DI BURMA CUMA UNTAIAN PUISI INI UNTUKMU PARA PEJUANG FISABILILLAH BALA TENTERA ALLLAH UNTUK MEMBELAMU DUHAI SEDARA SEISLAMKU RAKYAT BURMA YANG KUKASIHI KARENA-NYA)
Yesterday at 6:16am · Like · 1

PEJUANG FISABILILLAH ADALAH KEKASIH ALLAH SWT

Kejamnya mereka.....!!!!
Mana letaknya mata hati ?
Memang tiada kemanusiaan?
Syaitan bertopengkan manusia?

Dengki khianat dengan Allah
Dengki khianat dengan Agama Allah 
Dengki khianat dengan Agama Islam
Dengki khianat dengan orang-orang Islam...

Segala kejahatan engkaulah si durjana
Mencerobohi kedamaian bumi Burma
Engkau bakar masjid rumah Tuhanku
Engkau bakar hidup-hidup rakyat Burma
Engkau rogol wanita Burma sehingga mati
Engkau pantang mereka yang Meng-Agung-kan Tuhanku 

Kenapa engkau dengki sangat dengan Tuhanku
Kenapa engkau dengki sangat dengan sedara Islamku
Mereka tak salah pun pada engkau si durjana!!
Mereka tak kenalpun engkau
Tak ada ribut tak ada angin...
Kau ributkan suasana yang damai
Biar jadi tsunami pembunuhan beramai-ramai rakyat Burma

Kejam..!!! Kejam..!!! Kejam...!!!
Si durjan kejam!
Si durjana yang tak ada mata hati!!
Si durjana yang tak ada perikemanusiaan
Si durjana yang bernafsukan syaitan dan iblis
Raja iblis engkaulah si durjana?

Sekarang tergelaklah engkau
Dengan kekejaman engkau itu
Ketawalah semahumu si durjana?
Yang tak berhati perut
Hidupmu penuh dengan kekejaman...
Suka sangat tengok kematian
Suka sangat meneguk darah rakyat Burma 
Yang tak bersalah

Tahukah engkau si durjana
Kekejaman itu disaksikan oleh Tuhanku
Tuhanku tak akan membiarkan 
Engkau terus menerus melakukan kekejaman
DIA akan mengirimkan bala tentera-Nya

Tunggulah...tunggulah...tunggulah...
Tentera fisabilillah datang
Menghapuskan segala kekejamanmu... 

Pejuang-pejuang fisabilillah 
Berani mati demi Tuhanku
Berani mati demi sedara seIslamku
Karena mereka tahu
Mereka adalah Kekasih Allah SWT
Yang ganjaran matinya adalah Syahid
Ganjaran matinya adalah Syurga
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKHBAR

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
9 Ramadhan 1433H
29 Julai 2012

DIA KAU AKU & SEMUA
DIA yang kucinta dalam roh dan jasad
Kau kukasih demi DIA
Semua kusayang demi DIA
Aku mahu menjadi kekasih DIA seumur hidupku
Aku mahu kau mengasihiku demi DIA
Aku mahu semua menyayangiku demi DIA
Hidup ini bermakna demi DIA
Hidup ini berarti adanya kamu
Hidup ini berpelangi cinta adanya semua
Sayang menyayangi semua kerana DIA
Kerana DIA lah Pencipta kita semua
Yang layak DiCinta dan DiKasih
Sepenuh jiwa sepanjang hayat
Selagi jantung berdetak!
Semoga DIA memilih
Kau aku dan semua
Menjadi kekasih DIA
Memilih kita semua
Untuk mendiami SYURGA
Agar kasih kita semua kerana DIA
Dapat diteruskan hingga ke SYURGAWI
Aamiin Amiin Ammin Ya Rabal A'Lamin
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKHABAR
Ya Allah balaslah cinta kami semua demi-Mu
Hidup kami berarti di dunia dan di akhirat kerana-Mu
Aamiin Aamiin Aamiin Ya Rabbal A'Lamin
KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
10 Ramadan 1433H
30 Julai 2012M
TADARUS PUISI FISABILILLAH DI BULAN RAMADHAN KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
Assalamualaikum wbt *¸.•'´¯)¸.•' ´¯)
:: KETAHUILAH , bukan follower sahaja yg LIKE & KOMEN post kita, tetapi MALAIKAT juga membaca & mencatat segalanya, maka tulislah sesuatu yang indah & yang boleh mengembirakan kamu di akhirat kelak :: — with Pendita Syuk,
Like · · Unfollow Post · a few seconds ago
Options
Ibnu 'Abbas ra berkata, "Rasulullah adalah orang yang paling lembut, tapi beliau jauh lebih lembut lagi pada bulan Ramadhan; Pada waktu itu, beliau lebih lembut daripada angin yang bertiup."
"Maka bertiuplah kalian pemuisi dengan lembut agar semua ahli digrup ini suka baca puisi-puisi nan indah lagi lembut didengar....
angin...bertiuplah bunga-bunga cinta Syurga di hati para pembaca yang rindukan Syurga-NYa" Aamiin Aamiin Aamiin Ya Rabbal A'Lamin.
MOGA KITA TERPILIH MENJADI CALUN SYURGA-NYA
Tadarus Puisi Di bulan Ramadhan...
Fasa pertama mengundang Rahmat ...
Fasa kedua mengundang mahfirah
Fasa ketiga mengundang pengampunan dari-Nya
Ganjaran pahala berganda-ganda DIA yang tentukan
Pintu-Pintu Syurga terbuka seluas-Nya
Diberikan peluang kepada semua hamba-Nya
Untuk menjadi calun Syurga-Nya
Moga kita terpilih menjadi calun Syurga-Nya
Berkat beramal ikhlas semata kerana-Nya
Aamiin Aamiin Aamiin Ya Rabbal A'Lamin
KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
9 Ramadhan 1433H
29 Julai 2012
HANYA ALLAH CINTA YANG TERATAS
BALASLAH CINTAKU KERANA-NYA
ALLAH ITU MAHA INDAH
Allah Itu Maha Indah
Seindah 99 nama-Nya
Semerdu Kalam-Nya
Tak jemu dibaca berulang-ulang kali
Apabila menyebut nama-Nya
Bergetar hati meruntun jiwa
Apabila tidak menyebut nama-Nya
Hati pilu seperti ditusuk sembilu pilu
Apabila membaca Kalam-Nya
Wangian cinta-Nya meresap dalam
Roh dan jasad terus merindui-Nya
Menanti dan menunggu untuk
Bertemu dengan-Nya
Moga terpilih menjadi kekasih-Nya
Amin Ya Rabbal A’Lamin.
Karya Putri Rimba Niagara
10 Ramadhan 1433H
MOGA AMALAN BERKEKALAN HINGGA KE MATI
Seratus ribu kali sehari jantung berdegup,
Berapa kali pula hati berzikir;
Daripada bercakap kosong baiklah senyap,
Itu tandanya orang berfikir.
Hendak tidur tidurlah mata,
Moga esokkan dirahmati;
Ilmu dicurah bagaikan permata,
Moga di Sana terus diberkati.
Duhai saudara janganlah bimbang,
Kudoakan hidup matimu diredhai;
Dakwah dan tintamu menjadi lambang,
Itu tandanya ilmumu dirahmati.
Seratus ribu kali sehari jantung berdegup,
Setiap nafas adakah zikir untuk-Nya;
Itulah bekalan di masa hidup,
Dihitung di akhirat sebagai penyelamatnya.
Bersatu hati atas tali Allah,
Menyebarkan dakwah kerana cinta pada-Nya;
Melalui pena kita berdakwah,
Moga di akhirat menjadi bekalannya.
Syukur sungguh mendapat sahabat,
Sahabat akhirat menyatukan hati;
Matlamatnya sama untuk bekalan akhirat,
Bila berpena harus berhati-hati.
Hidup ini cuma sementara,
Bila tiada hilanglah semuanya;
Hanya tinggal semangat membara,
Tanda kasih pada yang hidup untuk selamanya.
Kasihku pada pembaca melebihi diriku,
Kalian adalah penyambung dunia akhiratku;
Apa kesalahan maafkan daku,
Sepotong doamu penyeri akhiratku.
Bicara tentang Allah tiada penghujungnya,
Seperti berada di Taman-Taman Syurga;
Tenangnya jiwa selamanya,
Tutur katamu bak penghuni Syurga.
Cinta pada Allah seutuhnya,
Wangian cinta mendapat redha-Nya;
Berkasih sayang hanya kerana-Nya
Seperti berada di Taman Syurga-Nya.
Wajah berseri mendapat hidayah,
Rasakan dunia tak ke mana;
Hati terpaut hanya kepada Allah,
Moga diredhai bila ke Sana.
Kutinggalkan ilmu bukan untuk dibanggai,
Hanya semata kerana Allah dicintai;
Biar pembaca mendoakan kunanti,
Sebar luaskanlah penaku ini.
Sama-sama mencari cinta Allah,
Di alam maya kita disatukan;
Saling bertarbiyah kerana-Mu Ya Allah,
Balaslah cinta kami itulah yang diaminkan.
Berbaik sangka sesama sendiri,
Sahabat akhirat sahabat sejati;
Amalan riak memakan diri,
Saling ingat mengingati menuju mati.
Orang bijak ingat mati,
Semasa hidup muhasabah diri;
Di dalam kubur tidak sendiri,
Amal ibadat peneman diri.
Teman baik saling muhasabah diri,
Saling mengingati di hari mati;
Hatimu luhur hidup menerangi,
Moga amalan berkekalan hingga ke mati.
Karya: Putri Rimba Niagara
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012
ADAKAH DEGUPAN JANTUNG SEIRING ZIKIR PADA-NYA
Ya Allah …
Baru kini aku tahu
betapa besarnya Kekuasaan-MU
menjadikan setiap jantung
manusia berdegup sebanyak
seratus ribu kali degupan sehari
Masya-Allah naifnya aku
tentang kejadian ini
Aku terkesima dalam
ketaksupan aku tentang
Kebesaran-Mu ini
aku meratapi diriku
tentang berapa kali pula
aku bertasbih pada setiap
helaan nafasku pada-Mu
jika hendak dibandingkan dengan
seratus ribu kali degupan jantungku ini
Ya Allah aku malu dengan diriku sendiri
kerana adakah aku tergolong hamba-Mu
yang mengucapkan syukur setiap nikmat
kehidupan yang Kau limpahkan padaku...
Tolonglah aku Ya Allah jadikanlah hamba-Mu
terpilih untuk mengucapkan syukur
dengan berzikir pada-Mu di sebilang masa
dan seketika selagi nafasku Kau pinjamkan!
Biar degupan jantungku ini bermanfaat
untuk roh dan jasadku ini selagi hayat
di kandung badan.
Amin Ya Rabbal A’ lamin
Karya : Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
ANAI-ANAI PUN BERJASA
Setiap helai daun yang gugur
di muka bumi ini …
Semuanya dalam hitungan
Allah Taala
Allah jadikan anai-anai untuk
mereputkan daun-daun
dan dikitar semula semata
mengindahkan bumi agar
penghuni bumi dapat diami
tanpa timbunan daun-daun
Masya-Allah! Anai-anai yang
sekecil pun berjasa kepada bumi
kenapa tidak kita?
Moga kita terpilih untuk mengindah
dan mengamankan bumi ini...
Barulah suara alam tidak
meraung lagi seperti mana
berlakunya tsunami tanda
protesnya alam pada penghuni
bumi yang durjana!
Karya Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
DUHAI KEKASIHKU HATIKU
Duhai Kekasih Hatiku
Kekasihku…
Bila aku alpa
memuji-Mu
terasa terhenti nafasku!
Bila aku menyebut Nama-Mu
segala jiwaku hidup!
jantungku berdegup kencang!
terasa Kau hampir denganku
Tika aku membaca Kalam-Mu
terasa damainya hati
rinduku membuak-buak
untuk bertemu dengan-Mu
Tika aku sujud pada-Mu
jasad dan rohku syahdu dalam
linangan air mata keinsafan atas
ketaksupan aku pada dunia
yang melalaikan
aku daripada…
Mengingati-Mu
Memuji-Mu
Meng-Agongkan-Mu.
Terimalah aku menjadi
kekasih setia-Mu
di dunia ini! Juga di akhirat!
Amin Ya Rabbal A’lamin
Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai2012
Duhai Roh Serulah Jasadku
Duhai roh
serulah jasadku
untuk sentiasa taat
akan perintah
Tuhanku
Tuhanmu jua.
Jasadku ini tak
mahu menjadi
derhaka
kepada
Tuhanku
Tuhanmu juga.
Aku ingin jasadku
nalurinya seiring
kehendakmu
yang sentiasa
mencintai dan
merindui-Nya
di setiap
helaan nafasku
di setiap masa
dan seketika.
Serulah namaku
biar sentiasa
beringat
tentang
Hari Pembalasan
yang tiada siapa
dapat membantu
kecuali amal ibadat
ketika di dunia.
Serulah namaku
biar menjadi
sebati dalam
keselarian
cintaku cintamu
kepada
Tuhanku Tuhanmu
Yang Maha Agong
Lagi Maha Perkasa
Segala Puji-Pujian
Hanya untuk-Nya.
Yang diharapkan
Selagi hayat di kandung badan
Jangan kau jemu untuk
Membimbing dan menasihatiku
Jika aku alpa dan terlalai.
Di penghujung nyawaku
Ajarkan aku mengucapkan
Kalimah Syurga
LaaillaahaillAllah MuhammadaraRasullAllah
Syukur Alhamdulillah
jJka itu yang kuucapkan nanti
Syukur Alhamdulillah kerana
Kau tidak jemu bersamaku
Melakukan kebaikan hingga
Ke akhir hayatku
Wajahku tenang
Melihat kau pergi
Meninggalkan aku
Dengan aman dan
Tenteram.
Aamin Ya Rabbal A’lamin.
Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012


njukkan lagi reaksi

KUKIRIMKAN SEKUNTUM MAWAR TANDA MEMOHON MAAF KEPADA SEMUA ....
Rashid Kocai ke SeiNdAh CiNtA IsLaM (Rashid Kocai)
Assalamualaikum warahmatullahi wabarahkatuh Bismillahirrahmanirrahim
Subhanallah walhamdulillah walailaahaillallah wallahuakbar.
Salam petang menjelang senja sahabat
MOGA SASTERA YANG DIKARANGKAN MENDAPAT NILAIAN DI SISI-NYA AAMIIN
Subhanallah kumtuman bunga sastera anugerah-Nya nan indah
Ya Allah walaupun sepenuh bumi Engkau berikan aku rezeki tidak akan berkurangan sedikit pun Kekayaan-Mu kerana Engkau Tuhanku Yang Maha Kaya. berilah aku peluang rezeki yang Engkau Kurniakan kepadaku menjadi ladang akhiratku itu yang aku dambakan. Aamiin Ya Rabbal A'Lamiin
BERSAMA KITA MENUJU JAMBATAN KE AKHIRAT
setiap kali dia memuji kecantikanku
kusambut dengan Allahu Akbar
diriku ciptaan-Nya maka kusebut Allahu Akbar
aku tak mahu terlalai dengan pujian
kerana segala pujian hanya untuk Allah...
selama ini tiada siapapun yang memujiku
tapi dia memandangkan penuh penghargaan
sudah lama aku lupakan siapa aku
yang aku tahu aku bukan siapa-siapa
yang tak punya apa-apa
yang kumahu biar manusia tak memandangku
asalkan Allah memandangku
pandangan manusia aku tak tahu
pandangan Allah membuatkan roh dan jasadku tenang
Dengan harta yang kumiliki ini
aku boleh membeli cinta
sehingga tujuh kali mati hidup semula pun
hartaku tak habis-habis
pasti ramai yang ingin memiliki cintaku
tapi cintaku tiada pada mereka ,
cintaku ada padamu
melihat wajahmu yang tenang membuatkan aku jatuh cinta
sudikah engkau terima cintaku?
Aku mengubah tajuk lain
seakan tak dengar apa yang diperkatakan...
Bukan aku tak mahu terima cintanya
tapi kukuatiri segala cita yang kucitakan tak kesampaian
kerana dia belum kenal siapa aku
tapi katanya melihat wajahku dan tutur kataku
dia sudah tahu siapa aku
dan mengenali hatiku
Dia ingin menyuntingku menjadi suri hidupnya
"Saya sudah buat sembahyang istikharah tapi belum nampak lagi namun saya
akan teruskan lagi...moga kita dapat hidup bersama untuk sama-sama menuju jalan-jalan ke Syurga. Aamiin"
Doakanlah semoga segala usaha saya Allah perkenankan . Jika berjaya apa yang menjadi citamu akan direalitikan."
"YA ALLAH JADIKAN KARYAKU SENTIASA MENGGALIR SEPERTI AIR TERJUN NIAGARA SEIRING DENGAN TANGGA JAMBATAN KE SYURGA-MU
AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN."
Karya Ratu Rimba Niagara
14 Syawal 1436H
30 Julai 2015
Mario Teguh
Seorang laki-laki yang baik jelas sikapnya, tegas dalam memutuskan, menepati janji, dan bertanggung-jawab.
Mario Teguh
BERSAMA KITA MENUJU JAMBATAN KE AKHIRAT
setiap kali dia memuji kecantikanku
kusambut dengan Allahu Akbar
diriku ciptaan-Nya maka kusebut Allahu Akbar
aku tak mahu terlalai dengan pujian
kerana segala pujian hanya untuk Allah...
selama ini tiada siapapun yang memujiku
tapi dia memandangkan penuh penghargaan
sudah lama aku lupakan siapa aku
yang aku tahu aku bukan siapa-siapa
yang tak punya apa-apa
yang kumahu biar manusia tak memandangku
asalkan Allah memandangku
pandangan manusia aku tak tahu
pandangan Allah membuatkan roh dan jasadku tenang
Dengan harta yang kumiliki ini
aku boleh membeli cinta
sehingga tujuh kali mati hidup semula pun
hartaku tak habis-habis
pasti ramai yang ingin memiliki cintaku
tapi cintaku tiada pada mereka ,
cintaku ada padamu
melihat wajahmu yang tenang membuatkan aku jatuh cinta
sudikah engkau terima cintaku?
Aku mengubah tajuk lain
seakan tak dengar apa yang diperkatakan...
Bukan aku tak mahu terima cintanya
tapi kukuatiri segala cita yang kucitakan tak kesampaian
kerana dia belum kenal siapa aku
tapi katanya melihat wajahku dan tutur kataku
dia sudah tahu siapa aku
dan mengenali hatiku
Dia ingin menyuntingku menjadi suri hidupnya
"Saya sudah buat sembahyang istikharah tapi belum nampak lagi namun saya
akan teruskan lagi...moga kita dapat hidup bersama untuk sama-sama menuju jalan-jalan ke Syurga. Aamiin"
Doakanlah semoga segala usaha saya Allah perkenankan . Jika berjaya apa yang menjadi citamu akan direalitikan."
"YA ALLAH JADIKAN KARYAKU SENTIASA MENGGALIR SEPERTI AIR TERJUN NIAGARA SEIRING DENGAN TANGGA JAMBATAN KE SYURGA-MU
AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN."
Karya Ratu Rimba Niagara
14 Syawal 1436H
30 Julai 2015
Sociedad Argentina de Horticultura telah menambah 3 foto baru — bersama Unnimaya Chithra dan 70 yang lain.
Parque de los lagos, plitvice, Croacia.
Sociedad Argentina de Horticultura
Desde 1936 al Servicio de la Comunidad


PERSANDINGAN DI KANVAS CINTA
PELANGI PURNAMA MALAM
Duhai kanda ...
Cintaku pada Allah Azzawajlalah
Cintaku pada Nabi Muhammad SAW
Cintaku pada cinta yang tercatat di Lauhmahfuz
Catatan di alam ghaib memang ku tak tahu
Tapi kehadiranmu tanpa dugaku
Cintamu hadir membungakan jiwa cintaku
Dan ku yakin itu adalah datang dari kurniaan Allah SWT
Kerana apa ...aku yakin...
Kenapa padamu hatiku terpaut
Kenapa tidak cinta lain yang ada di luar sana?
Kudapat rasa cinta sudah tersurat
Tapi Ketentuan Cinta Ilahi ku tak tahu... kanda
Kerana aku selaku hamba-Nya tetap lemah tentang takdir
Makanya aku cuma bisa berdoa
Agar Cinta Ketentuan Ilahi menyebelahi kita
Moga Allah memakbulkan doaku doamu kanda
Kanda...
Cinta kita setiasa mengalir seperti air terjun Niagara
bukan setakat menghapus kemarau 1000 tahun tapi selagi ada
bulan dan matahari cinta kita akan terus mengalir....
di jiwa pewaris cinta Adam dan Hawa
cinta mencintai hanyalah kerana-Nya
Kanda...
Biarpun kita sudah tiada di dunia ini nanti
Cinta kita seperti cinta
Bidadara & Bidadari yang
Hidup di bumi
Menyeru pada penghuni bumi
Betapa indahnya cinta karena-Nya
Karena setiap takdir cinta Ketentuan-Nya
Diterima dalam redha
Pasti jiwa setiap si pencinta cinta kurniaan-Nya
Jiwanya akan aman damai tenang...
Setenang air di kali Syurga
Kanda...
Samada Ketentuan Cinta menyebelahi kita atau tidak
Di Syurga nanti tiada yang mustahil bagi Allah SWT
Mengandingkan kita sebagai pengantin Syurga
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLHU AKHBAR
Kanda...
Setiap malam purnama yang syahdu
Bergemerlapan cahaya bintang
Diserikan dengan pelangi malam
Di kanvas langit malam nan indah...
Kita bergandingan bersama selamanya
Si pemuja cinta kerana-Nya di bumi
Tak jemu-jemu memandang kita
Sambil mengucapkan syukur tanpa henti
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKHBAR
Dan kita melambaikan tangan kepada mereka
Tanda kita menghargai mereka
Yang menghargai cinta kita tika di dunia dulu
Dan mereka mendoakan kita
Agar saham akhirat kita terus mengalir
Seperti air terjun Niagara
KARYA: PUTRI RIMBA NIAGARA
2 Julai 2012
@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@
GERIMIS PELANGI CINTA
Biarpun gerimis buat hatiku pilu
Lalu aku menangis penuh hiba
Tiada siapa yang tahu
Kupujuk diriku sendiri
Ah! Malangnya aku...
Ditinggalkan dia
Dalam rindu bayangan
Yang kapan bila jadi pasti
Hanya takdir menentukan
Ombak rindu masih belum mengerti
Ombak rindu bilang...
Badai membadai tak pernah reda
Sentiasa bergelora
Menerjang rindu
Dihayun-hayun lalu dilambung
Nun...dihumbankan jauh rindu
Di pulau sepi ...bisu...kaku...
Dalam sepi....bisu....kaku...
Gerimis datang bersama bebayang
Yang dirindui dalam igauan
Yang sepi...bisu...kaku...
Terus jadi ceria
Setelah gerimis reda
Muncul pelangi nan indah
Bebayang yang mengekori gerimis
Menjelma di hadapan yang di rindui
Yang dirindui bersyukur
Dalam gerimis
Dikurniakan cinta yang
Dinantikan menjadi kenyataan!
Hebat-Nya gerimis pelangi cinta!
KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
3 Julai 2012
BAYANGKAN GARUDA DIRAJA SEDANG MENJEMPUTMU
Duhai kanda...
Dinda mencintai mu bukan karena darjat
Yang mengikat cinta dinda adalah keikhlasanmu mencintai dinda kerana-Nya...
Jangan risau akan dinda tunggu penuh sabar dalam iman...
Pejamkan matamu kanda ...
Bayangkan garuda diRaja Putri Rimba Niagara sedang
Menjemputmu ke Istana Rimba Niagara untuk menyarungkan cinta
Bertahtakan Syurga....kerana dinda yakin kunci pintu Syurga dinda
ada padamu kanda ..
KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
2 Julai 2012
SAAT LANGIT MELAMBAI RINDU
saat langit melambai rindu
hatiku tak keharuan
bayangan rindumu
ada di mana-mana
di setiap langkahku
sentiasa mengekoriku
aku rindu serindu rindunya
rindukanmu
rindu bayangan
rupanya aku
lagi dikejar
lagi menghilang
entah di mana
kucari kemana-mana
tak ditemui
rupanya
bayanganmu hilang
ditelan kabus senja
aku merindu lagi dan lagi terus merindu
aku pergi ke ombak rindu
berlagu rindu
bersyair rindu
rindukan kamu
duhai bayangan cinta
yang tidak sudi
mengekoriku lagi
dalam tangisan hiba
mengenangkan rindu bayangan
yang tak terbalas rindu
ombak menderu-deru
memujukku
"Duhai Tuan Putri kesayangan rimba niagara
siapalah yang Tuan Putri rindu itu..."
"Bayangan kekasih hamba..menghilang
ditelan kabus senja...hamba rindukannya
rindu serindu..."
"Duhai Tuan Putri kesayangan rimba niagara...
Kenapa kekasih yang cuma bayangan saja
yang tuan putri rindu....kenapa tak rindu pada
yang lebih berhak dirindu?
"Apa maksudmu?"
"Cuba Tuan Putri fikir...sekadar bayangannya Tuan Putri rindu
lepas itu bayangannya hilang...maknanya itu cuma sementara rindu
rindu yang tak terbalas rindu ....rindu yang tak kekal ...yang tak bawa
ke Syurga Cinta.."
"Apa maksud mu ...hamba tak faham...beritahulah hamba agar
hamba faham rindu yang berbalas Syurga Cinta."
"Rindulah pada Pencipta Alam Semesta ini yang mencipta Tuan Putri
dan hamba juga..termasuk kekasih Tuan Putri...
Tuan Putri rindu cuma bayangannya saja tapi jika Tuhan yang dirindui
rindu Tuan Putri pasti akan dibalas rindu dan cinta-Nya SUBHANALLAH
Tuan Putri jikalah rindu dan cinta tuan putri telah dibalas-Nya
ALLAHU AKHBAR tiada apa yang lebih berharga di dunia ini melainkan
Redha dan Cinta-Nya....Syurga adalah balasan cinta suci Tuan Putri
tak mahu ke tuan putri? Bukan itu saja...jikalah Tuan Putri yakin
cinta Tuan Putri yang utuh padu pada-Nya...kekasih yang cuma
bayangan itu pun akan dikurniakan kepada tuan putri tapi bukan
bayangan... realiti tuan putri tak perlu dirindu sudah ada di depan mata untuk cinta dan rindu dalam redha-Nya...dan dengan Rahmat Kasih-Nya cinta tuan putri bukan sekadar di dunia saja akan diteruskan hingga ke Syurga-Nya dengan syarat saling mencintai kerana-Nya dan
mencari jalan-jalan ke Syurga dengan hati yang ikhlas kerana-Nya."
Setelah habis berkata-kata ....kata-kata permata daripada deruan ombak rindu hilang entah di mana....
Putri Rimba Niagara menangis hiba dan mendongak ke langit
Dan di langit amat indah diindahkan dengan warna warni pelangi memancar ke laut ombak rindu... ke seluruhan ombak rindu berwarna warni pelangi ALLAHU AKHBAR AMAT INDAH
Melihat kejadian yang amat menakjubkan itu tak henti-henti Putri Rimba
berzikir dan bermunajat pada-Nya... didongak ke langit lambang cinta yang berkalimah Allah Azzawajallah tertera dengan jelas dan bawah cinta kalimah Allah Azzawajallah tuan putri rimba dan kekasihnya bergandingan menjadi pasangan pengantin yang diredhai Allah dan diaminkan oleh seluruh penghuni langit dan bumi.
SEMUA ALAM GHAIB ADALAH DALAM RAHSIA ALLAH AZZAWAJALLAH
CINTA DALAM KETENTUANNYA
Karya Putri Rimba Niagara
9 Jun 2012
WARKAH RINDU TIADA PENGHUJUNGNYA BUAT KANDA
Allahu Akhbar
Sudah lama kanda sepikan dinda
Duhai kandaku nun di benua sana
Adakah kanda sudah lupakan persahabatan kita
Apakah khilaf yang dinda lakukan hingga tega
Kanda sepikan rinduku ini
Siang dan malam dinda menanti
Kiriman warkah rindumu di ombak sepi
Tapi masih sepi
Sesepi pantai di rimba ini
Cuma yang kedengaran
Hempasan ombak menghempas pantai
Dinda rasa terhibur pabila
Deruan ombak menyanyikan lagu rindu
Dinda teruja mendengarnya
Dan dinda teringat akan Kebesaran Tuhan
Mencipta lautan sebegini indah
Dinda duduk di atas batu yang di kelilingi
Bebatuan yang banyak
Sambil melemparkan pandangan
Di lautan yang terbentang luas
Dan teringat dengan janjimu
Untuk datang ke Istana Rimba ini
Setiap kali bahtera yang datang
Gembira hati dinda
Kerana salah satu bahtera yang banyak
Itu adalah bahtera diRaja kanda
Tapi hampa...
Dinda pulang dengan hampa...
Sampai di istana
Dayang-dayang
Menghidangkan
Pelbagai juadah
Tapi tiada selera untuk
Dinda menjamahnya
Mereka tetap juga memaksa
Agar dinda hingga
Mereka juga tidak mahu santapan
Dan mereka menyuap dinda santapan
Sambil menyapu air mata dinda
Dengan daunan kasih
"Tuanku Putri Rimba...
Tak usahlah ditunggu lagi...
Mungkin Kanda Tuanku terlalu sibuk menguruskan negaranya...
Bukankah Tunku Putri mengajarkan pada kami bahawa
Urusan negara adalah lebih penting daripada kepentingan sendiri
Makanya Tuanku Putri fahamlah keadaan Tuanku diRaja."
pujuk dayang penghuni rimba yang sangat sayang pada Putri Rimba.
"Betul katamu dayang...tapi beta ini terlalu percaya akan
janji Tuanku diRaja...kalau satu purnama tak apa beta menunggu
ini sudah berpurnama-purnama masih lagi tidak ada tanda-tanda kehadiran Tuanku DiRaja. Adakah Tuanku DiRaja sudah lupakan beta?"
"Patik rasa tuanku Putri ini sedang di lamun rindu..adakah Tuanku rindukan Tuanku diRaja?"
"Bukan begitu beta maksudkan...karna hubungan kami tidak lebih daripada persahabatan di antara dua benua...rindu dan kasih beta
hanyalah kasih seorang sahabat ....salah ke ?"
"Tak salah Tuanku Putri....bersahabat biar ramai...berkasih biar satu..."
"Apa maksudmu dayang?"
"Tuanku Putri....jawab sendirilah...."
Suasana Istana Rimba hiruk pikuk dengan gelak ketawa penghuni rimba apabila Putri Rimba kesayangan mereka hilang daripada rasa dukacita.
Beginilah keadaan dinda setiap hari kanda...sentiasa bergurau senda
dengan penghuni rimba tanpa ada hati-hati terluka ...sentiasa menyayangi di antara satu sama lain. Inilah kehidupan yang dinda dambakan dan Allah SWT telah mengurniakan. Mana bisa mungkin dinda akan tinggalkan kehidupan yang aman dan harmonis ini.
Makanya demi persahabatan kita yang ikhlas ini dinda akan setia menunggu kanda...di ombak rindu ini jika kanda tidak datang juga kerana kesibukan urusan negara... dinda faham kerana dinda pun begitu mengutamakan penghuni rimba daripada kepentingan dinda sendiri....biarlah rindu ini menjadi perindu setia pada ombak rindu yang tiada penghujungnya.
WARKAH RINDU TIADA HUJUNGNYA BUAT KANDA DI INDONESIA
DARIPADA DINDA PUTRI RIMBA NIAGARA DI MALAYSIA
16 April 2012
(PEIKAN DARIPADA WALL PUTRI RIMBA)
LALU JIWAKU BUNTU MERANA DALAM SEPI
Duhai kekasih hati penyejuk imanku di kala sepi...
Hadirmu bagaikan dibuai dalam mimpi tapi realiti
Serasa degupan jantungmu berdetak kencang kudengari
Tapi aneh ...begitu aneh...setiap kali bayanganmu datang
ingin kudekati agar hilangkan rindu di kalbu...
pasti bayanganmu hilang disapu ombak membadai
dan aku termangu sendiri
menunggumu di pesisir pantai
bayanganmu seolah merajuk
tak mahu datang ke aku
lalu jiwaku buntu...merana dalam sepi
dan ku tak pasti rajuk mu sampai bila pada ombak
yang sentiasa menghalang keakraban kita
entah apa salahku...entah apa salahmu pada ombak
hingga sama sekali tidak mengizinkkan kau
bersamaku untuk sentiasa ceria bercanda
namun begitu apapun yang dilakukan ombak padamu
ku pasti kau akan tetap mengunjungiku
biarpun tidak dalam bayangan
memadailah dalam mimpi
dan pabila kau hadir dalam mimpiku
setiap kali itulah kita bisa bercanda
bermain ombak kecil di tepian pantai
tanpa diganggu gugat lagi
dan kita bahagia bersama
mengecapi panorama pantai yang mengasyikkan
mendengar deruan ombak
deruan angin
berzikir memuji Tuhan tanpa jemu
dan kita juga turut sama berzikir
tanda syukur kita kepada Ilahi.
Karya Putri Rimba Niagara
9 Jun 2012
June 9 at 9:30pm · Like
18 minutes ago · Like
SETIANYA OMBAK PADA PANTAI
Setianya ombak pada pantai
melagukan ombak rindu diiringi desiran ombak
yang mendayu-dayu
menghargai cinta pantai yang setia padanya
biarpun ombak menghempas pantai
namun disambut dengan senyuman
dan masih setia menanti dan menanti
cinta ombak cinta pantai yang tak pernah jemu-jemu
bersatu dalam restu-Nya
ombak tidak kan setia
hanya pantai menanti hiba
ombak melambung ke seberang sana
pantai melihat dengan sayu
ombak datang hanya sementara
bertemu pantai menghempas rengus
mata melihat penuh mengerti
ombak ganas membadai pantai
pantai mengapa masih merindu..??
Pantai masih merindu ...
biarpun ombak membadai lalu menghempasnya ke pantai
namun pantai tetap setia dalam redha
karna pantai memahami ombak membadai atas kehendakNya
sekalipun berlaku tsunami
pantai tetap setia...
Setia ombak dan pantai sudah terpatri di LauhMahfuz
Kesetiaan mereka lambang cinta yang membawa ke Syurga-Nya
PUTRI RIMBA NIAGARA
8 Jun 201
June 9 at 9:32pm · Like
16 minutes ago · Like
DERUAN OMBAK!
Pagi begini Putri Rimba duduk
di salah satu ratusan batuan yang banyak itu
sambil bermain ombak kecil ...
dilepaskan pandangan ke laut luas
Suasana pagi yang mengegarkan
Dan mendiinginkan
Dia menarik nafas
Dan dilepaskan perlahan-lahan
Deruan ombak
Buat hatinya pilu
Mujurlah awan pagi
Cerah dengan kelompok-kelompak
Awan aktif
Kelihatan dari jauh di persisir pantai
Ombak rindu
Si Kuta Si Kunte
Berlari-lari datang kepadanya
"Tuan puteri sayang...Tuan Puteri kan tak
sihat kenapa nak datang juga ...nanti bertambah
sakit pula...kalau tuan puteri sakit kami juga
yang susah ...nanti macam mana
tuan puteri nak menghiburkan kami dengan gurindam
puisi pantun karya tuan puteri? Nah ...daunan ukiran kasih
kami bawa...tuan puteri tulislah apa yang tersirat di hati
tuan puteri kami suka mendengar apa yang ingin
tuan puteri sampaikan ...semuanya mengharu birukan
kalbu kami untuk terus mendengarnya
sehari tak mendengar karya tuan puteri
semacam dunia ini tak berpelangi cinta...
nah! cepat tulis," kata si kunta beria-ia benar.
Si Kunte menghulurkan pena dan mengambil
tangan kanan tuan puteri untuk terus menulis.
"Maaflah Kunta...maaflah Kunte...hamba tak ada
ilham hari ini nak menulis...lain kali sajalah ye...
hari ini hamba ingin menghayati deruan ombak rindu ini
untuk mendapat ilham yang segar sesegar di pagi ini...."
"Kami faham...kami pulang dulu...teruskanlah
menghayati deruan ombak kalau itu boleh mengubati
luka di hati tuan puteri..." kata si kunte sambil menyapu
air mata yang mengalir di pipi puteri rimba kesayangannya itu.
KARYA PUTRI RIMBA
9 Jun 2012

SAAT LANGIT MELAMBAI RINDU
saat langit melambai rindu
hatiku tak keharuan
bayangan rindumu
ada di mana-mana
di setiap langkahku
sentiasa mengekoriku
aku rindu serindu rindunya
rindukanmu
rindu bayangan
rupanya aku
lagi dikejar
lagi menghilang
entah di mana
kucari kemana-mana
tak ditemui
rupanya
bayanganmu hilang
ditelan kabus senja
aku merindu lagi dan lagi terus merindu
aku pergi ke ombak rindu
berlagu rindu
bersyair rindu
rindukan kamu
duhai bayangan cinta
yang tidak sudi
mengekoriku lagi
dalam tangisan hiba
mengenangkan rindu bayangan
yang tak terbalas rindu
ombak menderu-deru
memujukku
"Duhai Tuan Putri kesayangan rimba niagara
siapalah yang Tuan Putri rindu itu..."
"Bayangan kekasih hamba..menghilang
ditelan kabus senja...hamba rindukannya
rindu serindu..."
"Duhai Tuan Putri kesayangan rimba niagara...
Kenapa kekasih yang cuma bayangan saja
yang tuan putri rindu....kenapa tak rindu pada
yang lebih berhak dirindu?
"Apa maksudmu?"
"Cuba Tuan Putri fikir...sekadar bayangannya Tuan Putri rindu
lepas itu bayangannya hilang...maknanya itu cuma sementara rindu
rindu yang tak terbalas rindu ....rindu yang tak kekal ...yang tak bawa
ke Syurga Cinta.."
"Apa maksud mu ...hamba tak faham...beritahulah hamba agar
hamba faham rindu yang berbalas Syurga Cinta."
"Rindulah pada Pencipta Alam Semesta ini yang mencipta Tuan Putri
dan hamba juga..termasuk kekasih Tuan Putri...
Tuan Putri rindu cuma bayangannya saja tapi jika Tuhan yang dirindui
rindu Tuan Putri pasti akan dibalas rindu dan cinta-Nya SUBHANALLAH
Tuan Putri jikalah rindu dan cinta tuan putri telah dibalas-Nya
ALLAHU AKHBAR tiada apa yang lebih berharga di dunia ini melainkan
Redha dan Cinta-Nya....Syurga adalah balasan cinta suci Tuan Putri
tak mahu ke tuan putri? Bukan itu saja...jikalah Tuan Putri yakin
cinta Tuan Putri yang utuh padu pada-Nya...kekasih yang cuma
bayangan itu pun akan dikurniakan kepada tuan putri tapi bukan
bayangan... realiti tuan putri tak perlu dirindu sudah ada di depan mata untuk cinta dan rindu dalam redha-Nya...dan dengan Rahmat Kasih-Nya cinta tuan putri bukan sekadar di dunia saja akan diteruskan hingga ke Syurga-Nya dengan syarat saling mencintai kerana-Nya dan
mencari jalan-jalan ke Syurga dengan hati yang ikhlas kerana-Nya."
Setelah habis berkata-kata ....kata-kata permata daripada deruan ombak rindu hilang entah di mana....
Putri Rimba Niagara menangis hiba dan mendongak ke langit
Dan di langit amat indah diindahkan dengan warna warni pelangi memancar ke laut ombak rindu... ke seluruhan ombak rindu berwarna warni pelangi ALLAHU AKHBAR AMAT INDAH
Melihat kejadian yang amat menakjubkan itu tak henti-henti Putri Rimba
berzikir dan bermunajat pada-Nya... didongak ke langit lambang cinta yang berkalimah Allah Azzawajallah tertera dengan jelas dan bawah cinta kalimah Allah Azzawajallah tuan putri rimba dan kekasihnya bergandingan menjadi pasangan pengantin yang diredhai Allah dan diaminkan oleh seluruh penghuni langit dan bumi.
SEMUA ALAM GHAIB ADALAH DALAM RAHSIA ALLAH AZZAWAJALLAH
CINTA DALAM KETENTUANNYA
Karya Putri Rimba Niagara
9 Jun 2012
WARKAH RINDU TIADA PENGHUJUNGNYA BUAT KANDA
Allahu Akhbar
Sudah lama kanda sepikan dinda
Duhai kandaku nun di benua sana
Adakah kanda sudah lupakan persahabatan kita
Apakah khilaf yang dinda lakukan hingga tega
Kanda sepikan rinduku ini
Siang dan malam dinda menanti
Kiriman warkah rindumu di ombak sepi
Tapi masih sepi
Sesepi pantai di rimba ini
Cuma yang kedengaran
Hempasan ombak menghempas pantai
Dinda rasa terhibur pabila
Deruan ombak menyanyikan lagu rindu
Dinda teruja mendengarnya
Dan dinda teringat akan Kebesaran Tuhan
Mencipta lautan sebegini indah
Dinda duduk di atas batu yang di kelilingi
Bebatuan yang banyak
Sambil melemparkan pandangan
Di lautan yang terbentang luas
Dan teringat dengan janjimu
Untuk datang ke Istana Rimba ini
Setiap kali bahtera yang datang
Gembira hati dinda
Kerana salah satu bahtera yang banyak
Itu adalah bahtera diRaja kanda
Tapi hampa...
Dinda pulang dengan hampa...
Sampai di istana
Dayang-dayang
Menghidangkan
Pelbagai juadah
Tapi tiada selera untuk
Dinda menjamahnya
Mereka tetap juga memaksa
Agar dinda hingga
Mereka juga tidak mahu santapan
Dan mereka menyuap dinda santapan
Sambil menyapu air mata dinda
Dengan daunan kasih
"Tuanku Putri Rimba...
Tak usahlah ditunggu lagi...
Mungkin Kanda Tuanku terlalu sibuk menguruskan negaranya...
Bukankah Tunku Putri mengajarkan pada kami bahawa
Urusan negara adalah lebih penting daripada kepentingan sendiri
Makanya Tuanku Putri fahamlah keadaan Tuanku diRaja."
pujuk dayang penghuni rimba yang sangat sayang pada Putri Rimba.
"Betul katamu dayang...tapi beta ini terlalu percaya akan
janji Tuanku diRaja...kalau satu purnama tak apa beta menunggu
ini sudah berpurnama-purnama masih lagi tidak ada tanda-tanda kehadiran Tuanku DiRaja. Adakah Tuanku DiRaja sudah lupakan beta?"
"Patik rasa tuanku Putri ini sedang di lamun rindu..adakah Tuanku rindukan Tuanku diRaja?"
"Bukan begitu beta maksudkan...karna hubungan kami tidak lebih daripada persahabatan di antara dua benua...rindu dan kasih beta
hanyalah kasih seorang sahabat ....salah ke ?"
"Tak salah Tuanku Putri....bersahabat biar ramai...berkasih biar satu..."
"Apa maksudmu dayang?"
"Tuanku Putri....jawab sendirilah...."
Suasana Istana Rimba hiruk pikuk dengan gelak ketawa penghuni rimba apabila Putri Rimba kesayangan mereka hilang daripada rasa dukacita.
Beginilah keadaan dinda setiap hari kanda...sentiasa bergurau senda
dengan penghuni rimba tanpa ada hati-hati terluka ...sentiasa menyayangi di antara satu sama lain. Inilah kehidupan yang dinda dambakan dan Allah SWT telah mengurniakan. Mana bisa mungkin dinda akan tinggalkan kehidupan yang aman dan harmonis ini.
Makanya demi persahabatan kita yang ikhlas ini dinda akan setia menunggu kanda...di ombak rindu ini jika kanda tidak datang juga kerana kesibukan urusan negara... dinda faham kerana dinda pun begitu mengutamakan penghuni rimba daripada kepentingan dinda sendiri....biarlah rindu ini menjadi perindu setia pada ombak rindu yang tiada penghujungnya.
WARKAH RINDU TIADA HUJUNGNYA BUAT KANDA DI INDONESIA
DARIPADA DINDA PUTRI RIMBA NIAGARA DI MALAYSIA
16 April 2012
(PEIKAN DARIPADA WALL PUTRI RIMBA)
LALU JIWAKU BUNTU MERANA DALAM SEPI
Duhai kekasih hati penyejuk imanku di kala sepi...
Hadirmu bagaikan dibuai dalam mimpi tapi realiti
Serasa degupan jantungmu berdetak kencang kudengari
Tapi aneh ...begitu aneh...setiap kali bayanganmu datang
ingin kudekati agar hilangkan rindu di kalbu...
pasti bayanganmu hilang disapu ombak membadai
dan aku termangu sendiri
menunggumu di pesisir pantai
bayanganmu seolah merajuk
tak mahu datang ke aku
lalu jiwaku buntu...merana dalam sepi
dan ku tak pasti rajuk mu sampai bila pada ombak
yang sentiasa menghalang keakraban kita
entah apa salahku...entah apa salahmu pada ombak
hingga sama sekali tidak mengizinkkan kau
bersamaku untuk sentiasa ceria bercanda
namun begitu apapun yang dilakukan ombak padamu
ku pasti kau akan tetap mengunjungiku
biarpun tidak dalam bayangan
memadailah dalam mimpi
dan pabila kau hadir dalam mimpiku
setiap kali itulah kita bisa bercanda
bermain ombak kecil di tepian pantai
tanpa diganggu gugat lagi
dan kita bahagia bersama
mengecapi panorama pantai yang mengasyikkan
mendengar deruan ombak
deruan angin
berzikir memuji Tuhan tanpa jemu
dan kita juga turut sama berzikir
tanda syukur kita kepada Ilahi.
Karya Putri Rimba Niagara
9 Jun 2012
June 9 at 9:30pm · Like
18 minutes ago · Like
SETIANYA OMBAK PADA PANTAI
Setianya ombak pada pantai
melagukan ombak rindu diiringi desiran ombak
yang mendayu-dayu
menghargai cinta pantai yang setia padanya
biarpun ombak menghempas pantai
namun disambut dengan senyuman
dan masih setia menanti dan menanti
cinta ombak cinta pantai yang tak pernah jemu-jemu
bersatu dalam restu-Nya
ombak tidak kan setia
hanya pantai menanti hiba
ombak melambung ke seberang sana
pantai melihat dengan sayu
ombak datang hanya sementara
bertemu pantai menghempas rengus
mata melihat penuh mengerti
ombak ganas membadai pantai
pantai mengapa masih merindu..??
Pantai masih merindu ...
biarpun ombak membadai lalu menghempasnya ke pantai
namun pantai tetap setia dalam redha
karna pantai memahami ombak membadai atas kehendakNya
sekalipun berlaku tsunami
pantai tetap setia...
Setia ombak dan pantai sudah terpatri di LauhMahfuz
Kesetiaan mereka lambang cinta yang membawa ke Syurga-Nya
PUTRI RIMBA NIAGARA
8 Jun 201
June 9 at 9:32pm · Like
16 minutes ago · Like
DERUAN OMBAK!
Pagi begini Putri Rimba duduk
di salah satu ratusan batuan yang banyak itu
sambil bermain ombak kecil ...
dilepaskan pandangan ke laut luas
Suasana pagi yang mengegarkan
Dan mendiinginkan
Dia menarik nafas
Dan dilepaskan perlahan-lahan
Deruan ombak
Buat hatinya pilu
Mujurlah awan pagi
Cerah dengan kelompok-kelompak
Awan aktif
Kelihatan dari jauh di persisir pantai
Ombak rindu
Si Kuta Si Kunte
Berlari-lari datang kepadanya
"Tuan puteri sayang...Tuan Puteri kan tak
sihat kenapa nak datang juga ...nanti bertambah
sakit pula...kalau tuan puteri sakit kami juga
yang susah ...nanti macam mana
tuan puteri nak menghiburkan kami dengan gurindam
puisi pantun karya tuan puteri? Nah ...daunan ukiran kasih
kami bawa...tuan puteri tulislah apa yang tersirat di hati
tuan puteri kami suka mendengar apa yang ingin
tuan puteri sampaikan ...semuanya mengharu birukan
kalbu kami untuk terus mendengarnya
sehari tak mendengar karya tuan puteri
semacam dunia ini tak berpelangi cinta...
nah! cepat tulis," kata si kunta beria-ia benar.
Si Kunte menghulurkan pena dan mengambil
tangan kanan tuan puteri untuk terus menulis.
"Maaflah Kunta...maaflah Kunte...hamba tak ada
ilham hari ini nak menulis...lain kali sajalah ye...
hari ini hamba ingin menghayati deruan ombak rindu ini
untuk mendapat ilham yang segar sesegar di pagi ini...."
"Kami faham...kami pulang dulu...teruskanlah
menghayati deruan ombak kalau itu boleh mengubati
luka di hati tuan puteri..." kata si kunte sambil menyapu
air mata yang mengalir di pipi puteri rimba kesayangannya itu.
KARYA PUTRI RIMBA
9 Jun 2012


BERMULANYA KISAH SI PUTRI RIMBA NIAGARA
Maka tersebutlah kisahnya
Di mana bermulanya kisah
Putri Rimba Niagara
Disebuah pantai yang terpencil
Sekujur tubuh terdampar
Dibawa arus ombak
Lautan asid bergelora
Seluruh tubuh
Melecur tiada berkulit
Tiada bergerak
Tapi masih bernyawa
Sekumpulan penghuni rimba
Yang ketika itu sedang bernyanyi-nyanyi
Terjumpa si Putri Rimba...
Dibawa ke rimba
Dirawat Putri Rimba
Menggunakan sumber-sumber asli
Yang diperolehi dari rimba
Sudah hampir
Tiga purnama koma
Barulah putri rimba sedar
Dari koma dan pulih seperti sediakala
Seluruh tubuhnya tiada kesan lecur lagi
"Di manakah hamba?"
"Syukur Alhamdulillah Tuanku Putri sudah sedar
Setelah tiga purnama Tuanku Putri koma
Kami adalah penghuni Rimba Niagara
Menjumpai tuanku putri
Terdampar di pantai dengan lecuran
Keseluruhan tubuh
Kami bergotong royong merawat
Dan mengobati Tuanku Putri
Di samping berusaha kami
Membuat sembahyang hajat bermunajat
Kepada Ilahi agar Allah menyembuhkan
Kecederaan Tuanku Putri
Dengan izin Allah
Tuanku Putri sembuh dan sedar dari koma
Mendengar cerita penghuni rimba yang baik budi itu
Putri Rimba menangis hiba
Lama putri rimba menangis
Penghuni rimba juga menangis
"Tuanku Putri hiba benar kami semua
Mendengar tangisan hiba Tuanku Putri
Pasti perjalanan kehidupan tuanku putri
Diselubungi dengan gerhana mendung
Pasti hati tuanku putri luka berdarah....darah...
Di sini gerhana akan bertukar menjadi pelangi cinta
Agar tuanku putri ceria dan bahagia penuh
Kasih dan sayang daripada kami setulus ikhlas
Luka di hati tuanku putri
Kami jahit dengan benang cinta
Agar sesudah ini tuanku putri tidak bersedih lagi
Buat selamanya Insya-Allah Aamin"
Putri rimba menangis hiba
Setelah mendengar pengakuan penghuni rimba
Betapa sayangnya penghuni rimba kepadanya
Hatinya bagaikan disayat-sayat
Seolah tidak percaya
Seolah berada di alam fantasi tapi realiti
"Kami suka melihat tuanku purtri menangis hiba
Tapi kalau tanpa henti sejak tadi kami pun tak tega...
Izinkan kami sapukan air mata tuanku putri dengan
Daunan kasih."
Setelah disapu air mata tuanku putri rimba dengan
Daunan kasih...tuanku putri tidak menangis lagi
Dan senyum meleret
"Ha macam itulah...Syukur Alhamdulillah kali pertama
Melihat senyuman tuanku putri...tenang rasa hati kami....
Istana rimba ini kami bina isimewa untuk tuanku putri
Suka tak?"
"Suka banget...unik dan fantastik!
Hamba amat hargai seumur hidup hamba."
Hari-hari yang dilalui bersama dengan penghuni rimba
Amat membahagiakan...
Saling menyayangi
Saling menghormati
Saling memahami
Saling berkorban
Berkata-kata dalam bahasa nan indah-indah
Tiada rasa disakiti dan menyakiti hati
Tiada rasa sedikitpun cemburu
Coma yang ada
Sayang....sayang...sayang...
Kasih...kasih...kasih....
Kasih demi-Nya
Inilah dunia yang diimpikan putri rimba
Tuhan memakbulkan doa putri rimba
Tinggal bahagia selamanya bersama penghuni rimba yang penyayang
Karena telalu bersyukurnya putri rimba kepada Tuhan Yang Maha Esa
Setiap kata-kata yang diluahkan adalah
Suara-suara hati semurni kasih
Bicaranya adalah bait-bait syair ,puisi, gurindam dan pantun
Setiap kali putri rimba berkarya
Penghuni rimba akan terharu
Mereka sama-sama menangis hiba
Bersama Putri Rimba ....
Putri Rimba menulis menggunakan
Bulu burung garuda diRaja
Tinta pula adalah campuran
Darah penghuni rimba dengan Putri Rimba
Setiap kali berkarya
Putri Rimba menulis dengan
Sepenuh jiwa sepenuh kasih sayang
Menulis diiringi dengan tangisan hiba
Ukiran karya-karya Putri Rimba di daunan kasih
Setelah dibaca penghuni rimba
Disimpan rapi serapinya
Agar satupun tidak terbuang dalam simpanan
Khazanah Rimba Niagara
Begitulah bermulanya kisah asal usul hamba
Bergelar Putri Rimba Niagara
PUTRI RIMBA NIAGARA
MALAYSIA
11 Mei 2012


SI PUTRI RIMBA DENGAN SI KUNTA SI KUNTE
Kuperkenalkan diriku untuk perkenalan ini...
Gambar yang kau lihat itu tak dirancang..
Aku memegang watak Putri Rimba untuk
Teater Bangsawan diRaja yang aku impikan
Satu masa nanti dipentaskan....
Yang mekapkan aku pun
Si kunta si kunte dayang Istana Rimba
Mereka berdua sebagai penasihat aku juga...
Itu yang jadi macam tu...comot...entah arang
Mana diambilnya...ha itu yang jadi macam tu
Aku pun takut nak tengok muka aku sendiri
Aku mahulah padam tapi si kunta si kunte marah
Kalau selagi tak ambil gambar untuk disiarkan
Kepada pembaca setia karya-karya aku
Katanya apa nak dimalukan...
Mereka faham puteri rimba apabila dimekapkan oleh haiwan
Hantam ajelah asalkan ada rupa puteri sikit ...
Itula kisah serba sedikit yang dapat aku beritahumu
Agar kau tak salah faham ye...
Aku kalau tak bermekap...tidaklah rupa macam itu
Seorang yang sudah ditarik kecantikan...
Cuma yang berbaki ini saja yang ingin dihargai...itu saja...
Makanya jangan salah anggap padaku lagi ok...
Nanti bila habis skrip puteri rimba
Kutukar gambar lain...
Moga si kunta si kunte benarkan....
Moga kau gembira mendengar cerita aku ini...
KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
1 Julai 2012
PENGHUNI RIMBA SELALU MENGHARGAI KARYA TUAN PUTRI RIMBA
Duhai sahabatku...
Di Istana Rimba sekarang semuanya sedang berduka
Segerhana cuaca yang gelap gulita menunggu hujan turun
Ribut petir tidak henti-henti menyabar kiri dan kanan.
Sudah jutaan kali penghuni rimba pesan jangan Tuan Puteri
menyumbangkan karya pada mereka...mereka bukan hargai pun
malah satu kesalahan pula...membuat mereka sakit hati...
meluahkan dendam kesumat...
Kami si penghuni rimba ni...yang sentiasa menghargai
karya Tuan Puteri...sentiasa teruja dan ternanti karya tuan puteri
apa nak dihiraukan dengan mereka...biarpun kamu cumalah haiwan
tapi kami faham apa itu kasih sayang semurni hati...
sebab itu di akhirat nanti kami tidak diseksa di neraka....
manusia ni tak habis-habis....dengki.....dengki...dengki...
dengki khianat...Tuan Putri berkarya tak henti-henti pun nak sakit hati...apatah dia orang ni ...ada otak letak kat lutut apa....tak nak baca dan like sudahlah ini kutuk dan hina Tuan Puteri habis-habis...
macam nak bunuh karya Tuan Puteri....duhai manusia di luar sana sebelum kalian mahu bunuh karya Tuan Puteri kami...langkah mayat kami dulu....Tuan Puteri kami rela pertaruhkan air mata dan darahnya untuk berkarya...kalian senang-senang saja nak hapuskan karya Tuan Puteri kami...tidak...tidakkk..kami pastikan tak akan terjadi!!!!!
Tuan Puteri bangunlah tuan Puteri...janganlah seksa kami begini...
Kami jumpa tuan puteri dihanyut di lautan asid bergelora dan selamatkan tuan puteri...tuan puteri gembira dan ceria pelangi cinta bersama kami...tapi semenjak bercampur dengan mereka-mereka yang berhati busuk itu...tuan puteri koma semula...kejamnya mereka...madu yang diberi racun yang dibalas...tunggulah...
tunggulah pembalasan dari Tuhan kerana doa orang yang teraniaya tanpa hijab....
Tuan...Puteri...bangun....bangun.... syair ombak rindu...yang tuan puteri karangkan ...kami bacakan ye....
PUTRI RIMBA NIAGARA
1 Julai 2012
SALAM TAKZIMKU TUANKU RATU
Putra Arjuna
salam takzimku tuanku ratu...
GURINDAM PUISI QALBU UNTUK KANDA
Salam puisi untuk kanda Pura Arjuna
Terima kasih karena sudi memahami apa yang tersirat di hati dinda
Lukanya terlalu parah dalam cinta puisi terluka
Hingga kini lukanya masih sukar untuk diubati
Selagi dinda ingati selagi itulah airmata mengalir deras
Mujurlah ada penghuni rimba yang setia
Selalu memujuk dinda pabila dinda menangis hiba...
Kenapa manusia begitu kanda?
Setelah diberi hati dikecewakan
Kenapa tak seperti Putera Duyung
Sanggup memberi hati pada Mas Merah ...
Manusia yang tidak pernah dikenalinya
Alam yang berbeda tapi masih punya hati ehsan
Kenapa manusia tak begitu kanda?
Kenapa mesti ada cemburu dan sakit hati kanda?
Memikirkan hal ini
Dinda rindukan suasana duyung lautan
Yang hidup saling
Hormat menghormati
Berkoban ...biarpun nyawa jadi taruhan
Demi mempertahankan sebuah kasih sayang nan suci murni
Alangkah bahagianya jika hidup ini
Penuh dengan kasih sayang yang bersih
Jiwa raga
Tiada niat lain selain niat yang membahagiakan
Roh dan jasad
Berkasih sayang selari dengan Cinta Ilahi
Setiap kali dinda pergi
Ke pantai cinta ombak rindu
Dinda selalu membayangkan putera duyung
Menjelma dengan senyumannya yang berbunga pelangi cinta
Menjemput dinda ke istana lautannya
Dan dinda dilayan seperti Tuan Puteri oleh semua penghuni
Lautan....Penghuni lautan ...menyayangi dinda ....
Dinda rasakan inilah dunia yang dinda dambakan...
Ah! Itu cuma dunia illusi dinda saja tak akan jadi kenyataan!
Tapi kehadiran mu kanda dalam hidup dinda
Seolah sinar kebahagiaan pelangi cinta suci kerana-Nya
Mula bertapak di hati...
Mula keyakinan bunga-bunga Cinta Syurga
Mewarnai cinta yang damai mendamai
Yang indah mengindahkan suasana cinta bagaikan di alam Syurga
Bahasa yang dituturkan nan indah tanpa ada hati terluka dilukai
Percayalah kanda ...
Cinta itu indah
Bahasa puisi itu indah
Kerana bahasa puisi adalah bahasa qalbu
Bahasa qalbu datang dari Tuhan
Makanya berjanjilah pada dinda
Kanda akan selalu bertutur dalam bahasa puisi qalbu
Jiwa kanda sesuci bahasa puisi qalbu
Kanda...
Dinda bukanlah insan yang sempurna baik
Tapi tak salahkan jika dinda ingin menjadi hamba-Nya yang baik
Karena Allah Azzawajallah suka yang baik-baik
Makanya marilah kita bersama
Berkata yang baik-baik
Berpuisi nan indah-indah
Seindah pelangi di malam hari
Seindah bunga sakura
Seindah bunga Cinta Syurga
Indah....indah...indah....terlalu indah!
Indah-Nya Hanya Allah Taala saja yang tahu
Kanda....
Mulai saat ini dan detik ini
Kita sama-sama berjanji
Untuk menjadi hamba-Nya yang baik
Berpuisi nan indah-indah
Puisi qalbu yang ada nilaian di Sisi-Nya
Insya-Allah Aamin Ya Rabbal A'Lamin
LUAHAN HATI DARIPADA DINDA PUTRI RIMBA NIAGARA
1 Julai 2012
MAHKOTA PUTRI RIMBA NIAGARA DIBELI DENGAN UKIRAN DAUNAN KASIH
Tuan Putri semasa Tuan Putri ditabalkan menjadi Puteri Rimba Niagara
kami penghuni rimba telah bermuzakarah untuk melantik tuan puteri
sebagai ketua yang memerintah seluruh Rimba Niagara ini.
Kami ingin membuat sendiri mahkota tuan putri yang tiada tandingannya
dengan buatan manusia tapi memandangkan asal usul tuan putri manusia
makanya kami hormat tuan putri agar kami juga mahu menyokong institusi
diRaja yang akan dihidupkan semula oleh mereka yang faham betapa pentingnya
Institusi diRaja pada rakyat sekalian....seperti kami ...biarpun kami haiwan dan
boleh melantik di kalangan haiwan....tapi kerana semangat kami untuk
menghidupkan institusi diRaja di kalangan manusia makanya kami lantik
Tuan Putri.
Makanya kami arahkan si kunta si kunte menggalas tanggungjawab untuk
membeli mahkota Tuan Putri Rimba berbekalkan ukiran daunan kasih
hasil karya tuan Putri.
Sudah serata pelosok dunia dijaja ukiran daunan kasih Putri Rimba
masih lagi tiada yang sudi membelinya ....malah mereka mengejek
dan mentertawakan si kunta si kunte....
"Hei...kamu gila ke apa?"
"Kenapa kamu kata kami gila ya....?"
"Nak beli mahkota yang harga berjuta ringgit ini dengan ukiran daunan kasih?
takkan gila namanya itu?"
"Dunia kami daunan ukiran kasih ini amat berharga daripada wang ringgit...."
"Dunia kamu lain? Dunia kami lain...dunia kamu penuh fantasi dan anggan-angan
manakan sama dengan dunia kami yang realiti? Hahahaha dunia angan...angan..."
Mereka gelakkan si kunta si kunte semahunya.
"Duhai manusia ....begitu sekali kamu hina dunia kami yang mengagungkan
kasih suci kerana-Nya...biarpun kamu rasa kamu berada di dunia realiti tapi pada kami dunia kamu penuh kepalsuan, kebencian, dendam membara, berkata-kata saling hina menghina serasa diri sempurna semuanya...makanya kami tak ingin sama sekali berurusan manusia seperti kamu yang berhati busuk...kalau kami bercampur dengan kamu kami berhati busuk juga...dan kami tak akan izinkan sama sekali tuan puteri kami berkawan dengan kamu dan kami yakin jika tuan puteri kami
mendengar setiap butiran kata-katamu ini pasti jantungnya akan berhenti berdetak!
Makanya kami akan jauhkan tuan puteri kami dari kamu...namanya manusia yang diberi akal untuk mengungkapkan kata-kata indah tapi tetap juga memilih kata-kata yang mengundang sakit hati manusia....jika manusia sakit hati lantas bergaduh pasti Tuhan akan murka....kamu tak tahu ke....jika kamu rasa kamu ini sudah sempurna segalanya teruskan saja kata-katamu ini hingga ke mati , cuma aku nak pesan sama kamu setiap kata-katamu ada malaikat mencatatnya dan catatan ini akan menjadi saksi di akhirat nanti...berwaspadalah dalam berkata-kata duhai manusia jika kamu mahu selamat dunia akhirat."
"Kamu ini siapa nak menasihatkan kami....sekadar haiwan yang tiada nilaipun pada kami...hahahaha"
"Duhai manusia....biarpun kami haiwan...tapi bila kami mati...di akhirat nanti ..kami tak dihitung dosa pahala....dan kami yakin jika kami berbuat baik pada manusia dan manusia menyayangi kami dan jika dia masuk Syurga dan mereka mendoakan kami untuk datang kepadanya ...kami akan ada di sisinya seperti kami berada di dunia kerana di Syurga apa saja kemahuan ahli Syurga sepantas kilat akan wujud...dan di Syurga bukan fantasi atau angan-angan....itulah sebenarnya alam realiti yang abadi selamanya....tidak seperti di dunia....kalau masih ragu lagi....tunggulah maut menjemputmu baru kamu tahu benar atau tidak kataku ini duhai manusia...."
"Marilah kita pergi tinggalkan manusia begini...kita cakap macam mana pun dia tetap menghina kita...biarlah Tuhan saja yang menyedarkannya."
Sudah sepurnama si kunta si kunte mencari siapakah yang sanggup membeli ukiran daunan kasih Tuan Putri Rimba....Untuk menghilangkan penat mereka singgah di sebuah pantai nan indah permai....terlihat dia seorang jejaka yang sejak tadi memerhatikan mereka....
"Kalian dari mana?"
"Rimba Niagara?"
"Apa yang kalian bawa itu?"
"Ukiran daunan kasih...."
"Boleh hamba tengok..."
"Silakan tuan hamba..."
"Suka hamba pada ukiran daunan kasih ini..."
"Siapakah yang mengarangnya?"
"Tuan Putri Rimba Niagara kami...."
"Boleh kah hamba memiliki ukiran daunan kasih ini...hamba amat sukakanya
membuatkan hati hamba jatuh cinta pada Pencipta hamba ...."
"Kata tuan putri kami itulah matlamat tuan putri berkarya agar karya yang ditulis
apabila dibaca mengundang Nur Hidayah Kasih Ilahi."
"Sejujurnya hamba memang suka ukiran daunan kasih Tuan Putri ..tuan hamba...
Sekarang ini apa syaratnya agar hamba dapat memiliki daunan ukiran kasih ini."
"Sudah serata tempat kami mencari pembeli daunan ukiran kasih putri rimba niagara tapi tiada seorangpun yang sanggup membelinya....jika tuan hamba sudi kami mahu sebuah mahkota untuk pertabalan tuan pueri kami sebagai tuan putri rimba niagara. Apakah tuan hamba sudi mencarikan mahkota tersebut sebagai pertukaran ukiran daunan kasih ini."
"Bisa aje dong...yuk kita pergi sekarang."
"Kamu rasa mahkota ini cantik tak untuk Tuan Putri Rimba kamu..."
"Tuan hamba pilih sajalah yang mana satu...tuan hamba suka kami pun suka...."
"Makanya hamba pilih yang ini....pasti Tuan Putri Rimba kamu sukakannya..."
"Terima kasih tuan hamba yang baik budi....moga Allah SWT saja yang dapat
membalas segala kebaikan tuan hamba kepada kami seluruh penghuni rimba Niagara..."
(PETIKAN DARIPADA WALL PUTRI RIMBA NIAGARA)
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012

DERUAN OMBAK!
Pagi begini Putri Rimba duduk
di salah satu pebatuan yang banyak itu
sambil bermain ombak kecil ...
dilepaskan pandangan ke laut luas
Suasana pagi yang mengegarkan
Dan mendiinginkan
Dia menarik nafas
Dan dilepaskan perlahan-lahan
Deruan ombak
Buat hatinya pilu
Mujurlah awan pagi
Cerah dengan kelompok-kelompak
Awan aktif
Kelihatan dari jauh di persisir pantai
Ombak rindu
Si Kuta Si Kunte
Berlari-lari datang kepadanya
"Tuan puteri sayang...Tuan Puteri kan tak
sihat kenapa nak datang juga ...nanti bertambah
sakit pula...kalau tuan puteri sakit kami juga
yang susah ...nanti macam mana
tuan puteri nak menghiburkan kami dengan gurindam
puisi pantun karya tuan puteri? Nah ...daunan ukiran kasih
kami bawa...tuan puteri tulislah apa yang tersirat di hati
tuan puteri kami suka mendengar apa yang ingin
tuan puteri sampaikan ...semuanya mengharu birukan
kalbu kami untuk terus mendengarnya
sehari tak mendengar karya tuan puteri
semacam dunia ini tak berpelangi cinta...
nah! cepat tulis," kata si kunta beria-ia benar.
Si Kunte menghulurkan pena dan mengambil
tangan kanan tuan puteri untuk terus menulis.
"Maaflah Kunta...maaflah Kunte...hamba tak ada
ilham hari ini nak menulis...lain kali sajalah ye...
hari ini hamba ingin menghayati deruan ombak rindu ini
untuk mendapat ilham yang segar sesegar di pagi ini...."
"Kami faham...kami pulang dulu...teruskanlah
menghayati deruan ombak kalau itu boleh mengubati
luka di hati tuan puteri..." kata si kunte sambil menyapu
air mata yang mengalir di pipi puteri rimba kesayangannya itu.
KARYA PUTRI RIMBA
30 Mei 2012
Irma Sri Kabulatirin:
Biarlah waktu berlalu...
Biarlah semilir angin menyibak ku...
Biarlah kicau burung tak menghirauku...
Biarlah dedaunan diam membisu...
Biarkan aku...
Biarkan akau dengan waktuku...
Tetes demi tetes airmata berjatuh...
Menyerap kebumi, dihantar ke samudra...
Biar menjadi uap awan pembawa hujan...
Airmata pun kan menjadi berkah seisi alam...
AKU INGIN PULANG KE NEGERI ABADI DALAM KEADAAN TENANG
kan kunyanyikan lagu ombak rindu padanya....Tuhan....tolongsampaikan air mata rindu kasihku yang membara-bara ini padanya agar dia bisa mengerti yang aku rindu dan kasih padanya....panjangkanlah usia kami berdua agar dapat bertemu untuk saling melepaskan rindu dan kasih demi-Mu Tuhan...Tuhan tolong jangan pisahkan kami...
Hingga saat ini aku rasakan aku adalah insan yang tak pernah sempurna...sebelum sampai waktu ....aku ingin pulang ke negeri abadi dalam keadaan tenang ...seabadi cinta semua yang mengasihi aku kerana-Nya. Aaamin...
PUTRI RIMBA NIAGARA
28 Mei 2012
2 hours ago ·
KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA & IRMA SRI KABULATIRIN
(PETIKAN DARIPADA WALL GRUP LUAHKAN HATIMU SEHINGGA KAU TENANG)

IZINKAN LILINKU BERCAHAYA BIARPUN HATI TERLUKA
Lilin...
kau adalah aku
aku sedia berbakti dengan karyaku demi-Nya
tanpa menghiraukan diriku kian malap dimamah usia
jika api lilinku
bertambah malap izinkan lilinku bercahaya
Duhai angin...ku merayu padamu
jangan kau tega menuipnya bagi padam
aku ingin terus bercahaya
biarpun dalam keadaan terseksa
tapi aku ingin berjuang juga
untuk menerangi diriku sendiri
dan menerangi mereka yang sudi dengan cahaya
yang cuma tinggal berbaki ini
Duhai angin jika kau tiup
kerana marahmu padaku
apalah salahku....
apalah dosaku padamu
kerana aku cumalah lilin
yang berjuang bersedirian
ingin mencari jalan-jalan pulang
biarpun hati terluka
diitupmu tanpa henti
kucuba pertahankan juga
agar terus menyala..menyala apinya
menerangi diriku sendiri dan di sekelilingku yang sudi
dengan harapan hadirlah
Cahaya dari segala Cahaya
Cahaya dari segenap penjuru
Cahaya Nur Hidayah Kasih dari Ilahi
Cahaya yang terus menerus meresap
ke kalbu roh dan jasad
inilah Cahaya yang kudambakan seumur hidupku
Maka dari itu duhai angin...
aku tahu aku tak sehebatmu
aku tak sesempurna imanmu
aku cumalah hamba
yang hanya ingin
menghabiskan usiaku
bersama-sama mereka
yang ingin pulang ke Pangkuan Ilahi
Dan dengan belas ehsanmu
izinkan aku menjadi lilin
biarpun masih malap apinya dan terseksa
jangan diseksa aku lagi dengan tiupanmu yang menyakitkan aku
kerana sepanjang kau bertiup kencang tak pernah pun aku
menghalangmu kerana aku sentiasa cerminkan diriku tak sesempurnamu...
dan aku mengalah pada kesempurnaamu itu
kerana jika aku menghalangmu berdosalah aku pada Allah SWT
kerana apa yang kau miliki itu adalah kurniaan dari-Nya
makanya bertiuplah bertiuplah hingga kau tenang
tapi janganlah sesekali kau tiupkankan api lilinku
yang malap ini..izinkanlah api malapnya bercahaya
biarpun dalam keadaan derita dan terseksa
tanda kau juga menghargai Kurniaan Allah Azzawajallah padaku
Karya Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H


MENGAJAK TUNAS-TUNAS BANGSA MEMASUKI ALAM PEMIKIRAN YANG LEBIH TINGGI
'APABILA TAPAK SULAIMAN @ BINTANG LAUT MENJADI BINTANG.'
Sejak berkurun lamanya Tapak Sulaiman
di dasar laut cuma nampak bebayang
bintang-bintang disimbahi cahaya rang bulan.
“ Alangkah bahagianya jika aku menjadi bintang!
Tiada bezanya aku dengan bintang
cuma aku di dasar lautan
tidak berkedipan!
Bolehkah aku jadi bintang?
Bolehkahkah? Bolehkah? Bolehkah?
Di dasar ini aku tidak berfungsi
kepada penghuni laut
sedangkan aku ingin hidup
menyinari hidupku dan menyinari
hidup mereka yang memerlukan
kerdipan sinarku.” Tapak Sulaiman
mula menyedari kejahilannya.
Dia telah memasang impian.
Setiap hari Tapak Sulaiman
terus mengeluh...
Meratapi nasib diri…
Mencemburui kegemerlapan bintang
seolah-olah mereka mengejeknya
kerana berangan hendak
menjadi bintang.
“Kau siapa?
Jalan pun terhegeh-hegeh
di dasar laut ini… Tanpa boleh berbuat apa-apa?
Lainlah aku boleh ke sana ke mari dengan pantas
dan ramai terpesona dengan kegagahan dan
kebijaksanaan aku.. Jangan nak beranganlah!
Ha…ha…ha…” Ejek naga laut sambil menayangkan
kejadiannya yang unik mempersonakan
seluruh penghuni laut kerana itu naga laut
popular dan dihormati .
“Engkau jangan memperlekeh
cita-cita aku. Akan kubuktikan!
Lihatlah nanti!” Jerit Tapak Sulaiman
memecah ketenangan malam itu.
Laut yang tenang tiba-tiba mengaum di sertai
dengan gelombang ombak mengganas!
Gerakkan dasar laut telah membawa
Tapak Sulaiman ke dalam gelombang
ombak mengganas! Lalu menghempasnya
ke pantai.
Kini Tapak Sulaiman berada di pantai
di sinari cahaya pagi yang menyegarkan!
Seakan mimpi Tapak Sulaiman
berjalan ke sana ke mari
menari-nari.
Bila malam tiba Tapak Sulaiman
menikmati suasana malam sambil
memerhatikan kegemerlapan
bintang-bintang di langit di sinari
sinaran cahaya bulan.
Sungguh jelas permandangan tika itu
tidak perlu samar-samar lagi
tika berada di dasar laut.
“Bolehkah aku menjadi bintang?
Bolehkah? Bolehkah?
Bintang aku ingin berkawan denganmu?
Aku ingin menjadi sepertimu.”
“ Tapak Sulaiman, kau boleh menjadi
seperti kami jika kau yakin dengan
kebolehanmu! Percayalah!
Kami menunggu kau di sini!
Kau boleh! Pasti boleh!”
Kata perangsang bintang kepada
Tapak Sulaiman pada malam itu.
“Pelik ya macam mana bintang boleh
mendengar suaraku? Sedangkan
Jarak dengannya…
Dia di langit aku dibumi
komunikasi aku dengan bintang
satu keajaiban!”
Tiba-tiba kedengaran
gauman entah mana datangnya
memecah ketenangan malam.
Pepasir di pantai berterbangan.
UFO rupanya sedang mendarat
dua makhluk asing datang
menghampiri Tapak Sulaiman.
“Tapak Sulaiman mahu ke engkau
ikut kami?” Tanyanya.
Ke mana?”
“Úntuk merealisasikan cita-cita kau menjadi bintang?”
“Nak! Nak! Nak! Bodohlah aku kalau tak nak!”
Malam itu mimpi Tapak Sulaiman menjadi kenyataan!
Dia telah menjadi bintang!
Disambut bintang-bintang yang
Bergemerlapan! Berkedipan! Berkilauan
yang menakjubkan Tapak Sulaiman!
Siapa sangka impian Tapak Sulaiman menjadi kenyataan?
Tidak sia-sia impiannya selama ini!
Barulah dia tahu tiada yang pelik di dunia
Ini jika digunakan keajaiban minda!
“Aku berjanji kegemerlapan yang kumiliki ini
akan kukongsi bersama mereka yang ingin
menjadi sepertiku!”
Janji Tapak Sulaiman pada dirinya.
Karya : Ratu Rimba Niagara
(23.1.2011)

Hadirlah Allah dalam hatiku
Syukur Seorang Wanita

Subuh yang hening begini…

Seorang wanita sujud pada-Nya
dengan esakkan tangis pilu
penuh kehambaan
“Ya Allah sejak dulu hingga kini
aku memuji-Mu… Kau mengujiku
hinggakan aku pasrah dengan ujian-Mu.

Aku melakukan setiap kebajikan dengan harapan
Kau membalas cintaku
dari dulu hingga kini aku diuji oleh-Mu
aku tidak kuat Ya Allah!
menghadapi ujian dari-Mu dari segenap penjuru…

Ya Allah berilah aku ketabahan
hadapi ujian-Mu ini.

Ya Allah berilah aku peluang untuk melakukan
segala kebajikan yang Kau sukai
sebelum aku bertemu dengan-Mu
tolonglah Ya Allah! Tolong Perkenankan!

Biarpun sekelumit cinta yang Kau balas
akulah hamba-Mu yang paling bertuah dan bahagia.

Kini baru aku faham
mengapa Kau uji aku begini hebat!
Kalau diberi pilihan ujian atau nikmat ilmu yang diberi
aku redha dengan ujian yang Kau beri jika dibandingkan
dengan nikmat ilmu tanda kasih dari-Mu untukku.

Syukur aku Ya Allah!
Syukur aku kerana dipilih untuk diuji dan
diberikan nikmat ilmu tiada batas untuk aku
mengutip dan menyebarkannya sebelum aku
bertemu dengan-Mu!

Karya: Putri Rimba Niagara
10 Ramadhan 2012
30 Julai 2012
Urus
KAU YANG KUCINTA

Kali pertama jatuh cinta dengan-Mu

hati rasa terharu!
terasa damai! Tenang! Aman

Hari-hari dilalui disinari dengan cahaya
cahaya yang dipercayai
dalam sanubari dalam lubuk hati
Menyanyangi-Mu… Mencintai-Mu
adalah satu anugerah dari-Mu
yang paling berharga dalam hidup ini
Syukur Alhamdulillah

Karya: Putri Rimba Niagara
30 JUlai 2012
10 Ramadhan 1433H
Urus
PILIHLAH AKU MENJADI CALON SYURGA-MU

Aku tak layak masuk Syurga-Mu

tapi aku tak mahu masuk neraka-Mu
Ya Allah...
aku ingin sangat mengecapi nikmat Syurga-Mu
tapi aku ngeri dengan azab neraka-Mu
pilihlah aku menjadi calon Syurga-Mu
justeru berilah aku hidayah
agar aku sentiasa beramal
yang Kau terima amalanku
yang membolehkan aku menjadi
calon Syurga-Mu
jauhkan aku perkara
yang menyebabkan aku
masuk neraka-Mu
belas kasihanlah padaku
Ya Allah aku hamba yang hina
yang selalu alpa dan terlalai
dengan keasyikkan dunia
tolong ingatkan aku Ya Allah
agar lidahku sentiasa berzikir
mengingati saat-saat sakaratulmaut
izinkan rohku bertemu dengan-Mu
dalam keadaan tenang dan
Kau redhai ketika
hidup matiku
pilihlah aku menjadi
calon Syurga-Mu
Amin Ya Rabbal A’lamin

Karya Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H

JASAD SEIRING ROH

Bahagiakah jasad jika
tak seiring roh?
Yang pasti
jika sejuta kalipun jasad
mengatakan bahagia
jawapannya
pasti tidak
bahagia
bilamana jasad tidak
seiring roh.

Amat menakutkan
jika ini jawapanya?
Tapi kenapa jasad selalu
memberontak dengan
kehendak roh?
Jahat sangat ke jasad?
Sepatutnya jasad ikut
saja kehendak roh
tapi kenapa mesti
ada pertentangan?

Duhai jasad boleh ke
kau akur dengan kehendak roh?
Kau wujud kerana sumpah
setia mu untuk menjadi
khalifah di muka bumi ini
sebab itu kau ditiupkan
roh ke jasadmu.

Justeru sebelum terlambat
ingatlah sumpah setia mu itu
kepada Yang Maha Pencipta
asal usul kejadian roh dan jasad
kerana masa terlalu suntuk
untukmu jasad.

Berjanjilah untuk memenuhi
segala kehendak rohmu
berazamlah untuk menjadi
jasad seiring roh!

Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H

HIDUP DAN MATIKU HANYA UNTUK-MU

Sesalan hidup ini
alam buana yang indah hilang serinya
mentari tak bersinar lagi
hati merintih jiwa merana.

Dentuman guruh di langit
mentertawakan jasad
yang selama ini lupa kenapa dia
dtiupkan roh semasa dalam kandungan ibu
bersumpah setia untuk menjadi khalifah yang setia
tapi bila diberi nyawa hidup di dunia
penuh dengan keasyikkan dunia yang melalaikan!
bangga dengan pangkat dan kekuasaan
bongkak dengan kekayaan dalam kemewahan
lalai dengan dunia yang melekakan.

Terlalu banyak dosa yang ditimbunkan
tak tertebus dengan air mata yang
datangnya dari tujuh petala langit dan tujuh petala bumi
tapi jasad masih boleh berharap dengan
Rahmat dan Kasih Sayang Allah jika
benar ikhlas ingin mensucikan jasad
selagi roh belum sampai di kerongkong.

Jika jasad tidak sempat menyucikan roh
pasti jasad meratapi pemergiaan roh yang suram
penyesalan yang dibawa hingga bertemu Pencipta-Nya
merana jasad! Merana roh yang tahu ke mana tempatnya.

“Ya Allah hidupkan aku walaupun sesaat
agar aku dapat beribadat pada-Mu”

Rayuan yang tidak akan menjadi kenyataan!
Penyesalan roh yang tidak akan menjadi jasad!

Masya-Allah bermimpi rupanya
Syukur Alhamdulillah jasad dan roh masih
ada lagi dipinjamkan di dunia ini.
penyesalan masih boleh ditebus
Allah masih memberi peluang dan ruang
untuk menyucikan jasad dan roh
Syukur Ya Allah
melafazkan tasbih pada setiap nafas
Ya Allah berilah hidayah
pada jasad yang sentiasa lalai dan terleka ini
tak mahu jasad ini menyesal tak tertebus lagi!
Hidup dan matiku hanya untuk-Mu!

Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H

PENAWAR ROH

Roh itu muram
menangisi nasib diri
menyesali yang empunya diri
yang masih terleka dan terlalai
tentang masa dan peluang
yang dilepaskan tanpa
menghitung usia berlalu pergi.

Izrail mengintai-ngintai roh yang suram
menunggu perintah dari Maha Pencipta
roh dan jasad.

Yang empunya diri masih tidak
mahu merebut peluang
untuk pulang ke pangkal jalan!

Yang empunya diri ingatlah
masa terlalu suntuk untukmu
pintu taubat terbuka untukmu
peluang sentiasa menantimu
rebutlah peluang selagi
nafasmu ada!

Berazamlah merebut segala cahaya
yang menerobos masuk ke tubuhmu
tanpa ada halangan yang berpunca
dari kejahilan yang empunya diri.

Cahaya hidayah datanglah pada
yang empunya diri yang sudah
pulang ke pangkal jalan
dan inilah penawar roh
yang suram!

Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
Urus
JIKA HARI INI TERAKHIR AKU HIDUP DI BUMIMU INI

Bismillahirrahmanirrahim


Ya Allah jika hari ini adalah hari terakhirku hidup di dunia ini
Kau terimalah taubatku
Kau bukakan hati-hati insan yang telah kulukai untuk memaafkanku
Kerna aku pun telah memaafkan mereka yang telah melukai aku
Aku mahu taubatku Kau terima dan segala manusia pun maafkan aku
Kerana niatku berhidup di bumi-Mu ini ingin berbuat baik dengan-Mu dan hamba-Mu
Tiada niat untuk berlaku zalim pada-Mu dan pada sekalian hamba-hamba-Mu

Ya Allah Yang Maha Penyayang Lagi Maha Mendengar rintihan qalbuku ini
Jika ini hari terakhir aku berhidup di bumi-Mu ini
Matikan aku dalam keadaan
bersujud pada-Mu
membaca Qalam-Mu
berzikir pada-Mu
berkata yang baik-baik
menulis yang ada nilaian di Sisi-Mu
berbuat kebaikan
bersangka baik dengan-Mu dan manusia

Ya Allah Tuhan yang kucinta
Jika sesaat lagi denyutan nadiku terhenti
Berilah peluang nafas terakhirku mengucapkan kalimah
LaaillahailaAllah MuhammaddarRasullaAllah
Jika itulah yang dapat kulafazkan
Alhamdulillah Subhanallah Allahu Akhbar
Akulah hamba-Mu yang bertuah
Kerna aku mahu mati dalam redha-Mu

Ya Allah Aku HambaiMu yang terlalu hina
Kerana amalan tak seberapa ingin masuk Syurga-Mu
Amalan tak setimpal dengan balasan Syurga-Mu
Justeru Ya Allah sebelum Kau menjemputku pulang
Berilah aku peluang memperbanyakkan amalan yang Kau redhai
Jauhkan aku dari membuat kebajikan untuk mendapat pandangan manusia
Tapi semuanya kerana-Mu Ya Allah ...PandanganMu yang kumahukan
Dan jauhkan dariku melakukan amalan untuk mendapatkan balasan Syurga-Mu tapi semata kerana mendapat redha-Mu ...mendapat balasan cinta dari-Mu

Ya Allah jika hari ini aku bergelar roh
Kau terimalah roh dan jasadku yang kaku dalam redhaMu
Kerna Ya Allah sepanjang kuberhidup yang kufikirkan hanyalah
untuk mendapat redha-Mu biarpun aku menjadi bahan kebencian di hati mereka yang sentiasa tidak senang dengan kelahiran aku di dunia ciptaan-Mu ini

Justeru terimalah roh dan jasadku dalam redha-Mu
Jika hari ini adalah hari terakhir aku hidup di bumi-Mu ini
Aamin Ya Rabbal A'Lamin

Karya Putri Rimba Niagara
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012


INDAHNYA TAMAN BUNGA-BUNGA CINTA SYURGA
Oh! Indahnya Taman Bunga Cinta Syurga
Harum mewangi Bunga-Bunga Cinta Syurga
Bunga-bunga Cinta Syurga tak jemu dipandang mata
Subhanallah indahnya ciptaan-Mu Tuhan
Adakah ini permandangan yang Kau perlihatkan
Pada semua hamba-Mu yang mahu berfikir
Betapa indahnya di taman-taman Bunga Cinta Syurga nanti...
Allahu Akhbar aku terpesona
Aku terpukau betapa indah-Nya
Taman-taman Bunga Cinta Syurga nanti
Bunga-bunga Cinta Syurga harum mewangi sewangi ambar kasturi
Memukau lalu terpukau dalam keterujaan memuji-Mu
Dan mencintai-Mu tanpa henti
Selagi memandang betapa indah-Nya taman-taman bunga
Cinta Syurga di dunia ini...
Dengan Rahmat Kasih-Mu Tanpa Batas
Kau perlihatkan pada semua penghuni bumi
Cuma yang memahami
Betapa indah-Nya taman-taman bunga Cinta Syurga
Ya Allah sebagaimana indahnya taman-taman Bunga Cinta Syurga
Begitu jugalah cinta-cinta hamba-Mu yang berdasarkan
Saling menyintai kerana-Mu
Bahagiakanlah cinta semua hamba-Mu yang bercinta kerana-Mu
Dan sama-sama mencari jalan-jalan cinta hanyalah untuk-Mu
Dan berkat keikhlasan cinta kerana-Mu
Sambungkanlah percintaan mereka hingga ke Syurgawi
Taman-taman Bunga Cinta Syurga
Memadu kasih cinta rindu sentiasa membara dari dunia
Hingga ke Syurga-Mu
Kau Maha Pengasih
Kau Maha Penyayang
Daripada segala kekasih
Patrikanlah kasih para kekasih-Mu
Hingga ke Syurgawi
Hanya Engkau Yang Maha Memahami
Maha Memakbulkan Doa
Aamin Ya Rabbal A'Lamin
KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
Komen
YAKINLAH DENGAN KALIMAH SYURGA

Duhai yang dikasihi dunia akhirat...

Kita akan ke akhirat juga
Alam akhirat kekal abadi
Sebelum melangkah ke alam akhirat
Kita sama-sama usahakan agar pabila sampai waktu nanti
Dijemput Ilahi ke alam akhirat
Kita bisa tenang
Setenang air di kali Syurga
Kita bisa senyum
Hasil usaha kita dibalas-Nya Insya-Allah Aamin

Makanya kita bayangkanlah
Betapa indah-Nya suasana di kala itu nanti
Bila kita bayangkan
Secara tidak langsung
Roh dan jasad kita
Selari berlumba ke arah akhirat
Negeri yang kekal abadi
Indah-Nya taman-taman Syurga
Dan betapa indah lagi
Kita dalam Syurga bersama dengan
Orang yang kita sayangi
Ketika di alam dunia...

Jika kau terpukau membaca puisi ku
Aku teruja penuh syahdu tika mengarangnya
Indah...indah....indah-Nya alam di Syurga

Itu yang aku bayangkan....
Syurga yang nyata asli
Tak dapat hendak dilafazkan dengan kata-kata melainkan
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKBAR

Mana tahu berkat kita yakin ada-Nya
Pecipta Syurga iaitu Allah Azzawajallah
Kita berpeluang mendiami Syurga
Insya-Allah Aamin

Makanya yang dikasihi...
Kita padamkanlah segala kesangsian
Yang membuatkan kita sangsi
Tentang takdir Allah SWT pada kita
Tentang balasan amalan kerana Allah SWT

Mulai detik ini
Dan saat ini
Kita semangat ye
Untuk jatuh cinta dengan Allah SWT
Mempasakkan kalimah Syurga di qalbu
LAAILLAAHAILLALLAH MUHAMMADDAR RASULULLAH
Hingga ke hujung nyawa kita
Aamin Aamin Aamin Ya Rabbal A'Lamin

PUTRI RIMBA NIAGARA
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
Urus
CINTA TERPATRI HINGGA KE SYURGAWI

Duhai cinta hatiku...

Di wajahmu ada ketenangan
Senyuman mu memukau kalbuku

Duhai cinta hatiku...
Di hatimu ada cinta
Sesuci embun pagi
Bicaramu selembut sutera
Aman roh dan jasadku mendengar
Setiap bait-bait katamu
Tiada membuatkan hatiku rasa diguris-guris pilu

Kau membuka mata hatiku
Tentang indahnya cinta kerana-Nya
Kau memuja-Nya
Aku memuja-Nya
Saling cinta mencintai
Ikhlas sepenuh hati kerana-Nya
Kita sama-sama keasyikan memburu
Cinta-Nya yang tiada penghujung-Nya

Dalam kita bercinta
Tiada sesaat pun kita melupakan-Nya
Indahnya cinta kita
Bagaikan berada di alam Syurga
Bahasamu bahasaku
Senada seirama
Menenangkan jiwa
Menenangkan roh
Lalu kita terbuai dalam alunan
Zikir pada-Nya tiada penghujung-Nya

Biarpun bumi terbelah dua
Biarpun berbumbungkan langit
Kita akan teruskan
Percintaan ini dalam redha-Nya
Agar kita sama-sama bercinta kerana-Nya
Kerana kita berdua memahami
Hakikat sebenar kenapa kita
Diketemukan
Bukan sia-sia
Bukan tidak disengajakan
Tapi disengajakan oleh-Nya
Atas kehendak-Nya
Kita bercinta kerana-Nya

Syukur Ya Allah
Atas Kurniaan Cinta Yang Berharga ini
Izinkan kubawa cinta pemberian-Mu ini
Hingga ke Syurgawi-Mu
Kerana aku mahu menjadi
Bidadarinya di dunia jua di Syurga-Mu
Aamin Ya Rabbal A'Lamin

Terima kasih cinta hatiku
Yang kudambakan kerana-Nya
Kerana sudi menerima cintaku
Untuk menaungi tulang rusuk kirimu
Dengan izin-Nya kau menyempurnakan
Cintaku yang membawa ke Syurga-Nya
Makanya jika aku pergi dulu sebelummu ...
Redhailah pemergianku nanti...
Kerana dengan redhamu
Syurga menantiku ...
Dan aku menunggumu
Di Pintu Syurga
Kerana akulah bidadarimu
Yang Allah catatkan
Cinta kita terpatri hingga ke Syurgawi
Aamin Ya Rabbal A'Lamin

Karya Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
Urus
ANDAINYA AKU BIDADARIMU

Andainya aku bidadarimu

Cinta dan kasihku hanya padamu
Tiada yang lain bertahta di hatiku melainkanmu
Kerana padamu terletaknya Kunci Pintu Ke Syurga-Nya

Kenapa harus kutolak
Cintamu ke aku ikhlas kerana-Nya
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKHBAR
Menangis aku di sejadah cinta-Nya
Merayu-rayu mendayu-dayu
Esakkan tangis
Sambil tersedu-sedu penuh syahdu
Bertambah rinduku pada
Yang Maha Pencipta Cinta
DIAlah Tuhanku

Tuhan...
Kau hadirkan cinta dia ke aku
Tanpa mengurangkan sedikit pun
Cinta aku pada-Mu

Tuhan...
Kau Amat Memahami
Kau Amat Memakbulkan Segala Yang Diinginkan
Bila Kau Memakbulkan
Keinginan Mendahului Apa Yang Diinginkan
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKHBAR

Bidadaraku...
Yang tampan menawan iman
Terima kasih kerana sudi
Mencintaiku
Setulus hati kerana-Nya
Kau cinta aku kerna-Nya
Aku membalas cintamu kerana-Nya
Semuanya kerana-Nya
Tiada yang lain semuanya kerana-Nya
Jika ada niat lain selain-Nya
Rela kuminta Tuhan mencabut nyawaku
Kerana yang kudambakan
Cinta kerana-Nya
Bukan kerana pesona cinta dunia
Bukan kerana menjadi Bidadari Syurga
Tapi adalah kerana
Ingin mendapat balasan
Cinta-Nya
Redha-Nya
Rela kupertaruhkan
Segala bakti suci kepada Bidadaraku demi-Nya

Syukur Ya Allah
Kerana Mengurniakan Bidadara dari Syurga
Untuk mengisi kekosongan cinta yang kudambakan demi-Mu

Di jari manisku ini
Menjadi saksi
Cincin Cinta Syurga
Yang bertahtakan
Permata dari Syurga
Berkemilauan
Seperti bintang kejora
Bersinar-sinar
Seperti indahnya sinar bulan purnama

Kukucup Cincin Cinta Syurga itu
Penuh dengan linangan air mata
Ku menangis sendu
Mengharu birukan kalbuku
Yang bergelora
Keasyikkan
Memuji Kebesaran Tuhanku
Kekuasaan-Nya Mengatasi Segala-Nya
Dalam aku memuja cinta-Nya
Tak kira masa
Di setiap waktu
Dia membalas cinta-Nya ke aku
Dengan dikirimkan Bidadara Dari Syurga-Nya
Untuk mengisi kekosongan cintaku

Aku beribadat untuk mendapat balasan cinta-Nya
Tiada terfikir untuk mendapat cinta bidadara dari Syurga-Nya
Kerana sifat-Nya
Yang Maha Pengasih daripada segala kekasih
Kerana sifat-Nya
Yang Maha Penyayang daripada segala yang penyayang
Kerana sifat-Nya
Yang Maha Pemurah daripada segala yang pemurah
Dikurniakan Bidadara Syurga untukku
Agar amalanku menjadi berlipat kali ganda pahala
Agar memudahkan aku memdapat balasan Syurga-Nya
Kerana Kunci Pintu Syurga
Ada pada Bidadara Yang DiKurniakan padaku
ALLAHU AKHBAR
Menangis aku
Tersungkur aku di sejadah cinta-Nya

Tika Bidadara Syurga
Menyarungkan Cincin Cinta Syurga
Ke jari manisku sambil berkata,
"Dinda...kanda cintakan dinda kerana-Nya
Kunci Pintu Syurga ada pada kanda
Simpanlah sepenuh imanmu
Kerana redha kanda
Adalah redha Allah
Mulai saat ini dan detik ini
Kanda meredhai dinda di kala hidup dan mati
Cincin Cinta Syurga ini menjadi saksi
Cinta kita terpatri hingga ke Syurga
Aamin Ya Rabbal ALamin

KARYA PUTRI RIMBA
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012
Urus
TAKDIR QADA & QADAR DALAM KETENTUAN

Terima kasih

Kerana sudi doakan hamba si putri rimba niagara
Berkarya adalah dunia hamba
Hamba percaya setiap yang baik itu datang dari-Nya
Dan apa juga yang telah diTentukan oleh Allah pada hamba
Hamba terima dengan redha dan rasa syukur
Siapalah hamba untuk menolak ketentuan dari Ilahi
Hidup dan mati telah diserahkan pada
Takdir qada dan qadar yang telah Ditentukan-Nya
Aamin Ya Rabbal A'Lamin

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012
Urus
CINTA ITU INDAH

Salam sejahtera yang kukasihi...

Sudilah terima puisiku sebagai tanda kasih sayang dariku
Moga di sini kita semua dapat berpuisi nan indah-indah
Kerana Cinta Itu Indah ...
Seindah terbitnya pelangi di malam hari
Bahasa-bahasa cinta pun indah-indah
Jika bahasa cinta itu di luar batas ...
Akan membuatkan kita rasa cinta itu menghinakan
Kerna cinta itu indah
Gunakan bahasa yang indah-indah

Cinta itu suci
Sucikan dengan ikatan murni
Barulah cinta itu menjadi CINTA SYURGA

Cinta Oh Cinta...
Ku hargai dan sanjungimu
Kerana kau membuat hati-hati berpelangi cinta
Pabila dalam hati ada taman pelangi cinta
Senyuman pun terukir
Pelangi cinta suci
Sesuci CINTA SYURGA
Pasti bahagia membahagiakan
Cinta yang terpatri di dunia
Bawa ke Syurga-Nya...

Makanya burulah cinta
Yang boleh membawa ke Syurga-Nya...

Cinta...oh! Cinta...
Aku memburumu tak kira di mana kau berada...

Cinta kepada:

Tuhanku Yang Mencipta Alam ini
Semua penghuni bumi dan langit

Bahagia rasa hati pabila hidup
Mencintai semua yang ada
Kerana-NYa

Sebab itulah CINTA ITU INDAH!

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012

KITA BERCITA-CITA UNTUK MENJADI INSAN YANG BAIK

KITA BUKANLAH INSAN YANG SEMPURNA BAIK
TAPI APALAH SALAHNYA KITA BERCITA-CITA
MENJADI BAIK KERANA SYURGA ADALAH
BAGI ORANG YANG BAIK -BAIK. BERSANGKA BAIK
DAN SENTIASA BERKATA YANG BAIK-BAIK
MOGA KITA MENJADI HAMBANYA YANG BAIK
PADA PANDANGAN ALLAH SWT. SEISI BUMI
DAN LANGIT MENDOAKAN KITA AGAR MENJADI
PENGHUNI SYURGA BERKAT KEBAIKAN KITA
PADA ALLAH DAN SEMUA MAKHLUK TUHAN
AAMIIN YA RABBAL A'LAMIN

Dengan ingatan tulus ikhlas daripada,
Rabeah Mohd Ali
Putri Rimba Niagara
MALAYSIA
30 Julai 2012

KITA INSAN YANG TAK SEMPURNA

Kita memang hamba-Nya yang tak sempurna
Tapi demi cinta kita pada-Nya kita cuba sedaya upaya menjadi
hamba-Nya yang sempurna
Moga Allah membantu kita ke jalan-jalan-Nya sebelum bertemu-Nya
Aamin Ya Rabbal A'Lamin

PUTRI RIMBA.
Mei 2012

KITA SEMUA PASTI AKAN MENINGGALKAN DUNIA INI

Percayalah setiap yang baik itu daripada-Nya
Yang kurang itu daripada diri sendiri
Ilmu jika ingin disampaikan jangan seperti kita mengajar mereka
Kalau mengajar mereka lebih tahu daripada segala ilmu...
Tapi kalau mendidik....meresap ke kalbu kerana kita saling merasa diri kita kerdil dan mereka yang membaca menerima dengan rasa rendah hati kerana kita semua pasti akan meninggalkan dunia ini .

JIKA KITA KEJAR DUNIA ...DUNIA AKAN TINGGALKAN KITA
JIKA KITA MENGEJAR AKHIRAT DUNIA AKAN MENGIKUT KITA

Karya Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
Urus
AKU TERPERUK DI PENJARA RINDU

Teman...

Aku rindu padamu ...
Napa sepi tanpa berita
Sekarang ni aku
Terdera rindu pada mu
Teganya kau sepikan rinduku ...
Ombak rindu pun tak sudi rindukanku
Makanya aku terdera rindu yang tak berbalas rindu dan kasih...
Luka lama berdarah kembali
Jahitan benang cintamu sudah terbuka kembali
Lagi parah mungkin sukar diubati ...
Teman...
Seluruh penghuni rimba rindukan mu...
Yang udah lama menyepi tanpa kabar berita
Amat derita rasanya hati tanpa syair gurindam dari mu...
Rindu serindu rindunya...
Di kaki langit kutulis namamu
Yang aku rindu padamu ...
Tapi awan hitam telah memadamkan rinduku
Makanya terperuk aku di penjara rindu
Yang tak berbalas...
Rindu dan kasih...
Ku redha kalau itu kehendak-Nya takdir padaku...
Biarlah aku jadi si pungguk rindukan rang bulan
Yang tak sudi membalas rindu...
Namun sampai kapan pun kutetap rindukan mu...

Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
Urus
Cinta Oh! Cinta

Cinta…


Tak perlu kau hadir
jika sengaja membuatku
terluka dan berduka.

Cinta…
tak perlu kau hadir
sekadar cuma singgah
di hati lalu pergi
mencari cinta lain.

Cinta …
Hadirlah dikau
menyinari hatiku yang
mendung ditutupi awan kelabu
membuatkan aku tersenyum
kupandang langit bulan pun
senyum padaku.

Cinta...
kau hanya perlu hadir
untuk aku
mengingati-Nya
bersujud pada-Nya
mensyukuri-Nya
menyintaimu kerana-Nya
mencintai-Nya mengatasi segala
di bumi di langit.

Cinta Oh! Cinta

Mencari cinta Allah
adalah cinta yang diburu
mendapat cinta Allah
adalah cinta yang dinanti
kekasih awal dan akhir
adalah Tuhanku
Syurga bukti cinta-Nya!

Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
Urus
CINTA YANG DIDAMBAKAN SEORANG WANITA

Jika kau menyintaiku

kau harus menyintai Allah lebih daripada segala-Nya
itu syaratnya.

Aku tidak mahu cinta berlandaskan sesuatu
aku mahu cintaku dibalas kerana Allah.

Jangan kau durkai cintaku
kerana cintaku suci dan murni.

Jangan kau persendakan cintaku
kerana cintaku putih bersih
seputih salji di gunung Himalaya.

Jika kau membalas cintaku
kerana Allah
kaulah cintaku dunia akhirat.

Jika sudah tercatat di Lauhmahfuz
jodoh itu milik kita berdua
akulah wanita yang paling bertuah!

Dan izinkan aku menjadi biadarimu di dunia ini
dan menjadi salah seorang bidadari yang melayanimu
di Syurga nanti!

Hidup bahagia bersama dalam keredhaan Allah dan bila
hari kematianku nanti kau redhai itulah impianku!

Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
Urus
YANG AKU CARI

Yang aku cari sahabat akhirat

bukan kawan dunia.

Kenapa?
Apa bezanya
sahabat akhirat dengan kawan dunia?

Memang banyak bezanya
seperti langit dengan bumi.

Apa maksudnya?
Kawan dunia membuat hati jadi leka
sahabat akhirat menjadi
penghubungku ke akhirat.

Hidup semuanya
berdasarkan akhirat
kerana mahu tidak mahu
hidup di dunia
akan menuju akhirat.

Sebab itu pentingnya
sahabat akhirat
menjadi pendampingku
agar hidup ini
terarah ke akhirat.

Ya Allah kami bersahabat
dan bertalisiraturrahim
semuanya kerana-Mu
agar kami saling ingat
mengingat tentang negeri
yang kekal abadi
negeri akhirat.

Selagi nafas ini
dipinjam-Nya
hari-hari fikirkan akhirat
hari ini apa yang terlalai.

Selalu salahkan diri sendiri
kenapa aku masih lalai?
Kenapa harus fikirkan dunia lagi?
Kenapa tak mahu berubah?
Sedangkan negeri akhirat
selangkah lagi akan kutempuhi
aku tidak mahu
penyesalan tanpa tertebus!

Amat malang kiranya
sampai ke negeri akhirat
tanpa amalan yang dikira
di sisi Allah Taala dan kalau
ada amalan tetapi ditolak
tanpa disedari
rugi juga
yang penting setiap
amalan ikhlas
kerana Allah Taala.

Ya Allah terimalah amalanku,
ahli keluargaku, sahabat-sahabatku
dan orang-orang Islam samada hidup
dan yang telah meninggal dunia.
Amin Ya Rabbal A’ lamin.

Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
Urus
TOLONG TARBIYAHKAN AKU

Teman…

Tolong tarbiyahkan aku
jika aku lupakanmu
kerana aku mahu
bertalisiraturrahim denganmu.

Teman…
Tolong tarbiyahkan aku jika
bicaraku menyinggung hatimu
kerana aku adalah teman sejatiku.

Teman…
Tolong tarbiyahkan aku
jika aku sombong padamu
kerana aku tidak mahu
menjadi bongkak sombong.

Teman..
tolong tarbiyahkan aku
jika aku tergolong
orang yang riak
kerana aku takut
Tuhan membakar amalanku
lalu campakkan aku
ke neraka jahannam
nauzubillah.

Teman…
tolong tarbiyahkan aku
jika aku terlalai daripada
Mengingati Allah
Memuji Allah
Mengagungkan-Nya
di sebilang masa dan ketika
kerana aku mahu mati
dalam kalimah Syurga
Lailahaillah
Tiada Tuhan Kecuali Allah.

Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H

SEORANG HAMBA DENGAN ILMU LADUNI

Dia…
kirim seorang hamba
padaku di kala aku
hampir rebah
menyembah bumi.

Hamba itu mempunyai
jati diri
berakar tunjang
yang dipasakkan ke bumi
lalu…
lahirlah jutaan akar
keilmuan berfakta keimanan.

Kini aku bangun dengan
sejuta keinsafan
sejuta harapan
untuk menggali ilmu
dengan hamba kiriman
Tuhanku Tuhannya.

Moga niat hamba itu
menyebarkan ilmu Laduni
yang dimiliki anugerah
dari Tuhannya
kepada mereka yang terpilih
diberi hidayah termakbul

Berbahagialah mereka
yang terpilih mendapat
hidayah dari
Tuhannya Tuhanku
Tuhan Sekalian Alam.

Karya Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramdhan 1433H
Urus
CINTAILAH AKU SEPERTI SETIANYA OMBAK PADA PANTAI

Kasih yang terkasih

Aku tak tahu gimana hendak kuluahkan hatiku ini
Sejujurnya kukatakan aku amat mencintaimu
Biarpun kutahu terlalu amat payah untuk kau membalas kasihku
Mungkin kau masih tercari-cari cinta yang sebenar siapakah yang layak Bertahta di hatimu ...
Begitu lama aku menanti jawapanmu itu

Ombak rindulah yang menyaksikan penantian yang amat menyeksakan!
Aku cemburu pada pantai
Aku cemburu pada ombak
Biarpun ombak mendera pantai
Tapi pantai masih setia pada ombak
Pantai bilang...
Duhai ombak...
Seksalah aku semahumu! Kalau itu boleh membahagiakan mu...
Percayalah aku tetap setia padamu....
Selagi kau mendera aku
Selagiku itulah kau heret rinduku bersamamu
Dan aku terharu apabila mendengar deruanmu ombak
Aku tahu kau membalas cintaku
Kalau tak masakan kau membawa rinduku sekali bersamamu...
Biarpun kita terpisah benua
Namun deruan rindumu rinduku
Tak akan terpisah selamanya
Tahulah aku yang kau kasih dan sayangkan aku
Makanya terimalah senyuman ku untukmu duhai ombak yang kucinta..

Justru duhai kasih
Berjanjilah padaku yang kau akan cintai aku
Seperti setianya ombak pada pantai...
Ke mana kau pergi bawalah rindku bersamamu
Biarpun aku sudah tiada di dunia ini...
Kenang daku dalam doamu.

Karya Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
Urus
CINTA DALAM REDHA-NYA

Kanda Yang Tercinta...


Semakin kuatnya terjangan ombak ke aku
begitulah kuatnya rinduku ke kamu....
cumanya aku tak tega menangung sakitnya
terjangan ombak itu hingga aku terjaga dari lena ...
Ya... aku benar-benar rindukan kamu dan kerana terlalu rindu,
aku tidak boleh terima kau sepikan aku dalam hidupmu...
sejujurnya aku tak tega kehilangan kamu sehinggalah
nyawa menjemputku pulang.

Tahu ke kau sehari tidak mendengar kabar berita darimu ...
serasa bagaikan bertahun-tahun lamanya...jika seminggu...
berbulan ...lagi aku tak boleh terima...jika terlalulah sibuknya dikau...
aku rela kau sepikan aku...dan buanglah namaku jauh-jauh dari di sudut hatimu...kerana aku tak larat lagi mengharap balasan rindu darimu...aku tak larat lagi pergi ke ombak rindu...menyatakan aku rindu padamu dan bukan kau yang menjawab...coua gema suaraku sendiri yang menjawab....adakah kau tega melihat aku menanggung derita rindukanmu sepanjang hari sepanjang masa?
Makanya balaslah rinduku biar pun seketika cuma...
aku nggak bisa membuang rinduku padamu di ombak rindu.....
makanya hargailah rinduku ini tanpa alasan yang kau sibuk dengan duniamu....jika kau tak sanggup untuk menjadi sesetia ombak kepada pantai....makanya lepaskan rindu itu...biarlah ia pergi di bawa deruan ombak tanpa suara...bisu...sepi....kalau itu pengubat rindumu ke aku....dan aku rela sepi rindu ini disepikan tanpa penantian yang menjemukan.

Moga di alam realiti kita dapat berjumpa menyatakan hasrat hati..
yang kita adalah kekasih paling sejati selepas itu kita tidak perlu
lagi mengungkapkan rindu serindunya hanya yang ada aku
sayang kamu demi-Nya
Di alam realiti cinta kita terpatri dalam redha-Nya

Yang merindui mu di ombak rindu,
Putri Rimba Niagara.
30 Julai 2012
Urus
BERJUTA CELA

Seorang puisi telah lama berpuisi

disuap rindu cinta dan kasih setulusnya
tapi tetap disepikan
berjuta cela
yang celanya aku
yang indahnya kamu

PUTRI RIMBA NIAGARA
20 Julai 2012
Urus
KERANA ILAHI KITA BERTEMU

saat kau menghitung rinduku pada ceceran bintang

bayanganmu menjejaki setiap langkahku
dan ku tak tahu di mana hendak kulari
agar bayanganmu tak menjejaki
ku lari ke ceceran bintang
baru kutahu kau sedang menghitung rinduku
baru kutahu rindumu padaku tak hilang....
dan pekat malam yang gelap
diterangi sinar bulan
diserikan pelangi malam
indahnya di kala itu
bayangan rindumu rinduku
menjadi realiti di ceceran bintang
sama memuji Ilahi
kerana Ilahi kita bertemu

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
30 Julai 2012
Urus
DI OMBAK RINDU AKAN KUNANTIKAN KARYAMU

Duhai rakan sastraku yang disanjungi

Maafkan aku kerana tak dapat setia denganmu
Aku cuba pertahankan kesetiaan
Untuk setia selamanya denganmu
Tapi tak tahu entah badai mana
Yang datang hingga aku tak tega
Mempertahankan kesetiaan

Ketahuilah kau
Sekali tangan berjabat salam
Selamanya akan setia
Sesetia ombak pada pantai

Aku tak tega terjangan ombak
Teramat dahsyat
Hingga aku dilambungkan tinggi
Lalu dihempaskan
Tanpa ehsan

Kecederaan di tubuhku
Masih lagi aku boleh bertahan
Tapi luka parah di hatiku
Bagaikan ditoreh-toreh
Hancur berkecai
Hingga aku tak mampu
Untuk mengungkapkan
Kata-kata bermadah
Pujangga pada mu

Aku tak tahu
Apa khilafku
Hingga ombak
Yang mengaku setia pada awalnya
Telah berubah
Madu yang kuberi
Racun yang dibalas

Ombak bicaralah padaku....
Apa salahku padamu?

Kenapa kau mengundangku
Untuk merinduimu
Tapi setelah kuberikan hati setulusnya
Ini balasan yang kau berikan padaku?
Bilang samaku? Bilang? Bilang?

Jikalah terjanganmu itu boleh
Memuaskan hatimu
Karna ingin membalas dendam
Tapi kenapa aku????

Apa dosaku padamu?
Jahat sangat ke aku
Hinggga kau lukakan
Hatiku sebegini rupa

Air mataku yang mengalir deras ini
Lukaku yang parah ini...
Boleh membuatkan kau ketawa puas
Silakan...
Jika kau rasa tak bersalah silakan

Karna aku tak tahu apa salah aku
Padamu...
Biarlah pena bisu ini menjadi saksi
Yang aku telah buangkan namamu
Di ombak rindu
Biarpun hatiku menafikan
Aku kena akur
Yang kau bukanlah kawan
Yang boleh menjanjikan bahagia
Untuk aku berkarya bersamamu...

Ketiadaan aku... berkaryalah semahumu
Percayalah dari jauh aku sentiasa
Menyokong kamu berkarya
Karna dunia karyamu adalah duniaku

Maafkan aku rakan sastraku
Karna terpaksa berpisah denganmu
Tanpa pintaku
Moga kau bahagia di samping
Teman-temanmu yang hebat
Berpuisi...
Apapun aku ucapkan terima kasih
Pada mu yang telah mengundang aku
Ke group mu untuk berkarya...
Salam kemaafan puisi
Salam perpisahan untukmu
Cuma satu harapanku sudi doakan aku
Kebahagiaan dunia akhirat untukku
Setiap karya mu sentiasa
Tersemat di hati ku
Biarlah aku selamanya menjadi
Pungguk rindukan rang bulan
Di ombak rindu kan ku nantikan
Karyamu ...

Karya Putri Rimba Niagara
30 Julaii 2012
Urus
RINDU DAN CINTAKU HANYALAH UNTUK-MU

Ombak rindu

Ku sentiasa rindukanmu
Aku ingin menjadi temanmu yang setiasa
Sesetia ombak pada pantai

Selagi kau menderu-deru
Selagi itulah aku
Bagaikan si pungguk rindukan rang bulan

Tak jemu mendayu-dayu
Menyeru bulan yang dirindui
Dalam igauan dalam mimpi tak berarti
Namun masih menanti dan menanti
Agar rang bulan sudi membalas rindu

Mungkin itu hanyalah fantasi
Namun penantian tanpa jemu kan ku nanti

Biarlah bintang menjadi saksi
Kasih dan cintaku padamu

Bila sampai waktu nanti
Rinduku tak terbalas rindu
Sang pungguk akan berhenti mendayu sayu
Selamat tinggal bulan
Kasihku tersisih
Di awan larat pekat malam
Rinduku tenggelam di ombak rindu
Biarpun rinduku sentiasa membara di musim tengkujuh
Kerana takdirnya aku begitu
Merindui mu tak bisa kupadam
Dalam kalbu dalam jiwa

Moga DIA merawat dukaku
Kerana pastinya bila aku rindukan-NYa
Pasti dibalas tanpa kecewakan aku
Selagi jantungku berdetak
Itulah rindu yang paling bermakna bagiku

Syukur Tuhan
Kerana sudi dan sentiasa sudi
Membalas cinta dan rinduku
Makanya rindu dan cintaku
Abadi selamanya hanyalah untuk-Mu

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
19 Julai 2012
Like · · July 19 at 5:26pm · 

Adel Fadel and Ahmad Tajuddin like this.

NEGARAMU KUKASIH NEGARAKU KAU SAYANG!

Kerana-Nya aku jatuh cinta dengan Indonesia
kerana-Nya aku jatuh cinta dengan bangsa Indonesia
moga cinta kerana-Nya ini boleh menjadikan Malaysia dan Indonesia
dua negara berjiran
sehati sejiwa
senada seirama
berpadu kasihkan negara
negaramu kukasih
negaraku kau sayang
bila kasih sudah terpatri
tak akan ada
benci membenci
dengki mendengki
dendam mendendam
jatuh menjatuh
yang ada
saling mempertahan cinta bernegara
kau pertahan negaraku
aku pertahankan negaramu
saling mempertahankan
itulah lambang cinta sejati
antara dua negara
bila cinta sejati terpatri
di kalbu setiap rakyat
negaramu negaraku
kebudayaan negaramu disanjung
kebudayaan negaraku dijunjung

Apa saja perjuangan untuk memartabatkan :

Institusi diRaja Melayu
Kepahlawanan Melayu
Bangsa Melayu

Kita sama bersumpah setia untuk saling sokong menyokong
tanpa mengenal samada raja atau rakyat biasa yang penting ada semangat juang seperti kita kerana dialah rakan seperjuangan kita sampai kapan pun!

Karya Putri Rimba Niagara
19 Julai 2012
Like · · Unfollow Post · July 11 at 5:01pm
DG Kumarsana Kum likes this.
(PETIKAN DARIPADA GROUP BORNEO DALAM CERPEN INDONESIA MALAYSIA & BRUNEI & GROUP MELAYU DALAM CERPEN ASIA TENGGARA & WALL PUTRI RIMBA NIAGARA)
Like · · July 19 at 4:24pm · 

SALAM UKHUWAH DOA KASIH ANTARA BRUNEI & MALAYSIA & INDONESIA

Daulat Tuanku! Daulat Tuanku! Daulat Tuanku!
Terima kasih kerana memerintah negara Brunei
Dengan adil dan saksama dapatlah rakyat
Berteduh di Negara Brunei dengan
Rasa aman dan damai untuk meneruskan
Perjuangan kehidupan yang sementara ini
Menuju ke Negeri Abadi dengan bekalan
Yang ada nilaian di Sisi-Nya
Insya-Allah Aamiin Aamiin Aamiin Ya Rabbal A'Lamin.

Doa daripada : Rabeah Mohd Ali
Putri Rimba Niagara
Istana Rimba Niagara
Malaysia /Indonesia
8 Julai 2012
Like · · Unfollow Post · July 8 at 12:44pm
Naga Pamungkas and 2 others like this.

(PETIKAN DARIPADA GROUP BORNEO DALAM CERPEN INDONESIA MALAYSIA & BRUNEI & GROUP MELAYU DALAM CERPEN ASIA TENGGARA)
19 Julai 2012
Like · · July 19 at 4:15pm · 

BUDI BAHASA YANG SANTUN SENTIASA MENJADI BUDAYA MURNI PARA KSATRIA MELAYU.
Urus
KAU DAN AKU DITEMUKAN BUKAN UNTUK BERPISAH

Dari dulu hingga kini kuhargai pertemuan dua hati ..

Biarpun pernah retak tapi dilupakan kerana
Kau dan aku ditemukan bukan untuk berpisah
Tapi untuk sama-sama kekal berpuisi nan indah-indah
Seindah bunga-bunga Syurga menyerikan
Tasik Syurga Yang sememang-Nya indah...

PUTRI RIMBA NIAGARA
6 Ramadhan 1433H
26 Julai 2012
Urus
KULARUTKAN SEPIMU DI OMBAK RINDU

Apa yang tuan hamba kata itu benar belaka

aku amat takut jika aku tergolong dalam hamba-NYa 
yang suka memutuskan talisiraturrahim
kelemahan aku jika bahasa yang digunakan oleh sahabatku
yang keras dan bilamana aku disepikan seolah aku tiada wujud 
di laman fbnya dan aku sekadar syaratnya berteman fb aku tak tega
sepi itu bahagianya sepi itu deritaku
makanya ku undur diri
bukan berarti aku memutuskan talisiraturrahim
tapi kerana tak terdaya lagi menanggung rindu padanya
jika ditakdirkan bertemu
kuhulurkan tangan untuk berjabat salam
sekali tangan berjabat
selamanya kekal dari dunia hingga ke Syurga...Aamiin
makanya jangan sepikan aku....
nanti kurindu
dan diombak rindu kularutkan sepimu ... 
agar hilang deritaku menanggung rindukanmu
justeru maafkanlahku dan fahamiku 
yang ingin mengasihimu kerana-Nya
ingin kubawa kasihmu kasihku hingga ke Syurgawi..Aamiin
hargailah kasih sayangku ini duhai sahabatku yang dikasihi kerana-Nya 

PUTRI RIMBA NIAGARA
7 Ramadhan 1433 H
27 Julai 2012 M
Like · · Unfollow Post · Friday at 4:37pm
Mata Hari likes this.

KUSIMPULMATIKAN HATIMU HATIKU DALAM IMANMU IMANKU

Duhai teman ..yang penting...bukan bahasa puitis atau apanya ...yang penting persahabatan kita ini diredhai Allah SWT dan mana tahu persahabatan kita di dunia ini dilanjutkan ke Syurga-Nya . Aamiin. Ku ingin sekali laman fbku seperti taman-taman Syurga yang penghuninya pencinta Allah SWT dan hidup matinya yang difikirkan amalan-amalan untuk bekalan akhirat dan hal remeh temeh dunia hingga membawa sakit hati dan permusuhan.dendam kesumat .kumahu elakkan ..yang kumahu dari rakan fb ketenangan kata-katanya seindah Syurga ...itu yang kudambakan ..jika kau sanggup menjadi rakan fb yang kudambakan itu ..kan kusimpulmatikan hatimu hatiku dalam imanmu imanku Allahu Akbar sesungguh-NYa aku takut dengan azab Allah SWT atas kelekaanku diriku sendiri...kerana setiap yang baik itu datang dari-Nya yang kurang itu dari diriku sendiri.

PUTRI RIMBA NIAGARA
7 Ramadhan 1433H
27 Julai 2012
Urus
RINDU DAN CINTAKU HANYALAH UNTUK-MU

Ombak rindu

Ku sentiasa rindukanmu
Aku ingin menjadi temanmu yang setiasa
Sesetia ombak pada pantai

Selagi kau menderu-deru
Selagi itulah aku
Bagaikan si pungguk rindukan rang bulan

Tak jemu mendayu-dayu
Menyeru bulan yang dirindui
Dalam igauan dalam mimpi tak berarti
Namun masih menanti dan menanti
Agar rang bulan sudi membalas rindu

Mungkin itu hanyalah fantasi
Namun penantian tanpa jemu kan ku nanti

Biarlah bintang menjadi saksi
Kasih dan cintaku padamu

Bila sampai waktu nanti
Rinduku tak terbalas rindu
Sang pungguk akan berhenti mendayu sayu
Selamat tinggal bulan
Kasihku tersisih
Di awan larat pekat malam
Rinduku tenggelam di ombak rindu
Biarpun rinduku sentiasa membara di musim tengkujuh
Kerana takdirnya aku begitu
Merindui mu tak bisa kupadam
Dalam kalbu dalam jiwa

Moga DIA merawat dukaku
Kerana pastinya bila aku rindukan-NYa
Pasti dibalas tanpa kecewakan aku
Selagi jantungku berdetak
Itulah rindu yang paling bermakna bagiku

Syukur Tuhan
Kerana sudi dan sentiasa sudi
Membalas cinta dan rinduku
Makanya rindu dan cintaku
Abadi selamanya hanyalah untuk-Mu

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
19 Julai 2012
 · 
ADAM DAN HAWA CINTA IDOLA
Hidup di Syurga terasa sunyi,
Sedangkan semuanya ada pasangan;
Kesunyian Adam Allah memahami
Dijadikan Hawa sebagai pasangan.
Bersyukur Adam Allah memahami keperluannya,
Mendapat cinta dan kasih sayang seorang wanita;
Hawa cantik rupawan seindah budi bahasanya,
Patutlah Allah jadikan Hawa ibu mithali segala manusia.
Adam dan Hawa tinggal di Syurga,
Memadu cinta dan kasih sayang sejati;
Wangian Syurga sewangi wangian cinta,
Mereka bersyukur Kebesaran Allah yang dicintai.
Demi cinta Adam kepada Hawa,
Terpengaruh dengan hasutan iblis;
Dituruti kehendak Hawa memakan buah larangan di Syurga,
Lalu terpisahlah mereka di bumi sukanya iblis.
Setelah sekian lama mereka terpisah,
Masing-masing tercari-cari;
Cinta di hati tidak berubah,
Di Jabbar Rahmah pertemuaan dua hati.
Kisah cinta sejoli Adam dan Hawa,
Menjadi idola pasangan bahagia;
Bersyukur dalam sujud kepada yang Esa,
Takdir cinta bahagia selamanya.
Justeru hargailah cinta Adam,
Adam pula menghargai cinta Hawa;
Allah merestui cinta yang terpendam,
Biarpun dipisahkan angkara alpa.
Adam dan Hawa Cinta Idola,'
Menjadi idola bagi pasangan yang ingin bahagia;
Bahagia di dunia dan di akhirat juga,
Allah restui cinta dua insan abadi selamaNya.
Cinta Adam dan Hawa mengusik kalbu,
Terima kasih sahabatku:
Kata-katamu mencetuskan ilhamku,
Moga Allah berkati hidup matimu.
Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H


CINTA SI NAGA SAKTI DENGAN SI PUTERI BUNIAN

Si Puteri bunian

gembira setiap hari
bermain di tepian Pantai Cinta Rindu
menyanyi lagu rindukan kekasih
yang dia sendiri tidak tahu
siapakah gerangan kekasihnya itu
tapi di hatinya asyik berbunga-bunga
kasih dan rindu yang tak terungkap

kata-kata yang diungkap
hanyalah rindu dan cinta
cinta bertapak di hati
seolah dirasakan hatinya
sudah dimiliki cinta
tapi masih tidak tahu siapakah
gerangannya kekasih
misterinya itu

Puteri Bunianku
Sebenarnya akulah kekasihmu
yang selalu mengekorimu
ke mana saja kau pergi
aku bahagia melihat
senyuman manismu
duhai kekasihku
aku wujud di sisimu
tapi kau tidak
diberi Khashaf Allah
untuk melihatku
duhai kekasih hatiku
cinta yang kau rasakan tika ini
adalah cintaku yang tak pernah
padam padamu duhai kekasihku
Si Puteri Bunian
Sifat kasih sayangmu
yang menyanyangi
semua makluk Tuhan
membuatkan aku jatuh cinta padamu
beruntunglah aku mencintaimu
kerana selama ini
aku tak pernah jatuh cinta
dan tak pernah pun
kenal apa itu erti cinta sebenarnya

Hakikatnya kekasihku
kaulah yang telah membuatkan
hatiku berbunga-bunga cinta
sejujurnya kukatakan
aku telah jatuh cinta padamu
cinta...cinta...cinta sepenuh hati
kau telah membuatkan aku taksub
dengan dunia cinta

Setiap waktu kau datang
ke Pantai Cinta Rindu ini
ku tunggumu dalam
rindu yang membara

Aku suka nyanyian syair-syair
karanganmu yang menghiburkan
hati seluruh penghuni lautan
cinta dan rinduku ini
terlalu membara-bara

Setiap kali syairmu kau lagukan
dengan suaramu yang merdu bak buluh perindu
mereka semuanya gembira dalam syukur pada Illahi
bilamana syair-syairmu mendayu-dayu memuji Illahi
semua penghuni lautan termasuk aku meratap pilu
sebagaimana air matamu berjuraian
begitu juga aku dan penghuni lautan semuanya
akulah yang menyapu air matamu
duhai kekasihku Si Puteri Bunian

Tak usahlah kau bersedih kekasihku
aku selalu menyokongmu
meniupkan semangatmu jika kau lemah tak bermaya
melindungi kau jika ada yang ingin mendatangkan
musibah padamu aku rela pertaruhkan nyawaku
demi cinta suciku padamu duhai
kekasihku Si Puteri Bunian
yang kucintai seumur hidupku

Saat-saat paling gembira ketika
kau berlari-lari di gigi pantai
aku di lautan mengekorimu
sehingga air di laut membiru berkocak
deras tapi tenang mengekori seiring
larianmu di gigi pantai
kau gembira
aku ceria
kau sedih
aku berduka
cintaku telah bertahta di hatimu
tanpa kau sedari tapi dapat merasakan
kehadiran cintaku
kasihan kau tidak dapat melihatku
tapi aku dapat melihatmu dengan jelas
sabarlah suatu masa nanti
jika Allah bukakan khashafNya padamu
kau akan dapat melihatku sejelasnya
tika itu cinta kita dalam RestuNya

Di pagi Jumaat itu
amat syahdu!
Si Puteri Bunian rasa tak tenteram
Pantai Cinta Rindu
Memanggil-manggilnya

"Tuan Puteri nak ke mana ya pagi-pagi ini..."
tanya dayang istana dengan penuh hormat.

"Beta hendak pergi ke Pantai Cinta Rindu,"
jawab Si Puteri Bunian penuh tegas tapi gelisah.

"Tapi Tuan Puteri ...Ayahanda Tuan Puteri telah
berpesan tidak membenarkan Tuan Puteri pergi
ke Pantai Cinta Rindu kerana terlalu berbahaya,
Demi keselamatan Tuan Puteri janganlah pergi
ye Tuan Puteri,"

"Tidak beta mesti pergi juga walau apapun
terjadi...rahsiakan permergian beta ini
daripada pengetahuan ayahanda beta," kata
Si Puteri Bunian lalu terus menghilang
dalam sekelip mata.

Si Puteri telah berada di Pantai Cinta Rindu
Dia melemparkan pandangannya ke
lautan yang terbentang luas
saujana mata memandang
sambil menyanyikan syair cinta untuk kekasih
misterinya yang tidak pernah dia kenali
asal usul kekasihnya tapi dia dapat
merasakan cinta yang terlalu amat mendalam
antaranya dengan kekasihnya
siapa namanya
bagaimana wajahnya
siapakah gerangannya itu
dia tak tahu
tapi hatinya benar-benar
merasai cintanya telah dimiliki
sedangkan ketika dia berfikir-fikir
siapakah gerangan kekasih misterinya itu
kekasihnya itu ada di sebelahnya di temani
dengan pengawal istana

Duhai Si Puteri Bunian
Jika kau nak tahu
Usul asal kekasih misterimu itu
Dia adalah merupakan
seekor naga yang gagah perkasa
mempunyai kesaktian yang luar biasa
mengusai seluruh penghuni lautan Cinta Rindu
biarpun dia berkuasa dan mempunyai kesaktian
kepada seluruh penghuni lautan
kekecil mana pun dan serendah mana pun darjat
dia tetap menghormati dan menyayangi
sepertimana dia sayangkan dirinya sendiri
hinggakan semuanya penghuni laut menyayangi dia
Dialah yang mengilangkan sepimu di kala kau berduka
dia menyanjungimu... melindungimu ...
menerimamu apa adanya
mencintaimu seumur hidupnya
sekarang dia ada di sebelahmu Si Puteri Bunian
Memandangmu dengan penuh kasih sayang

Sedang si Puteri Bunian keasyikkan memandang
keindahan ciptaan Allah sambil bersyair cinta
keluar seekor dinosaur rasaksa dari dasar lautan
ingin menyerang Si Puteri Bunian

Sepantas kilat Si Naga Sakti meletakkan
cengkerang siput di sisi Si Puteri Bunian
dan mengilhamkan Si Puteri Bunian meniup
cengkerang siput tersebut
setelah ditiup timbullah seluruh penghuni lautan
berenang-renang dengan laju meluru ke arah
dinosaur rasaksa

Si Puteri Buniaan meniup cengkerang siput
dalam keterujaan dan kegembiraan melihat
segala haiwan dan karangan laut pelbagai
bentuk dan rupa timbul di permukaan laut
berenang-renang pantas meluru ke arah
dinosaur rasaksa
indahnya permandangan laut Cinta Rindu
di kala itu hanya Tuhan saja yang tahu
tapi penuh debaran yang menakutkan
sesiapa yang melihatnya tapi tidak
dengan Si Puteri Bunian
dia suka dirasakan penghuni laut mengikuti
perintahnya....

Ketika perlawanan penuh dramatik itu antara
penghuni lautan dengan dinosaur rasaksa
pepasir di dasar lautan berterbangan ke udara
dan kocakan air laut amat dahsyat sekali
perlawanan berlarutan hingga ke petang
suara dinosaur bagaikan halilintar...
kekuatannya tiada tandingan tapi akhirnya
kalah ditewaskan oleh penghuni lautan
yang banyaknya tak terkira

Gembiralah tidak terkata Si Puteri Bunian
melihat kekalahan dinosaur rasaksa
lautan bertukar menjadi merah
darah dinosaur rasaksa hanyir pekat
amat meloyakan Si Puteri Bunian

Si Puteri Bunian memejamkan mata
ketakutan melihat pemandangan
lautan yang dipenuhi darah memekat

Apabila dibukakan mata
alangkah terperanjat Si Puteri Bunian
apabila didapati lautan Cinta Rindu
telah menjadi sedia kala
indah aman tenang

Lagi memeranjatkan apabila
didapati di sebelahnya ada
seekor naga tersenyum
melemparkan senyumannya
"Sudikah kau menjadi suri hidupku
wahai Si Puteri Bunian yang kucinta."

Si Puteri Bunian tidak menjawab.
Dia menadah tangan ke langit lalu berdoa,

"Ya..Allah siapalah aku untuk menolak
apa yang telah Kau telah takdirkan padaku
aku terima dengan redha apa saja aturanMu
kerana hidup dan matiku sudah kepasrahkan
padaMu sejak azali lagi."

"Duhai Cinta Kalbuku kerana keikhlasanmu
pada Tuhammulah maka dibukakan Khashaf
Dzat cintaNya padamu dan kerana itu juga
kau dapat melihatku," Habis saja Si Naga
Sakti berkata-kata dia bertukar menjadi
seorang teruna gagah perkasa.

Mereka berdua menadah tangan ke langit,
"Ya Allah Ya Tuhanku Yang Maha Agong Lagi
Maha Berkuasa Dengan kurniaan cinta yang
Kau limpahkan kepada kami berdua berilah
kami peluang untuk melakukan amal kebaikan
yang kau redhai agar kami dapat sama-sama
menyambung percintaan suci ini hingga
ke SyurgawiMu
Amin Ya Rabbal A'Lamin
DiAminkan juga seluruh penghuni lautan
dengan rasa kesyukuran tidak terucap!
Bergema suara lautan yang menakjubkan
di kala itu!Membahagiakan!Subhanallah!
Syukur tak terucap padaMu Tuhanku.

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012
Urus
INDAHNYA BAHASA HATI BAHASA JIWA BAHASA KALBU

Indah bagi yang mengerti bahasa hati

bahasa jiwa bahasa bangsa
bahasa yang boleh mengusutkan fikiran
bahasa yang boleh menenangkan jiwa
tapi yang kupilih bahasa yang mententeramkan kalbu
mendamaikan roh dan jasad

moga pertemuan antara dua hati ini
kekal abadi disatukan di alam realiti
berbicara empat mata satu hati
sehati sejiwa mengungkap kata bahasa hati bahasa jiwa
indahnya pertemuan di kala itu

bagaikan hidup di alam fantasi tapi realiti
saling mengerti saling memahami
bahasa hati bahasa jiwa
cuma yang mengerti betapa indahnya
bahasa hati bahasa jiwa bahasa kalbu
bahasa yang mendamaikan roh dan jasad
bahagia...

Karya Putri Rimba Niagara
10 Ramdhan 1433H
30 Julai 2012
Urus
JIKA AKU PEMILIK TULANG RUSUK KIRI MU

Duhai kaum Adam...

Jika aku pemilik tulang rusuk kiri mu
Bertuahlah aku
Kerna kau ditakdirkan untukku
Kerana aku ditakdirkan untukmu
Kita sama-sama cinta
Kita sama-sama sayang
Kita sama-sama rindu
Cinta sayang dan rindu
Membara-bara
Rasa bahagia
Terima kasih cinta
Syukur kepada Pencipta Cinta
Mengizinkan kau dan aku
Melayari cinta suci kerana-Nya
Iya kerana-Nya
Kau dan aku
Ditemukan cinta
Untuk saling melengkapi
Hidup yang sempurna
Dengan cinta terpatri
Sampai mati
Hingga ke Syurgawi

Karya Putri Rimba Niagara
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012
Urus
SYUKURLAH PADA ALLAH YANG MENGURNIAKAN CINTA HAWA

Duhai kaum Adam...

Terima kasih mencintaiku

Aku taklah segagahmu
Tapi tahukah kau...
Sehebat mana pun aku
Aku tetap kaum Hawa yang lemah
Kerna aku dijadikan Allah daripada
Tulang rusuk kiri kaum Adam
Jadi kau tak perlu bimbang
Malah kau harus berbangga
Asal usul kejadianmu
Yang sememangnya gagah perkasa
Tapi awas!
Jangan sekali keperkasaanmu itu
Untuk menzalimi kaum Hawa
Nanti kezalimanmu itu
Akan memakan dirimu sendiri
Makanya syukurlah pada Allah
Mengurniakanmu cinta Hawa
Haruslah kamu menghargainya
Dan bersamanya
Mencari jalan-jalan redha Ilahi
Agar cinta dunia terpatri hingga ke Syurgawi

Karya: Putri Rimba Niagara
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012
Urus
CINTANYA ADAM PADA HAWA

KITA TAK MERANCANG UNTUK BERTEMU

TAPI JIKA PERTEMUAN KITA UNTUK
SALING LUKA MELUKAI DAN RAMAI YANG
SAKIT HATI ....LEBIH BAIK BERPISAH
TIADA YANG MAKAN HATI BERULAM JANTUNG
TAPI PERCAYALAH KAU TETAP SI JANTUNG HATI
KERANA KAU MENGAJAR AKU ARTI APA ITU
DERITA DALAM SEPI
DERITA DALAM RINDU
SEPI DAN RINDU YANG MENYEPI
MENJADI BARAH KIAN PARAH
DARIPADA BEGITU LEBIH BAIK
KUHANYUTKAN SEPI DAN RINDUMU ITU
DI OMBAK RINDU
OMBAK RINDU....
MENGERTILAH KAU
HADIRMU MENCETUSKAN
RINDUKU BERGUGUS-GUGUS
TAPI GUGUSAN ITU
JATUH BERDERAI
BUATKAN KUPILU
ENTAH APA MALANGNYA
MULANYA RINDU KEMUDIANNYA JADI BENCI
MULANYA SAYANG TERUS MELAYANG
RINDU....RINDU....RINDU...
RINDUKU SEPI DI MUSIM TENGKUJUH
LALU TERUS TERPADAM
BILAMANA TSUNAMI MEMBADAI
TANPA EHSAN DI HATI
SEPI....SEPI...SEPI...
APA MAKNA ARTI RINDU
APA MAKNA ARTI SEPI
SEMUANYA SUDAH TAK BERMAKNA LAGI
KERANA CINTA YANG KUCARI
SEPERTI CINTA LAILA DAN MAJNUN
CUMA FANTASIKU
YANG KU BERHARAP
AKAN HADIR CINTA YANG BERTAPAK DI HATI
SEHARUM KASTURI SEWANGI SETANGGI SYURGA
CINTANYA ADAM PADA HAWA
ITULAH CINTA YANG KUTUNGGU
DI SEJADAH CINTA-NYA KU BERDOA
KUN FAYAKUN AAMIIN

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
28 Julai 2012
8 Ramadhan 1433H
2 hours ago · Like · 1

Zetty Endless Love wah. Trbaik. Alhmdulilah. Yg ni dinda suka sis. Thnks.
2 hours ago · Unlike · 1

DARI SYURGA ADAM DAN HAWA BERCINTA

Sebenarnya jika kita tahu hakikat cinta...
Pasti kita akan tenang
Kerana CINTA-Nya Maha Agung
Dia mengurniakan cinta pada setiap kalbu hati hamba-Nya
Agar bersama untuk terus-terusan untuk Mengagungkan Cinta-Nya
Maha Agung-Nya Cinta-Nya pada mereka yang bercinta kerana-NYa
DiRedhai cinta itu dan diberi balasan kepada mereka berdua untuk
Mematrikan cinta hingga ke Syurga-Nya
Kerana Maha Agung-Nya Allah SWT
DiKurniakan Hawa untuk Adam cintai seumur hidup Adam
Adam dan Hawa terpisah dan dikeluarkan dari Syurga
Gara-gara hasutan iblis yang cemburu dengan kebahagiaan mereka
Semasa berpisah Adam mencari Hawa hinga ke hujung dunia
Kerana kesungguhan dan keikhlasan cinta Adam pada Hawa
Akhirnya Allah SWT temukan mereka di Jabbar Rahmah
Dari Syurga Adam & Hawa bercinta...
Di Syurga juga Adam dan Hawa mematrikan cinta
Ini kerana Adam percaya Hawa adalah Kurniaan dari Allah SWT yang Patut disyukuri dengan sepenuh keimanan.

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
6 Ramadhan 1433H
26 Julai 2012
Urus
Adel Fadel adam n hawa emang lambang kesucian cita sejati tp apa dgn ank n cucu adam begitukah...?
Keluarkan
SKRIP & PANTUN CINTA ADAM KEPADA HAWA

Adam:


aku adam, dimanakah dinda hawa sekarang?

Hawa:

Hawa sekarang berada di lautan bara gelombang ombak mengganas...ganas...yang tak mahu Hawa bertemu dengan Adam...
gelombang itu akan terus menerus aktif selagi Hawa hidup di muka bumi ini...

Adam:

Usah di pertikai mngenai hawa....

Hawa:
Napa pulak tak boleh pertikaikan hawa ye...

Adam:

Hawa tak ikut akan syarat2nya..

Hawa:

Syarat apa itu adam?
39 minutes ago · Like

Adam:

Syarat sebagai seorang Hawa..tuhu apa yang perlu di buat...

Hawa:

Siapa di dunia ini yang tak mahu cinta sehebat Adam & Hawa...
Tapi Adam sekarang berkata tak seiring hati?
Bercinta bukan kerana Lillahi Taala seperti cintanya Adam pada Hawa...
Moga dikau memiliki cinta Hawa yang sejati ...

Adam:

Yang sejati..kerna perlu memahami apa isi hatinya..

Hawa:

Adam ...kau tak pernah memahami isi hatiku...
Makanya izinkan aku larutkan cintamu di ombak rindu...huhuhu

Adam:

Jangan di larut smpai habis..simpan sikit sebagai azimat..hihi

Hawa:

Azimatnya adalah cintamu yang setia hanya untuk Hawa...Adam...

HAWA BERPANTUN BERSAMA ADAM

Adam:

Buah labu sudah ditebuk,
Buah timun di masak kari;
Saya tahu orang pun sibuk,
Saja berpantun menghibur hati.

Hawa:

Saja berpantun menghibur hati,
Hati yang rindu jangan disepi;
Nanti dua-dua makan hati,
Kalau dua-dua makan hati jadi sepi.

Adam:

Kalau dua dua makan hati,
siapa pula makan isinya;
hati yang rindu jangan disepi,
nanti Putri Rimba bagi penawarnya.

Hawa:

Hamba cuma tinggal di rimba,
Mana adalah penawarnya;
Yang ada di rimba haiwan belaka,
Tapi mereka suka karya hamba.

Adam:

Sudah gaharu cendana pula
sudah tahu memuji pula
puteri rimba akan ternama
jika ramai yang mengenalinya.

Hawa:

Putri bukan mahukan ternama,
Cuma putri mahukan cinta sejati;
Pada cinta Adam yang didamba,
Agar cinta mendapat redha Ilahi.

Duhai yang bergelar Adam di sana,
Ku tahu kau sedang mencari cintaku;
Cintaku tak pernah pura-pura,
Deminya cintailah aku setulus hatimu.

Adam:

Mana gi Adamnya..mungkin ke laut agaknya mencari damai di lautan yang begiti sepi...apa kan jadi pada Adam.jika cintanya tak di sahutnya lagi..

Hawa:

Siapalah aku untuk Adam cintai sepenuh hati...cinta Hawa yang lain juga menjadi pujaan hatinya...aduiii sedihnya aku dikecewakan Adam...teganya Adam padaku....air mata rindu menjadi meneman sepiku ...

Adam:

Pandai sungguh bermain kata
indah sungguh budi bahasa
adamnya ada menunggu di sana
tapi belum ketamu jua...

Hawa:

Biarlah jauh tapi dekat di kalbu,
Agar rindu Adam membara-bara;
Lagi cinta lagi dirindu,
Adamku kini sedang mengembara.

Adam:

memang la pandai tapi tak bersungguh..pas tu asyik dok mengeluh..

Hawa:

Apa yang nak dikeluhkan itu Adam....

Adam:

keluh kesah aje..hihi

Hawa:

Tak apa nanti DJ Zettu akan memutarkan lagu yang sesuai dengan tema cinta Adam & Hawa...diakan DJ jiwang-jiwang yang memahami...katanya di sini semua ahlinya jiwang-jiwang kan3 sebab itu dia termasuk dalam grup ombak rindu. Ombak rindu sememangnya jiwang-jiwang tapi biarlah jiwang-jiwang yang terarah bukan parah....hehehehe yang parah tu...kita bebat lukanya dengan penawar Nur Kasih-Nya Ilahi. Aamiin.

Zetty Endless Love

Hawa:

Duhai Adam lukamu kujahit dengan benang kasihku
Tapi lukaku kau simbahkan dengan asid ...aduh! sakitnya!!!!
Kerana sakitku membahagiakanmu kutahankan juga
Demi cintaku padamu ..

CINTANYA ADAM PADA HAWA

KITA TAK MERANCANG UNTUK BERTEMU
TAPI JIKA PERTEMUAN KITA UNTUK
SALING LUKA MELUKAI DAN RAMAI YANG
SAKIT HATI ....LEBIH BAIK BERPISAH
TIADA YANG MAKAN HATI BERULAM JANTUNG
TAPI PERCAYALAH KAU TETAP SI JANTUNG HATI
KERANA KAU MENGAJAR AKU ARTI APA ITU
DERITA DALAM SEPI
DERITA DALAM RINDU
SEPI DAN RINDU YANG MENYEPI
MENJADI BARAH KIAN PARAH
DARIPADA BEGITU LEBIH BAIK
KUHANYUTKAN SEPI DAN RINDUMU ITU
DI OMBAK RINDU
OMBAK RINDU....
MENGERTILAH KAU
HADIRMU MENCETUSKAN
RINDUKU BERGUGUS-GUGUS
TAPI GUGUSAN ITU
JATUH BERDERAI
BUATKAN KUPILU
ENTAH APA MALANGNYA
MULANYA RINDU KEMUDIANNYA JADI BENCI
MULANYA SAYANG TERUS MELAYANG
RINDU....RINDU....RINDU...
RINDUKU SEPI DI MUSIM TENGKUJUH
LALU TERUS TERPADAM
BILAMANA TSUNAMI MEMBADAI
TANPA EHSAN DI HATI
SEPI....SEPI...SEPI...
APA MAKNA ARTI RINDU
APA MAKNA ARTI SEPI
SEMUANYA SUDAH TAK BERMAKNA LAGI
KERANA CINTA YANG KUCARI
SEPERTI CINTA LAILA DAN MAJNUN
CUMA FANTASIKU
YANG KU BERHARAP
AKAN HADIR CINTA YANG BERTAPAK DI HATI
SEHARUM KASTURI SEWANGI SETANGGI SYURGA
CINTANYA ADAM PADA HAWA
ITULAH CINTA YANG KUTUNGGU
DI SEJADAH CINTA-NYA KU BERDOA
KUN FAYAKUN AAMIIN

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
28 Julai 2012
8 Ramadhan 1433H

Adam:

aku adam, dimanakah dinda hawa sekarang?

Hawa:

Hawa sekarang berada di lautan bara gelombang ombak mengganas...ganas...yang tak mahu Hawa bertemu dengan Adam...
gelombang itu akan terus menerus aktif selagi Hawa hidup di muka bumi ini...

Adam:

Jangan hawa kata begitu, mengapa tak hendak terbang di atas awan melintas gelombang itu? Ku tahu dinda hawa akan mampu lakukan itu sebab hawa adalah wanita handal pujaan adam...

Hawa:

Terima kasih kanda Adam...bukan dinda tak boleh terbang...sayap dinda telah di panah oleh si pendengki cinta dinda pada kanda...sekarang ini dinda sedang nazak...kanda...
berdoalah untuk dinda ye kanda....mana tahu ada umur dinda ...dinda dapat bertemu kanda...andainya dinda pergi dulu...Insya-Allah dinda tunggu kanda di Pintu Syurga.

(PETIKAN DARIPADA GRUP OMBAK RINDU)
28 Julai 2012
pada 30hb Julai 2012 jam 4.22 ptg
SukaTunjukkan lagi reaksi
Urus
Ratu Rimba Niagara DUHAI SAHABATKU ADEL CINTA ANAK CUCU AKAN JADI SEPERTI ADAM DAN HAWA JIKA MEREKA BERCINTA KERANA ALLAH SWT.
pada 30hb Julai 2012 jam 4.40 ptg
SukaTunjukkan lagi reaksi
2
Urus
Adel Fadel yups amin ya robbal alamin
pada 30hb Julai 2012 jam 4.42 ptg
SukaTunjukkan lagi reaksi
1
Keluarkan
GURINDAM PUISI QALBU IDOLA CINTA ADAM & HAWA
Salam puisi untuk kanda yang dikasihi dunia akhirat
Terima kasih karena sudi memahami apa yang tersirat di hati dinda
Lukanya terlalu parah dalam cinta puisi terluka
Hingga kini lukanya masih sukar untuk diobati
Selagi dinda ingati selagi itulah airmata mengalir deras
Mujurlah ada penghuni rimba yang setia
Selalu memujuk dinda pabila dinda menangis hiba...
Kenapa manusia begitu kanda?
Setelah diberi hati dikecewakan
Kenapa tak seperti Putera Duyung
Sanggup memberi hati pada Mas Merah ...
Manusia yang tidak pernah dikenalinya
Alam yang berbeda tapi masih punya hati ehsan
Kenapa manusia tak begitu kanda?
Kenapa mesti ada cemburu dan sakit hati kanda?
Memikirkan hal ini
Dinda rindukan suasana duyung lautan
Yang hidup saling
Hormat menghormati
Berkoban ...biarpun nyawa jadi taruhan
Demi mempertahankan sebuah kasih sayang nan suci murni
Alangkah bahagianya jika hidup ini
Penuh dengan kasih sayang yang bersih
Jiwa raga
Tiada niat lain selain niat yang membahagiakan
Roh dan jasad
Berkasih sayang selari dengan Cinta Ilahi
Setiap kali dinda pergi
Ke pantai cinta ombak rindu
Dinda selalu membayangkan putera duyung
Menjelma dengan senyumannya yang berbunga pelangi cinta
Menjemput dinda ke istana lautannya
Dan dinda dilayan seperti Tuan Puteri oleh semua penghuni
Lautan....Penghuni lautan ...menyayangi dinda ....
Dinda rasakan inilah dunia yang dinda dambakan...
Ah! Itu cuma dunia illusi dinda saja tak akan jadi kenyataan!
Tapi kehadiran mu kanda dalam hidup dinda
Seolah sinar kebahagiaan pelangi cinta suci kerana-Nya
Mula bertapak di hati...
Mula keyakinan bunga-bunga Cinta Syurga
Mewarnai cinta yang damai mendamai
Yang indah mengindahkan suasana cinta bagaikan di alam Syurga
Bahasa yang dituturkan nan indah tanpa ada hati terluka dilukai
Percayalah kanda ...
Cinta itu indah
Bahasa puisi itu indah
Kerana bahasa puisi adalah bahasa qalbu
Bahasa qalbu datang dari Tuhan
Makanya berjanjilah pada dinda
Kanda akan selalu bertutur dalam bahasa puisi qalbu
Jiwa kanda sesuci bahasa puisi qalbu
Kanda...
Dinda bukanlah insan yang sempurna baik
Tapi tak salahkan jika dinda ingin menjadi hamba-Nya yang baik
Karena Allah Azzawajallah suka yang baik-baik
Makanya marilah kita bersama
Berkata yang baik-baik
Berpuisi nan indah-indah
Seindah pelangi di malam hari
Seindah bunga sakura
Seindah bunga Cinta Syurga
Indah....indah...indah....terlalu indah!
Indah-Nya Hanya Allah Taala saja yang tahu
Kanda....
Mulai saat ini dan detik ini
Kita sama-sama berjanji
Untuk menjadi hamba-Nya yang baik
Berpuisi nan indah-indah
Puisi qalbu yang ada nilaian di Sisi-Nya
Insya-Allah Aamin Ya Rabbal A'Lamin
LUAHAN HATI DARIPADA DINDA PUTRI RIMBA NIAGARA
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1413H

MOGA TAKDIR YANG TERCATAT DI LAUHMAHFUZ
MENJANJIKAN BAHAGIA DUNIA AKHIRAT AAMIIN


Bismillahirahmanirrahim
Assalamualaikum wr wb

Kanda yang dikasihi dunia akhirat...

Pertemuan tanpa dirancang
Dinda bersyukur kepada-Nya
Kanda selalu memahami dinda
Menyokong dinda tak kira masa
Amat mengharu-birukan emosi dinda
Pelbagai gelodak emosi bergabung
Tapi emosi yang mengabungkan
Pelbagai aroma citarasa
Citarasa dalam berpena kanda
Sama dengan pena dinda

Pabila kita bergandingan
Perpuisi bersama
Amat membahagiakan
Serasa segala urat saraf
Puisi dinda yang lemah longlai
Terus bersemangat
Ilham datang mencurah
Lalu tercurah di kanvas
Muka buku

Kanda membaca puisi dinda
Dinda membaca puisi kanda

Pastinya kanda akan tertawa
Dan pastinya dinda jua akan tertawa

Pabila kanda katakan
Ingin datang
Ke Istana Rimba Niagara
Kanda dan rombongan kanda 
Akan diraikan oleh 
Penghuni Rimba Niagara
Sambil melagukan
Puisi dan gurindam
Yang dinda tulis
Si kunta si kunte
Apa lagi terkinja-kinja
Sukanya mereka
Apabila kanda dan rakan-rakan kanda sudi datang
Ke Istana Rimba Niagara 
Lagi memeriahkan suasana Rimba Niagara
Seluruh Penghuni Rimba Niagara
Meraikan kedatangan rombongan kanda
Meriah...meriah...meriah....kanda

Sambil memerhatikan
Mereka membuat persembahan
Semua tetamu dijamukan
Dengan buah-buahan rimba Niagara

Dari pagi hingga ke petang
Hingga ke malam
Kita bercanda
Penuh dengan aktiviti
Yang mengembirakan
Tiada yang tak gembira
Melainkan gembira
Ahhh dunia kanda dunia kanda
Senada seirama
Bahagia membahagia
Tiada akan terluka melukai
Yang hanya ada bahagia
Penuh dengan baja-baja
Kasih sayang
Kasih setulus hati
Kasih kerana-Nya
Ahhh tak sabar menanti saat
Imaginasi menjadi realiti

Sempena dengan
Hari yang indah ini
Hari kelahiran kanda ke dunia
Yang telah dicatatkan
Segala takdir kanda di
Lauhmahfuz
Moga takdir yang ada
Di Lauhmahfuz-Nya
Menjanjikan bahagia
Dunia Akhirat
Untuk kanda dan dinda ...Aamin

Perjuangan kanda untuk membela
Ibu pertiwi dengan tinta
Yang mahu kanda curahkan
Di kanvas muka buku
Amat dinda kagumi
Dinda tabik hormat pada kanda
Kan dinda kalungkan
Selendang merah putih
Tanda penghargaan
Betapa terharunya hati dinda
Pada perjuangan suci kanda
Yang tak pernah terhenti
Membela anak bangsa kanda
Tanda kanda kasih pada mereka...

Dinda sebagai teman dunia akhirat
Dua negara berjiran bersahabat baik
Akan menyokongm kanda selagi terdaya
Bergandingan berpena tanpa jemu
Bersama kanda...bagi meniup roh
Perjuangan suci para kesatria
Mengekalkan kemerdekaan
Negara kanda Negara dinda!
Inilah bukti kasih sayang kanda dan dinda
Antara dua negara berjiran
Sehati sejiwa
Senada seirama
Dalam Redha Ilahi

SELAMAT MERAIKAN HARI KELAHIRAN BUAT KANDA
TERCINTA HINGGA KE SYURGAWI
KENANG DINDA DALAM DOA KANDA

Ingatan tulus ikhlas daripada dinda
Putri Rimba Niagara
Istana Rimba Niagara
MALAYSIA
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H



GURINDAM CINTA UNTUK KANDA

Kanda...oh kanda...

kanda buah hati dinda
kanda cinta pertama dan terakhir dinda

Kanda...oh...kanda...
terima kasih kerana sudi mencintai dinda kerana-Nya
kita sama-sama cinta
kita sama-sama sayang

Kanda...oh...kanda...
moga cinta kita sentiasa membara
tak jemu dan tak bosan
cinta kita bukan kerana harta atau darjat
cinta kita lahir dari hati nan tulus dan ikhlas
tiada apa yang dapat mengubah cinta kita
kecuali kematian memisahkan kita

Kanda...oh kanda...
kanda cinta dinda
dinda cinta kanda
kita sama-sama cinta
kita sama-sama sayang
moga ikatan kita
terpatri selamanya
di dunia hingga ke Syurgawi
Amin Ya Rabbal A'Lamin

Karya Putri Rimba Niagara
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012
pada 30hb Julai 2012 jam 8.18 pagi
SukaTunjukkan lagi reaksi
Urus
PATRIKAN CINTA HINGGA KE SYURGAWI

Kanda Oh! Kanda

terima kasih kerana sudi cintai dinda kerana-NYa
dinda terharu dalam sendu
syukur dalam sujud

Kanda Oh! Kanda
kita akan sentiasa bersama
mencari redha Ilahi
di setiap waktu dan ketika
hingga hujung nyawa

Kanda Oh! Kanda
kita saling faham
saling sayang
saling cinta kerana-Nya
kerana kita saling memburu cinta-Nya
maka Allah membuka hati kanda untuk
melamar cinta dinda
dan dinda terima dengan rasa syukur
perancangan-Nya mendahului
apa yang hamba-Nya fikirkan
makanya kita hargai dalam rasa syukur

Kanda Oh! Kanda
ikatan cinta ini kerana Allah
makanya sucikanlah dengan ikatan suci
agar tidak dimurkai-Nya
maka segerakanlah ikatan suci ini kanda
biar Allah redha ikatan cinta suci kita
rahmat dari-Nya pun datang ...

Kanda Oh! Kanda...
betapa indahnya cinta kita
pabila kita sama-sama
dapat beramal soleh
membawa sebanyak mampu bekalan
untuk kita bawa pulang ke negeri abadi
bagaikan hari-hari cinta kita
disulami dengan bunga-bunga Syurga
sentiasa harum mewangi
Subhanallah indah-Nya kanda

Andainya dinda pergi dulu
janganlah kanda bersedih
yang penting kanda redhai
di hari kematian dinda
itu sudah lebih bermakna
buat dinda
kerna redha kanda
adalah redha Allah
Insya-Allah
dinda tunggu kanda di pintu Syurga
kerana dindalah bidadari Syurga kanda

Makanya dari itu kanda
berjanjilah pada dinda
untuk patrikan cinta kita
dari dunia hingga ke Syurgawi

Karya : Putri Rimba Niagara
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012
pada 30hb Julai 2012 jam 9.19 pagi
SukaTunjukkan lagi reaksi
Urus
SEABADI CINTAMU CINTAKU CINTA-NYA

Duhai kanda penawar jiwa di kala lara

Igaumu igauku jua
Kita sehati sejiwa untuk mengukir nama
Di pelangi cinta
Di pelangi cinta kita menyimpulkan
Sebuah tali ikatan suci dalam redha Ilahi
Sebentuk cincin cinta bertahtakan
Permata dari Syurga
Kemilaunya seperti purnama malam
Bila kanda melafazkan cinta kerana-Nya
Dinda kucup cincin cinta Syurga
Air mata berjuraian
Tertetes di cincin cinta Syurga
Dalam kemilaunya batu permata cincin cinta Syurga
Tertera kalimah Allah
Allahu Akhbar
Allah merestui pertalian suci ini
Kita bersama bersumpah setia
Untuk saling
Mengalah
Mengerti
Mengimani
Kenapa kita diketemukan
Dalam sebuah ikatan suci
Hanyalah semata
Untuk persiapan
Membawa bekalan
Pulang
Ke negeri
Abadi
Seabadi cintamu cintaku cinta-Nya
Terpatrilah cinta kita
Dari dunia hingga ke Syurgawi
Insya-Allah Aamin

Dinda Putri Rimba Niagara
10 Ramadhan 1433H 
30 Julai 2012
pada 30hb Julai 2012 jam 9.26 pagi
SukaTunjukkan lagi reaksi
Urus
WAKTU BISA MENUNGGU

Duhai kanda....

Waktu bisa menunggu
Tapi takdir mengatasi segala-Nya
Yang penting redha Ketentuan dari-Nya
Kerana siapalah kita untuk menafikan takdir
Andai kata takdir bahagia itu milik kita
Syukur dalam iman
Jika bukan milik kita
Redha dalam iman

Yang lebih utama bersangka baik dengan-Nya
Kerana Allah mengikut prasangka hamba-Nya
Makanya kita berprasangkalah yang baik kepada-Nya
Kerana urusan hidup mati kita adalah urusan-Nya
Kita cuma usaha doa dan tawakal

Moga hasrat murnimu
Hasrat murniku
Allah makbulkan
Aamin Ya Rabbal A'Lamin

Karya Puri Rimba Niagara
30 Julai 2012
pada 30hb Julai 2012 jam 9.47 pagi
SukaTunjukkan lagi reaksi
Urus
SETULUSNYA KASIH PADA SEMUA

Kita bertinta seolah kita mahu mati esoknya

Kita bertinta untuk mengundang Rahmat Kasih Ilahi
Kita bertinta agar sahabat-sahabat kita menyayangi kita kerana-Nya

Duh kanda...
Indahnya jika
Kita dapat mengalunkan bahasa indah
Bahasa yang mententeramkan roh dan jasad
Bahasa yang mendamaikan jiwa
Tika menulisnya tenang
Yang membacanya pun tenang
Setenang air di kali Syurga

Moga tinta-tinta nan indah
Permai kita terus mengalir
Seperti air terjunan Niagara
Sama-sama menghilangkan
Dahaga iman yang yang kian tandus
Ditelan kesibukan masa pesona dunia

Bersamalah kita mencerna
Bahasa-bahasa
Yang mengundang rindu
Mengundang Rahmat Kasih-Nya
Agar di dunia kita dapat bersama
Di Syurga menanti
Aamin Ya Rabbal A'Lamin

Setulusnya Kasih Pada Semua
Dinda Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
pada 30hb Julai 2012 jam 9.54 pagi
SukaTunjukkan lagi reaksi
Urus
DUHAI KANDA ANUGERAH TUHAN

Duhai kanda anugerah Tuhan

Dinda cuma hamba-Nya
Yang tak punyai
Apa keistimewaan lagi
Yang diburui lelaki sesolehmu
Yang dinda ada hanyalah
Niat di hati
Memburu cinta Allah
Atas keredhaan
Seorang yang bergelar bidadara
Jika itu sudah tertulis
Takdir yang tersurat
Di Lauhmahfuz-Nya
Dinda terima dalam
Redha pada Ilahi
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKHBAR

Terima kasih kanda
Kerna sudi mencintai dinda kerana-Nya
Moga kita bersama dapat
Menuju jalan-jalan Ketuhanan
Sebelum dijemput-Nya pulang
Moga dengan Rahmat Kasih-Nya
Tanpa batas dilimpahi pada kita
Tika kita hidup dan mati
Bersama menyulam cinta di dunia
Bersama bahagia juga di Syurga nanti
Di dunia dinda bidadari melayani kanda
Di Syurga juga dinda bidadarimu setia bersamamu
Insya-Allah . Aamin Ya Rabbal A'Lamin
Moga Allah memakbulkan doamu doaku

Allah Azzawajallah mengikut prasangka hamba-Nya...makanya kita berprasangkalah baik yang diredhai-Nya. Aamin Ya Rabbal A'Lamin.

Gurindam ini untuk pujangga cinta hati Si Putri Rimba Niagara

"Kanda kau bagaikan indahnya pelangi di malam hari...
Senyumanmu seindah pelangi di siang hari...
Ketenangan di wajahmu setenang air di kali Syurga....
membuatkan aku cinta ...aku rindu...Moga Allah merestu."

Daripada : Dinda Putri Rimba Niagara
Penghuni Rimba kirim salam sayang untukmu kanda...katanya bila kanda hendak datang ke istana Rimba Niagara...kerana mereka mahu temuga dulu samada boleh menjadi Raja untuk bakal Ratu mereka nanti....

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012
pada 30hb Julai 2012 jam 11.29 pagi
SukaTunjukkan lagi reaksi
Urus
SEHINGGA KE SYURGAWI KITA BERCINTA

Duh kanda

Gurindam puisimu selalu
Bikin hatiku dialun ombak rindu
Dan aku rindu

Duh kanda...
Aku rindu serindu-rindunya
Pada tawa selokamu
Bersahaja membaitkan kata-kata
Seloka yang bikin hatiku ketawa

Duh kanda...
Aku ketawa dalam duka
Dukaku pun hilang ditelan pelangi cinta

Duh kanda...
Indah saat di kala itu
Senyumanku senyumanmu
Sesuci cinta di embunan pagi
Sesuci air mata kekasih
Adam & Hawa

Duh kanda...
Kita sama ketawa
Kita sama rindu
Kita sama cinta
Dalam lautan cinta
Bersahaja kerana
Kita diketemukan
Untuk sama mematrikan
Cinta yang sudah tercatat
Di Lauhmahfuz-Nya

Duh kanda...
Indahnya di kala
Kau melafazkan
Akulah bidadari
Dunia akhiratmu

Duh kanda...
Indah....indahnya cinta kita
Seperti kita berada di taman-taman Syurgawi
Menyulam rindu
Menyulam cinta hingga ke Syurgawi kita bercinta
Insya-Allah Aamin

Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433
pada 30hb Julai 2012 jam 11.33 pagi
SukaTunjukkan lagi reaksi
Urus
PERANCANGAN-NYA MENDAHULUI PERANCANGAN KITA

Duhai kanda

Pujangga tangkai jantung puisi dinda
Bila kau berpujangga
Aku dialun ombak rindu menderu-deru
Selagi kuat ombak rindu menderu
Detak jantungku terus berdegup kencang
Namun angin sepoi-sepoi bahasa meredakan
Lalu aku pergi ke pantai ombak rindu
Di persisir pantai
Kutulis namamu namaku
Tanpa titik
Kuhalang terjangan ombak
Agar tidak memadamkan namaku namamu
Kuhalang ombak kerana ku tak mahu
Ombak memadamkan cinta suci kita
Moga Tuhan ehsan sama cinta kita
Menghalang ombak
Memadamkan cinta suci kita
Kerana Perancangan-Nya
Mendahului perancangan kita
Percayalah
Kerana takdir cinta kita ada pada-Nya

Moga Tuhan memakbulkan doamu doaku
Dalam mencari jalan-jalan ke Syurga-Nya
Kerana itulah bekalan kita sebelum
Dijemput-Nya pulang
Aamin Ya Rabbal A'Lamin

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
10 Ramadhan 1433H
30 Julai 2012
pada 30hb Julai 2012 jam 11.37 pagi
SukaTunjukkan lagi reaksi
Urus
GURINDAM HINGGA KE SYURGA KITA BERCINTA

Duh kanda

Gurindam puisimu selalu
Bikin hatiku dialun ombak rindu
Dan aku rindu

Duh kanda...
Aku rindu serindu-rindunya
Pada tawa selokamu
Bersahaja membaitkan kata-kata
Seloka yang bikin hatiku ketawa

Duh kanda...
Aku ketawa dalam duka
Dukaku pun hilang ditelan pelangi cinta

Duh kanda...
Indah saat di kala itu
Senyumanku senyumanmu
Sesuci cinta di embunan pagi
Sesuci air mata kekasih
Laila Majnun

Duh kanda...
Kita sama ketawa
Kita sama rindu
Kita sama cinta
Dalam lautan cinta
Bersahaja kerna
Kita diketemukan
Untuk sama mematrikan
Cinta yang sudah tercatat
Di Lauhmahfuz-Nya

Duh kanda...
Indahnya di kala
Kau melafazkan
Akulah bidadari
Dunia akhiratmu

Duh kanda...
Indah....indahnya cinta kita
Seperti kita berada di taman-taman Syurgawi
Menyulam rindu
Menyulam cinta hingga ke Syurgawi kita bercinta
Insya-Allah Aamin

Karya: Putri Rimba Niagara
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H
pada 30hb Julai 2012 jam 11.42 pagi
SukaTunjukkan lagi reaksi
1
Urus
GURINDAM RINDU SEPENUH JIWA

Duhai kanda yang jauh di sana,

Dekat di hati jauh di mata;
Bayanganmu sentiasa tersirna,
Dalam kalbu rindu tak terkata.

Siang dan malam terbayang-bayang,
Wajahmu kanda penyejuk jiwa;
Semakin hari semakin sayang,
Gurindam rindu sepenuh jiwa.

Semakin hari semakin rindu,
Rindukan kanda di benua sana;
Bila nak datang kutahu,
Jika datang sukalah semua.

Duhai kuda kembar jelmaan,
Datanglah ke sini kekasihmu menunggu;
Sumpahan mu tamat menjadi putera idaman,
Buat kekasih yang lama menunggu.

Moga Allah Perkenankan hajat,
Untuk bersama menjayakan cita;
Bersamalah kita bermunajat,
Agar dimakbulkan segala cita.

Aamin Ya Rabbal A'Lamin

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
30 Julai 2012 
10 Ramadhan 1433H

GURINDAM PUISI UNTUK KANDA

Oh! Kanda...
Dinda ingin menjadi temanmu yang setia
Sesetia ombak pada pantai

Oh! Kanda...
Kenapa dinda memilih kanda
Sebagai teman dunia akhirat dinda
Kerana kanda
Cintakan Allah
Lelaki soleh
Dalam hati ada taman iman
Membuatkan hati dinda
Berbunga-bunga cinta iman

Oh! Kanda...
Terima kasih kerana sudi mencintai dinda kerana-Nya
Hati dinda terharu penuh syahdu
Kerana di usia yang tersisa ini Tuhan hadirkan
Seorang bidadara Syurga untuk dinda

Oh! Kanda...
Biar siapapun dinda kanda terima dengan hati yang redha
Biar siapapun kanda dinda terima dengan hati yang redha
Ketentuan Ilahi kita sama terima dengan hati saling meredhai
Kerana siapalah kita untuk menafikan
Apa yang telah ditakdirkan-Nya pada kita

Oh!Kanda....
Selagi namanya manusia
Mahukan kesempurnaan
Tapi kita dambakan kesempurnaan iman
Yang boleh membawa jalan-jalan
Ke Syurga-Nya

Oh! Kanda...
Kehidupan ini setitis cuma
Makanya kita manfaatkan
Sebaik mampu
Beramal soleh
Yang ada nilaian
Di Sisi-Nya
Agar kita tidak menyesal
Di akhirat nanti

Oh! Kanda...
Allah meletakkan tanggungjawab yang berat padamu
Makanya berlaku adillah jika tak mahu ditanya di akhirat nanti
Jangan ada terdetik di hatimu untuk mempersiakan cinta dinda
Kerana kehadiran dinda dalam hidup kanda
Adalah satu anugerah yang patut kanda syukuri
Dan dinda juga bersyukur pada-NYa kerana kanda adalah
Anugerah Ilahi pada dinda
Kita saling syukur mensyukuri
Atas anugerah Cinta Syurga ini

Oh! Kanda...
Kita saling kasih
Kita saling sayang
Kita saling cinta
Setulus hati
Kerana-Nya

Oh! Kanda
Sebagai balasan penganugerahan
Cinta Syurga ini
Marilah kita bersumpah
Untuk bersama
Mempersiapkan
Bekalan akhirat
Selagi nyawa di kandung badan

Oh! Kanda
Dengan terpatri cinta kita dalam redha Ilahi
Kita sama-sama bergandingan menuju
Ke pelamin Cinta Syurga
Di Taman Firdausi
Mawaddah Warahmah
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKHBAR
Betapa indahnya kanda
Semua-Nya Ketentuan Ilahi

KARYA PUTRI RIMBA NIAGARA
30 Julai 2012
10 Ramadhan 1433H

aku bertawakal padaMu atas segala apa yang kuusahakan...
Dari Allah kita datang, kepada Allah kita kembali ツ
Hidup memerlukan perjuangan dan perjuangan memerlukan pengorbnan # Janji Allah itu pasti .

CINTA RASULULLAH KEPADA UMMATNYA TERPATRI SAMPAI SYURGA,'
MUHAMMAD RASULULLAH KEKASIH ALLAH
'INDAHNYA BUDI BERBUNGA IMAN'
As Syakuur الشكور = Yang Maha Pembalas Budi (Menghargai)
WAHAI JIWA YANG TENANG
Surat Al-Fajr ayat 27 - 30
“Yaa ayatuhan nafsul mutma’inah, irji’i ila Rabiki radiyatan mardiyah, fadhuli fi ‘ibadi, wadhuli Jannati..”
(wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan ikhlas dan diridhoi, masuklah kedalam golongan HambaKU, dan Masuklah kedalam SyurgaKU…).
YA ALLAH DENGAN AMALAN YANG SEDIKIT INI TAK LAYAK KAMI MENJADI KEKASIH-MU TAPI BERILAH KAMI PELUANG UNTUK BERBUAT AMALAN SOLEH YANG YANG ENGKAU REDHAI SEHINGGA MATINYA KAMI DALAM KEADAAN KAU SUKA DAN REDHAI AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN
"SALAM MAAL HIJRAH 1438H BUAT SEMUA YANG MENGENALI DIRI INI DI ALAMMAYA MAHUPUN DI DUNIA NYATA DENGAN UCAPAN MAAF ZAHIR BATIN KUSAYANG KALIAN DEMI-NYA MOGA PERTEMUAN KITA BERAKHIR DENGAN PERTEMUAN DI SYURGA BERSAMA MELIHAT WAJAH ALLAH AZZAWAJALLAH BERDEKATAN DENGAN RASULULLAH ITULAH MATLAMAT KITA AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN,"
Maharaja Kutai Mulawarman with Muhammad Isma Asri and 5 others.
September 30, 2015
Napasmu Menghembus di 5 Benua Mengukir untaian Kata Seribu Makna Kujulang Tinggi Rasa Terima Kasih Kepada Sang Ratu Rimba Niagara Yang Disanjung Sebagai Ibunda Pemilik Jiwa Yang Iklas Berjuang dengan Kasih Sayang Dan Cinta..........................................
Rusli Saleh lebat sungguh ceri di lembah
pulau pauh di tngah lautan
hebat sungguh Ratu Rimba Niagara
merantau jauh ke Kalimantan, ,(,salut,,dgn saudari)
Ratu Rimba Niagara Terima kasih sahabatku Rusli Saleh yang tak jemu memberi sokongan kepada hamba untuk terus bersastera.

PETIKAN GALERI & PERPUSTAKAAN RATU RIMBA NIAGARA,
TOH PUAN RATU KENCANA SARI @ SRIKANDI SASTERA RAJA-SULTAN NUSANTARA @ PUJANGGA SERIBU ZAMAN @
PUJANGGA NUSANTARA CINTA 5 BENUA MALAYSIA/INDONESIA/BRUNEI/SINGAPURA/THAILAND,
202 NEGARA DUNIA & SELURUH DUNIA KECUALI ISRAEL
6 Zulkaedah   1438H
30 Julai 2017

0 comments:

Post a Comment