Wednesday, 24 August 2016 0 comments

HIDUP SATU PERJUANGAN (201) ALLAH AL-KHOLIQ YANG MAHA PENCIPTA


HIDUP SATU PERJUANGAN (201) ALLAH AL-KHOLIQ YANG MAHA PENCIPTA

INDAH JIKA KITA SATU HATI MEMEGANG TALI ALLAH
Jutaan terima kasih kepada sahabat muslimin muslimat merangkap rakan grup Ratu Rimba Niagara atas kesudian like dan komentar karya yang disiarkan moga setiap like dan komentar ada nilaian di sisiNya Aamiin


ALLAH AL-KHOLIQ YANG MAHA PENCIPTA
SUBHANALLAH ALLAH MAHA PENCIPTA YANG BIJAKSANA
MENCIPTA SEGALA YANG ADA DI LANGIT DAN DI BUMI,
SEGALA APA YANG ADA DI TUJUH PETALA LANGIT DAN TUJUH PETALA BUMI DICIPTA DENGAN MUDAH HANYA BERKATA ,'KUN FAYAKUN' MAKA TERJADILAH.' ALLAHU AKBAR MAHA BESAR ALLAH BETAPA KERDILNYA MANUSIA INI DI SISI-NYA.
ASMA 'UL HUSNA
Ar Rohman = الرحمن = Yang Maha Pemurah
Ar Rohiim الرحيم = Yang Maha Penyayang
Al Malik الملك = Yang Maha Merajai/Memerintah
Al Quddus القدوس = Yang Maha Suci
As Salaam السلام = Yang Maha Memberi Kesejahteraan
Al Mu`min المؤمن = Yang Maha Memberi Keamanan
Al Muhaimin المهيمن = Yang Maha Pemelihara
Al `Aziiz العزيز = Yang Memiliki Mutlak Kegagahan
Al Jabbar الجبار = Yang Maha Perkasa
Al Mutakabbir المتكبر = Yang Maha Megah, = Yang Memiliki Kebesaran
Al Kholiq الخالق = = Yang Maha Pencipta
Al Baari` البارئ = Yang Maha Melepaskan (Membuat, Membentuk, Menyeimbangkan)
Al Mushawwir المصور = Yang Maha Membentuk Rupa (makhluknya)
Al Ghoffaar الغفار = Yang Maha Pengampun
Al Qohhaar القهار = Yang Maha Memaksa
Al Wahhaab الوهاب = Yang Maha Pemberi Karunia
Ar Rozzaaq الرزاق = Yang Maha Pemberi Rejeki
Al Fattaah الفتاح = Yang Maha Pembuka Rahmat
Al `Aliim العليم = Yang Maha Mengetahui (Memiliki Ilmu)
Al Qoobidh القابض = Yang Maha Menyempitkan (makhluknya)
Al Baasith الباسط = Yang Maha Melapangkan (makhluknya)
Al Khoofidh الخافض = Yang Maha Merendahkan (makhluknya)
Ar Roofi` الرافع = Yang Maha Meninggikan (makhluknya)
Al Mu`izz المعز = Yang Maha Memuliakan (makhluknya)
Al Mudzil المذل = Yang Maha Menghinakan (makhluknya)
Al Samii` السميع = Yang Maha Mendengar
Al Bashiir البصير = Yang Maha Melihat
Al Hakam الحكم = Yang Maha Menetapkan
Al `Adl العدل = Yang Maha Adil
Al Lathiif اللطيف = Yang Maha Lembut
Al Khobiir الخبير = Yang Maha Mengenal
Al Haliim الحليم = Yang Maha Penyantun
Al `Azhiim العظيم = Yang Maha Agung
Al Ghofuur الغفور = Yang Maha Pengampun
As Syakuur الشكور = Yang Maha Pembalas Budi (Menghargai)
Al `Aliy العلى = Yang Maha Tinggi
Al Kabiir الكبير = Yang Maha Besar
Al Hafizh الحفيظ = Yang Maha Memelihara
Al Muqiit المقيت = Yang Maha Pemberi Kecukupan
Al Hasiib الحسيب = Yang Maha Membuat Perhitungan
Al Jaliil الجليل = Yang Maha Mulia
Al Kariim الكريم = Yang Maha Mulia
Ar Roqiib الرقيب = Yang Maha Mengawasi
Al Mujiib المجيب = Yang Maha Mengabulkan
Al Waasi` الواسع = Yang Maha Luas
Al Hakiim الحكيم = Yang Maha Maka Bijaksana
Al Waduud الودود = Yang Maha Mengasihi
Al Majiid المجيد = Yang Maha Mulia
Al Baa`its الباعث = Yang Maha Membangkitkan
As Syahiid الشهيد = Yang Maha Menyaksikan
Al Haqq الحق = Yang Maha Benar
Al Wakiil الوكيل = Yang Maha Memelihara
Al Qawiyyu القوى = Yang Maha Kuat
Al Matiin المتين = Yang Maha Kokoh
Al Waliyy الولى = Yang Maha Melindungi
Al Hamiid الحميد = Yang Maha Terpuji
Al Muhshii المحصى = Yang Maha Mengkalkulasi
Al Mubdi` المبدئ = Yang Maha Memulai
Al Mu`iid المعيد = Yang Maha Mengembalikan Kehidupan
Al Muhyii المحيى = Yang Maha Menghidupkan
Al Mumiitu المميت = Yang Maha Mematikan
Al Hayyu الحي = Yang Maha Hidup
Al Qoyyuum القيوم = Yang Maha Mandiri
Al Waajid الواجد = Yang Maha Penemu
Al Maajid الماجد = Yang Maha Mulia
Al Wahiid الواحد = Yang Maha Tunggal
Al Ahad الاحد = Yang Maha Esa
As Shamad الصمد = Yang Maha Diperlukan, Tempat Meminta
Al Qoodir القادر = Yang Maha Menentukan, Maha Menyeimbangkan
Al Muqtadir المقتدر = Yang Maha Berkuasa
Al Muqoddim المقدم = Yang Maha Mendahulukan
Al Mu`akkhir المؤخر = Yang Maha Mengakhirkan
Al Awwal الأول = Yang Maha Awal
Al Aakhir الأخر = Yang Maha Akhir
Az Zhoahir الظاهر = Yang Maha Nyata
Al Baathin الباطن = Yang Maha Ghaib
Al Waali الوالي = Yang Maha Memerintah
Al Muta`aalii المتعالي = Yang Maha Tinggi
Al Barri البر = Yang Maha Penderma
At Tawwaab التواب = Yang Maha Penerima Tobat
Al Muntaqim المنتقم = Yang Maha Pemberi Balasan
Al Afuww العفو = Yang Maha Pemaaf
Ar Ra`uuf الرؤوف = Yang Maha Pengasuh
Malikul Mulk مالك الملك = Yang Maha Penguasa Kerajaan (Semesta)
Dzul Jalaali Wal Ikroom ذو الجلال و الإكرام = Yang Maha Pemilik Kebesaran dan Kemuliaan
Al Muqsith المقسط = Yang Maha Pemberi Keadilan
Al Jamii` الجامع = Yang Maha Mengumpulkan
Al Ghaniyy الغنى = Yang Maha Kaya
Al Mughnii المغنى = Yang Maha Pemberi Kekayaan
Al Maani' المانع = Yang Maha Mencegah
Ad Dhoor الضار = Yang Maha Penimpa Kemudharatan
An Nafii` النافع = Yang Maha Memberi Manfaat
An Nuur النور = Yang Maha Bercahaya (Menerangi, Memberi Cahaya)
Al Haadii الهادئ = Yang Maha Pemberi Petunjuk
Al Baadii البديع = Yang Indah Tidak Mempunyai Banding
Al Baaqii الباقي = Yang Maha Kekal
Al Waarits الوارث = Yang Maha Pewaris
Ar Rasyiid الرشيد = Yang Maha Pandai
As Shabuur الصبور = Yang Maha Sabar
Photos from Muhammad Hifni's post in Jom Belajar Al Quran dan Sembahyang
Akan selalu kusebut dan kusimpan dalam hati namaMu ya Allah,,, hingga nafas ini tak lagi berjalan.........!!! — at اللّهُ اللّهُ اللّهُ اللّهُ اللّهُ اللّهُ اللّهُ اللّهُ اللّهُ.
TIADA YANG INDAH MELAINKAN MENDENGAR NAMA-MU ALLAH.
ALLAH SENTIASA DI SISI KITA LEBIH DEKAT DARI URAT LEHER .
ALLAHU AKBAR INDAH-NYA SENTIASA BERADA DI SISI ALLAH AZZAWAJALLAH.
hari 1 hadis
Drp Abi Hurairah r.a menceritakan kepada kami (perawi) drp Rasulullah saw bersabda: "Sesungguhnya Allah swt berfirman: "Jika hamba-Ku mendekat (menghampirkan dirinya/datang) kepada-Ku satu jengkal, Aku akan mendekat padanya satu hasta, dan jika dia mendekat kepada-Ku satu hasta, maka Aku akan mendekat kepadanya satu depa, jika dia mendekat kepada-Ku dengan satu depa maka Aku akan mendekat kepadanya lebih cepat lagi".
(Muslim : 2677, Ahmad :27410)
Selamat beramal....
Indahnya hidup ini...
LIHATLAH KEBESARAN TUHAN SUBHANALLAH
'hamba-Ku yang mencintaimu adalah kekasih-Ku,'
KETIKA NABI MUHAMMAD SAW BERTEMU TUHAN DI SIDRATUL MUNTAHA , ALLAH SWT BERTANYA KEPADA NABI, 'SIAPAKAH YANG MENJADIKAN ALAM SEMESTA INI,' RASULULLAH MEJAWAB,'KAU YA ALLAH , AKU INI SIAPA PADAMU, NABI TERSIPU MALU LALU ALLAH MEMJAWAB,''HAMBAKU YANG MENCINTAIMU ADALAH KEKASIHKU,' .
AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN.
Sabda Rasulullah SAW: "Sesiapa yang menghidupkan Sunnahku,maka sesungguhnya dia telah mencintai aku.Dan sesiapa yang mencintai aku nescaya dia bersama-samaku di dalam Syurga."
(Riwayat Al Sajary daripada Anas)
Perpanjangkan kepada seluruh Umat ISLAM sebagai tanda kecintaan kita kepada NABI MUHAMMAD SAW.
YA RASULULLAH KEKASIH ALLAH BERILAH SYAFAATMU KEPADAKU AKAN AKU TERUSKAN PERJUANGANMU SEKALIPUN NYAWA JADI TARUHAN!
SUBHANALLAH DI MANA-MANA ADA-NYA MU YA ALLAH . MEMANDANG UKIRAN NAMA-MU BERTAMBAH CINTA BERTAMBAH RINDUKU PADA-MU ALLAHU AKBAR , NAMA-MU INDAH DIPANDANG DISEBUT DIDENGAR...SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKBAR.
ALLAH KUCINTA MUHAMMAD KUKASIH
ALLAH KUCINTA MUHAMMAD KUKASIH
ALLAH KUCINTA MUHAMMAD KUKASIH
MOGA CINTA DAN KASIH INI
MENGUNDANG RINDU MEMBARA
TANPA JEMU TANPA NOKHTAH
HINGGA KE AKHIR HAYATKU MENCINTAI-NYA
DI PADANG MAHSYAR MENDAPAT
SYAFAAT NABI MUHAMMAD SAW
DI SYURGA BERSAMA NABI MUHAMMAD SAW
DAN SELURUH UMMAT RASULULLAH BERSAMA
MEMANDANG WAJAH ALLAH AZZAWAJALLAH
AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN.
"Ya Allah berikanlah kepadaku hakikatnya ."
(Fadhilat Amal)
Mai'iyattullah' yakni Allah s.w.t. sentiasa bersamanya. Sebagaimana diterangkan dalam al Quran;
"Sesungguhnya Allah s.w.t. bersama orang yang bertakwa."
Disebutkan dalam satu hadith qudsi;
"Aku bersama hambaKu selagi dia mengingatiKu."
Disebutkan dalam sebuah hadith qudsi bahawa Allah s.w.t. berfirman, "Orang yang mengingatiKu adalah orangKu, Aku tidak akan menjauhkannya daripada rahmatKu. Sekiranya mereka sentiasa bertaubat daripada dosa-dosa maka Aku menjadi habib (kekasih) mereka. Sebaliknya jika mereka tidak bertaubat maka Aku menjadi tabib (pengubat) untuk mereka dengan membawa kesusahan dan keperitan kepada mereka untuk mensucikan mereka daripada dosa-dosa."
Sebenarnya, 'mai'iyattullah' ialah keadaan Allah s.w.t. bersama seseorang yang akan terhasil menerusi zikir. Keadaan tersebut tidak mungkin dapat ditandingi walau seseorang itu ditemani oleh sesiapa pun selain Allah s.w.t. Keadaan itu tidak mungkin diterangkan dengan lidah dan tidak boleh diluahkan melalui tulisan. Kelazatan itu hanya dirasai oleh orang yang telah mengecapi keadaan itu.
"Ya Allah berikanlah kepadaku hakikatnya ."
(Fadhilat Amal)
PETIKAN PAGE MUHASABAH DIRI & GRUP RINDU ITU ANUGERAH ILAHI.
ATAS NAMA CINTA-MU
ALLAH KAU KUCINTA
ALLAH KAU KURINDU
CINTA DAN RINDU
SYAHDU DI PERDU RINDU
AKU TERUJA MERAIH CINTA-MU
KU BERJALAN MENDAPATKAN CINTA-MU
KAU BERLARI MEMBALAS CINTAKU
AKU HAMPIRI-MU KAU TELAH ADA DI HATIKU
ALLAHU AKBAR HEBAT-NYA CINTA-MU
KAU TAK PERNAH HAMPAKAN AKU
KAU TAK PERNAH MENOLAK CINTAKU
MALAH KAU LEBIH MEMBALAS CINTAKU
SEDANGKAN AMALANKU TIDAKLAH BANYAK MANA
HANYA SEDIKIT DIBANDINGKAN PARA KEKASIH-MU
SIAPALAH AKU UNTUK MENDAPAT CINTA-MU YANG MAHA AGUNG
TAPI ITU TIDAK MENGHALANG ENGKAU MEMBALAS CINTAKU
ALLAHU AKBAR
MEMANGLAH ENGKAU MAHA PENYAYANG
DARIPADA SEGALA YANG PENYAYANG
MEMANGLAH ENGKAU KEKASIH
TIDAK HAIRANLAHLAH KENAPA
PARA KEKASIH-MU
BERKORBAN APA SAJA DEMI MERAIH CINTA-MU
YANG MAHA AGUNG
MEREKA TERPANA DALAM DZAT CINTA-MU
MEREKA RELA TINGGALKAN PESONA DUNIA DEMI CINTA-MU
SEDANGKAN AKU TIDAK MAMPU BERKORBAN SEHEBAT MEREKA
DENGAN NAMA-MU YA ALLAH
YANG MAHA AGUNG
ATAS NAMA CINTA-MU
YANG MAHA AGUNG
KAU BERILAH AKU
KEKUATAN
UNTUK TERUS MENCINTAI-MU
DALAM KEADAAN APA SEKALIPUN
MAHUKAN HIDUP DAN MATIKU
HANYA ENGKAU MATLAMATKU
APA YANG AKU USAHAKAN
BUKAN UNTUK MENDAPAT
PANDANGAN MANUSIA
HANYA MAHUKAN PANDANGAN-MU
ANDAI APA YANG AKU USAHAKAN
BOLEH MENDEKATKAN DIRIKU PADA-MU
DAN YANG MEMBACA KARYAKU JUGA MENDEKATI-MU
BERILAH KEJAYAAN
KEJAYAAN DUNIA AKHIRAT
AKU MAHU HIDUP MATIKU
DAN SAUDARA SEISALAMKU JUA
HIDUP DAN MATI
HANYALAH KERANA-MU
AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN
Al Husnie WAHAI SAUDARA2 KAMI !!!... BANGKITLAH… TEGAKKANLAH HUKUM2 ALLAH SWT, SEMOGA RAHMAT,HIDAYAH,KESELAMATAN , KEBAHAGIAAN , KASIH DAN SAYANG ALLAH SWT, DI TURUNKAN DI NEGRI , NEGARA & DI BUMI ALLAH SWT INI. AAMIIN.
BANGKITLAH SINGA TAUHID ,PASUKAN PANJI ISLAM dimanapun,apapun statusmu, M.ALHUSNIE THAMRIN,R - ALKHATTAB . wahai pemuda dan pemudi Islam..buka mata diseluruh dunia . hai hati yang berjiwa besar, hati yang bercita-cita mulia, hati yang kuat tekadnya, hati yang tinggi semangatnya, hati yang kental imannya..Siapkanlah dirimu... Kerana kamulah Yang akan dipilih untuk menjadi mujahid fisabilillah ........
Datuk Haji Faiz Dipuji tidak terbang, Dihina tidak tumbang....Diamku seketika...memerhati dan suatu tika kuakan kembali beraksi di pentas ini....
KAMULAH YANG AKAN DIPILIH UNTUK MENJADI MUJAHID FISABILILLAH...



MEMBANGUN MANUSIA ITU JAUH LEBIH SULIT DARI PD MEMBANGUN JEMBATAN,MEMBANGUN MANUSIA ITU JAUH LEBIH SULIT DRPD MEMBANGUN GEDUNG2x BERTINGKAT,,TERMASUK MEMBANGUN DAN MEMPERSIAPKAN CALON2X PEMIMPIN YG ADIL SKR DAN YG AKAN DATANG ,MEMBANGUN JEMBATAN PENTING ,TP DRPD MEMBANGUN JEMBATAN JAUH LEBIH PENTING MEMBANGUN MANUSIA YG MEMBANGUN JEMBATAN,SEBAB KALAU MANUSIA YG MEMBANGUN JEMBATAN TDK DI BANGUN TERLEBIH DAHULU ,YG DI KHAWATIRKAN ,JEMBATAN AKAN HABIS DI MAKAN SM YG BANGUN JEMBATAN,,MENGASPAL JALAN RAYA PENTING,,TP JAUH LEBIH PENTING MEMBANGUN MANUSIA YG MENGASPAL JLN ITU ,SEBAB KALAU YG MENGASPAL JALAN RAYA BERMENTAL RUSAK DAN BEJAD ,YG DI KHAWATIRKAN JALAN BELUM SELESAI ASPALNYA HABIS DI MAKAN SM YG NGASPAL JALAN.INILAH PENTINGNYA MEMBANGUN MANUSIA PEMBANGUNAN ,,SEMUA TUGAS2X BESAR ,SEMUA PEKEKERJAAN2x YG BAIK HARUS BERANGKAT DR NIAT YG BAIK DAN BERANGKAT DR HATI YG BERSIH ,SIAPA PUN ADANYA KITA APA PUN PROFESINYA KITA .
Komen
DUNIA MENYAKSIKAN SIAPA PENGGANAS SEBENARNYA
PANTUN GUGUR MUJAHID SENYUMAN SYURGA
PERCIKAN BUNGA API RAIKAN CINTA KEMERDEKAAN
PERCIKAN DARAH DAN AIRMATA MANGSA PERANG
indah percikan bunga api raikan cinta kemerdekaan
seindah purnama malam
betapa untuk mendapatkan sebuah cinta kemerdekaan
korbankan jiwa raga harta nyawa sekalipun dipertaruhkan
begitulah yang dilalui oleh seluruh rakyat mesir mangsa perang
dan kezaliman bashar assad
setiap hari
setiap bulan
setiap tahun
hidup dalam
ketakutan
kesengsaraan
penderitaan
dari warga tua yang tak berdaya
hinggalah kanak-kanak tak berdosa
terseksa diseksa tanpa ehsan tanpa perikemanusiaan!!!
di luar sana meraikan kegembiraan
dengan letupan percikan bunga api nan indah di langit malam
sambil bersorak tanda gembira
tapi kami di sini
letupan bom
bedilan demi bedilan
meranapkan semua kehidupan rakyat
setiap kali bunyi dentuman bom
kami bertempiran lari
sambil melaungkan
ALLAHU AKBAR ! ALLAHU AKBAR! ALLAHU AKBAR!
di sana dentuman!
di sini dentuman!
di mana-mana dentuman
di sana runtuhan bangunan rumah
berapa ramai yang mati tertimbus tak dapat dibilang
di sini mayat berkecai dari badan
cedera parah
luka parah berdarah
raungan kesakitan
disambut gelak ketawa rejim yahudi dan bashar assad
itu yang dimahukan oleh mereka
ketika bom digugurkan
Bilakah penderitaan ini akan dihentikan!!!
mana pergi pendamai keamanan?
apakah dunia ini dihuni oleh mereka
yang buta pekak dan bisu?
nampak tapi buat tak nampak
dengar tapi buat pekak
petah bicara tapi buat bisu
jika beginilah warga dunia
tunggulah....!!!
tunggulah...!!!
tunggulah....!!!
bumi ini akan ditimpakan bala petaka
yang lebih seribu kali lebih dahsyat daripada kekejaman perang manusia
kerana Tuhan menciptakan bumi ini untuk saling menjaga kedamaian dan kesejahteraan agar dapat didiami penghuni bumi dengan aman bukan memusnahkan....
lihatlah telah banyak bukti dan terbukti
KUASA TUHAN MENGATASI SEGALA-NYA
Kepada mereka mangsa perang
bersabarlah kesabaranmu dibalas Allah swt dengan Syurga itulah kemenanganmu...!!
kepada warga dunia sekadar menjadi pemerhati tidak membantu
moga Allah swt membuka mata hatimu untuk menghentikan penderitaan!
kepada rejim yahudi dan bashar assad
sehebat mana pun kamu tidak akan dapat melawan
KEKUASAAN ALLAH AZZAWAJALLAH YANG MAHA PERKASA!!!
tunggulah azab yang maha dasyat dari-Nya!!!
Karya Ratu Rimba Niagara,
11 Safar 1437H
23 November 2015
-1:08
36,106,204 Paparan
شهاب
#شاهد الألعاب النـارية .. كما لم تشاهدها من قبل !
#menonton kembang api... Seperti yang anda tidak pernah melihat ia sebelum!
 · 
Suka

DUNIA MENYAKSIKAN SIAPA PENGGANAS SEBENARNYA
PANTUN GUGUR MUJAHID SENYUMAN SYURGA
Jangan dituduh pengganas mujahidku,
Kerananya Agama Islam sentosa;
Perjuanganya tak pernah jemu,
Di mana berada dipertaruhkan nyawa.
Dalam Islam tiada istilah pengganas,
Begitu mudah manusia menuduhnya;
Allah tidak suka mereka yang mengganas,
Dikirimkan ngauman bumi sebagai protesNya.
Di langit kerajaan Islam penuh duka,
Meratap menghiba tiada siapa yang tahu;
Allah janjikan syahid penawar duka,
Kenikmatan Syurga mereka tak tahu.
Umat Islam diperlakukan seperti haiwan,
Dibedil bertalu tanpa keperimanusiaan;
Mujahid Islam bangkit melawan,
Demi kerana Allah dalam kecintaan.
Negara Islam dibedil terus-terusan,
Dendam kesumat tak pernah padam;
Ada yang ditawan menjadi tebusan,
Diseksa dalam neraka dunia penuh kejam.
Kesumat mereka tak pernah padam,
Negara Islam akan dibedil dan ditakluki;
Itu azam mereka yang tak pernah bosan;
Agar Islam terkubur di Negara sendiri.
Pejuang Islam tak pernah gentar,
Rela bermandikan darah dihujani peluru;
Perjuanganmu buat hati bergetar,
Wajahmu tenang berjumpa Tuhanmu.
Sungguh murni seorang mujahid,
Perjuangannya takkan terhenti tanpa jemu;
Mujahid balasanya syahid,
Kukalungkan doa kesejahteraan buatmu.
Di wajahmu ada Syurga,
Perjuanganmu tanpa jemu;
Kepentingan Islam sentiasa dijaga,
Putus asa tak pernah bertamu.
Kau berjuang hingga akhir hayat,
Semangatmu sentiasa membara;
Perjuanganmu tak pernah tamat,
Generasi pelapismu terus mara.
Masa hidup penuh perjuangan,
Perjuangannya jelas dan tepat;
Membela Islam ditimpa kekejaman,
Memberontak mujahid adalah bertempat.
Tiada hari tanpa perjuangan,
Biarpun diburu di setiap penjuru;
Namun berundur tidak sekalipun,
Rela bemandikan darah dihujani peluru.
Gugurmu mujahid aku tangisi,
Kutangis dalam kesyukuran mengingatimu;
Kenikmatan Syurga kini kau rasai,
Di sini mujahid menggantikan tempatmu.
Ramai berlumba mengikut jejakmu,
Tanda cintakan Allah sayangkan hambaNya;
Mereka bemandikan darah dihujani peluru,
Gugurnya mereka menyusuli dirimu.
Kehidupan mengasyikkan memukau pandangan,
Wangian Syurga menusuk qalbu;
Syurga kau terima sebagai balasan,
Menikmati SyurgaNya tak pernah jemu.
Gugur mujahid senyuman Syurga,
Kehidupan di Syurga mujahid gembira;
Nikmat Allah dalam kesyukurannya,
Menunggu Hari Pembalasan telah dibalasNya.
Karya Ratu Rimba Niagara
4 Mei 2011
Bosnia Takkan Kubiar Kau Derita
Embun menitis lesu tika
mentari terjaga dari lenanya.
Tatkala sang camar
menumpahkan dakwat merah
di meja perdamaian.
Lalu meneguk air di laut darah
membasahkan halkumnya,
memamah nanah dan duri
demi kepuasan.
Meleparkan pandangan
ke ruang angkasa
yang tak pernah damai…
Dentuman adalah iramanya!
Terburai nyawa sana sini
adalah mata hatinya!
Tangisan anak kecil bukan ihsannya.
Demi agama dan bangsanya
adalah wawasan.
Mangsa derita adalah mereka rakyat Bosnia.
Semoga Tuhan memberi kecekalan.
Kami negara yang kerdil ini
tertumpah kasih kasih padamu.
Takkan kubiarkan!
Kan kucangkan!
Kan kulaungkan!
Pada camar durjana!
Kami kirimkan merpati-merpati putih
dengan berita , ‘Bebaskan Bosnia!’
Pada seluruh benua Islam dan bergemalah,
‘Takkan kubiar kau derita!’
Karya Ratu Rimba Niagara,
7 Mei 1995
APA DOSA KAMI?
Duhai penghuni dunia…
Dengarlah rintihan kami ini!
Sekarang kami tidak punyai apa-apa.
Kami dizalimi!
Kami diusir di negara kami sendiri…
Kami dalam buangan kini.
Apa salah kami?
Apa dosa kami?
Kami tiada senjata untuk melawan!
Kami tiada kudrat untuk menepis!
Apalah ada pada tenaga warga tua ini?
Apalah ada pada wanita yang lemah ini?
Apalah ada pada kanak-kanak
yang tak tahu apa-apa ini?
Kamu memanglah manusia kejam!
Kamu adalah syaitan yang
mempertopengkan manusia!
Setiap hari…
Setiap minit dan setiap saat…
Kami hidup dalam serba
kepayahan… penderitaan…
penderaan mental dan fizikal!
Suara-suara teriakkan kami
untuk dikasihani…
Tiada sebesar zahrah pun
boleh meruntun hati si zalim itu!
Kejinya mereka!
Bermaharajalela melakukan kezaliman
ke atas kami yang lemah ini!
Mereka rakus dengan darah
kami yang lemah ini…
Tidak puas dengan segala kezaliman
yang dilakukan mereka mahu
menghapuskan semua generasi
kami di bumi Palestin ini!
Segala perhubungan darat,
udara dan lautan diputuskan
daripada dunia luar!
Kejamnya kamu Israel!
Kamu adalah manusia
yang tiada berperikemunusiaan!
Namun kami percaya ada
Penghuni di luar sana mendengar
rintihan kami di sini.
Mereka pasti akan membantu
kami tidak kira daripada
pelosok bumi mana!
Biarpun kamu menzalimi
Mereka dan menyekat
dengan segala tipu muslihat kamu…
Mereka akan tetap datang
membantu kami walaupun
terpaksa menggadaikan
nyawa mereka untuk kami!
Terima kasih!
Terima kasih kepada perwira-perwira
Kami kerana sudi memberi bantuan
dan menyelamatkan kami yang
dalam kegetiran ini!
Biarpun hajat murni kalian
disekat oleh si durjana itu tapi
kami di sini amat menghargainya
dan amat terharu!
Kami doakan kalian selamat
dan dilindungi Allah.
Setidak-tidaknya di celah-celah
tembuk kematian ini…
Ada sedikit ruang cahaya
yang menembusi tembuk
kematian ini!
Biarpun kami tahu usia
kami tidak panjang untuk
menunggu bilakah kami
akan dibantu dan diselamatkan
oleh perwira-perwira kami,
setidak-tidaknya generasi kami
yang masih berbaki ini masih
ada sinar bahagia menanti mereka.
Tapi ingatlah rejim Zionis!
Siapa pun kamu!
Apapun yang telah kamu lakukan
kepada rakyat kami! Negara kami!
Sampai mati pun kami tidak akan
maafkan kamu!
Kamu sebenarnya manusia
pengecut! Penakut!
Melakukan kekejaman kepada
kami yang lemah dan tidak bersenjata ini!
Kamu manusia yang paling keji!
Tuhan kami akan membalas-Nya!
Kamu boleh tergelak kerana
telah berjaya meneguk darah
kami tanpa ada belas kasihan…
Penuh dengan keganasan!
Dan kekejaman!
Tapi kamu silap sebenarnya…
Darah kami yang kamu teguk
bagaikan arak itu akan menjadi
racun buatmu! Akan tiada
penawarnya untuk mengubati kamu!
itu sumpah kami! Percayalah!
Di luar sana nanti akan datang
berduyun-duyun perwira-perwira
kami akan datang menyelamatkan
kami dan negara kami!
Generasi kami yang ingin kamu
musnahkan di muka bumi Palestin
ini akan bangun menuntut bela
di atas kematian kami!
Di masa itu barulah kamu tahu siapa
kami sebenarnya! Kami bukan lemah
sepertimana kamu sangkakan!
Kerana kamilah wira dunia!
Karya Ratu Rimba Niagara
7 Jun 2010
TERIMA KASIH KEPADA SEMUA RAKAN ALAMMAYAKU YANG SUDI LIKE DAN MENYOKONGKU KALIAN ADALAH NADI SASTERAKU MOGA TUHAN MEMBALAS SEGALA KEBAIKANMU AAMIIIN

BICARA ROH DAN JASAD
PANTUN MUHASABAH DIRI SENDIRI
Tidurku lena yang panjang,
Terkeduku bila terjaga dari lena;
Aku menyesal memanjang,
Alam barzah menantiku dari lena.
Aku ketakutan pabila soalan kubur ditanyai,
Air mata penyesalan sudah tiada erti;
Lenaku di dunia membawaku ke sini,
Alam barzah yang sedia menanti.
Datang ke sini tanpa bekalan,
Aku menyesal terlepas peluang;
Peluang yang diberiNya kubiarkan,
Matilah aku dalam bekalan yang kosong.
Tuhan hidupkan aku ke dunia semula,
Mahuku berbuat segala amalan;
Berbuat baik pada Allah jua manusia,
Agar dapat kutebus segala penyesalan.
Tapi apakan daya nasibku malang,
Aku yang menempah nasibku begini;
Bukan Allah tidak memberiku peluang,
Ketika hidup aku orang yang rugi.
Menyesal aku sendiri,
Merana aku sendiri;
Kini aku menyendiri,
Alam barzah meranaku sendiri.
Oh! Tuhan di pagi Jumaat yang mulia dan penuh berkat ini
Kau masih memberi aku peluang untuk aku merebut segala
peluang amalan sebagai bekalan ke alam barzah.
Dengan Belas-EhsanMu Tanpa Batas Kau Limpahkan
Sinar Nur Hidayah KasihMu padaku hingga ke nafas terakhirku agar aku dapat membawa bekalan yang Kau Redhai.
Amiin Ya Rabbal ALamiin.
Karya Ratu Rimba Niagara
3 Safar 1437H
15 November 2015.
PANTUN MUHASABAH DIRI
Orang bijak ingat mati,
Setiap amalan fikirkan akhirat;
Keikhlasan beramal itu dihajati,
Tiada bererti melainkan saham akhirat.
Upah dari manusia untuk dunia,
Upah dari Allah untuk dunia akhirat;
Orang dunia memburu upah hingga hujung dunia,
Orang beriman memburu saham akhirat.
Hati panas semua akan menjauhimu,
Justeru sejukkan hatimu dengan wuduk;
Akan terpancar ketenangan di wajahmu,
Biasakan dirimu menjadi tawaduk.
Biar miskin harta,
Jangan miskin iman dan budi;
Miskin harta orang tak kata,
Kaya budi bawa ke mati.
Bumi musnah angkara manusia,
Kerana tidak menghargai bumi;
Apabila bumi berbicara,
Bencana datang menyembah bumi.
Hidup adalah suatu pengambaraan,
Pabila mati pengembaraan baru bermula;
Amalan diredhai menjadi bekalan,
Roh dan jasadmu tenang di alam Syurga.
Rohmu tidur lena di kuburan,
Lenamu tidur bagaikan ahli Syurga;
Permandangan Syurga dilihat penuh kesyukuran,
Berbahagialah dikau tidur dalam bauan Syurga.
Ya Tuhan kucintamu bukan kerana SyurgaMu,
Tapi ingin mendapat keredhaanMu;
Tabahkan hatiku tidaklah jemu,
MencintaiMu tika hidup hingga matiku.
Jantung berdegup seratus ribu kali sehari,
Kutangisi apabila tidak mengingatiMu;
Ya Allah sinarkan hidayahmu kepada kami,
Berzikir dalam senyap itu yang dimahu.
Berzikir dalam senyap itu mahuku,
Agar jantung berdegup seiring roh memujiMU;
HambaMu yang hina ini merayu padaMu,
Di akhirat nanti terimalah rayuanku.
Ya Allah berilah aku peluang dan ruang,
Untuk melakukan kebaikan yang Kau redhai;
Jangan biarkan syaitan mengambil peluang,
Mempengaruhi aku hingga ke mati.
Aku cemburu orang mengingati Allah,
Kenapa aku tidak begitu;
Hati tenang mengingati Allah,
Justeru aku mahukan begitu.
Hidup memang menyilaukan,
Kerana kita memerlukan kilauan iman;
Balasan Syurga atas kesabaran,
Itulah yang diharapkan orang beriman.
Duhai kekasih Allah di cintai,
Balaslah cinta kami ini;
Pilihlah kami mendapat Syafaatmu nanti,
Perjuanganmu sentiasa kami ingati.
Betapa tulus cintamu kepada kami,
Seharusnya kami balasi;
Perjuanganmu kami tangisi,
Shafaatmu di Mahsyar perkenankan nanti.
Aku terpegun alam ciptaanMu,
Kesyahduan pemandanganNya hatiku sayu;
Subhanallah Maha KebesaranMu,
Kekuasaan!Kebanggaan! Hanya milikMu.
Allah Maha indah seindah 99 namaNya,
Seindah dan semerdu KalamNya;
Apabila menyebut namaNya bergetar jiwa,
Pabila lupakanNya roh merintah jasad merana.
Jiwaku meruntun membaca KalamNya,
Wangian cintaNya meresap dalam roh dan jasadku;
Terus menangis kerinduan padaNya,
Balasan cintaNya amat kutunggu.
Pandanglah aku di dunia ini itu mahuku,
Wahai Tuhan Semesta Alam;
Kutakut di akhirat Kau tidak memandangku,
Tiada berguna tangisan seisi alam.
Ya Allah berkatilah hidup kami,
Berilah peluang dan ruang beramal keranaMu;
Kami mahu bertemu denganMu dalam Kau redhai,
Moga di akhirat nanti mendapat ihsanMu.
Karya Ratu Rimba Niagara
3 Safar 1437H
15 November 2015.
SYUKUR TAK TERUCAP ROHMU DI KALA INI
Pergimu mengadap llahi
Perjuanganmu di dunia tamat kini
Perjuangan di akhirat kini dilalui
Moga bekalan akhirat mencukupi
Ilmu yang ditinggalkan
Bagaikan Bunga-Bunga Syurga
Mekar mewangi di laman hati
Tumbuh subur di perdu kalbu
Lebat buahnya merimbun
Mencecah bumi
Lalu dipetik
Dimakan
Disemai
Dibajai
Dengan cinta suci
Meng- Esa- kan Allah seabadi takwa
Itulah matlamat perjuanganmu tika di dunia dulu
Kini menjadi bekalan untuk dituai di alam akhiratmu
Syukur tak terucap rohmu di kala ini!
Karya: Ratu Rimba Niagara
20 Julai 2011
ULAT ROH
Semua orang pasti mati
tak tahu bila masanya
akan mati
mahu tak mahu pasti tempuhi juga
muda atau tua
pasti mati
aku tak terkecuali
pasti mati
adakah aku takut?
Ya ...aku takut
kalau matinya aku
tanpa bekalan
kalau aku yakin ada bekalan
tapi aku tetap takut
takut bekalan yang kubawa
tidak diterimaNya
lalu aku dicampakkan ke Neraka
itulah yang kutakuti
bukan aku takut mati
aku takut...aku takut bekalanku tak diterimaNya nanti.
Apabila mati...
Jasadku tentu membusuk
dimakan jutaan ulat
jika itu hukum alam
aku redha
tapi jika amalanku
dimakan ulat-ulat rohku
macam mana?
Allahu Akbar
merana rohku
merana yang tak tertebus!
Nak menangis pun tak berguna
jasad dah hancur dimakan ulat
tangisan roh percuma saja.
Ya Allah ... aku rela jasadku dimakan ulat
tapi aku tak mahu amalanku dimakan ulat-ulat roh
tolonglah Ya Allah kasihanlah aku
izinkan aku melakukan amalan ikhlas semata keranaMu
agar ianya menjadi
bekalan yang Kau terima
dan jauhkan bekalanku dimakan ulat-ulat roh.
Amin Ya Rabbal A'Lamin.
Karya: Ratu Rimba Niagara.
22 Jun 2011
PEMERGIANMU KUTANGISI DALAM REDHA
Kata ibu aku anak yang nakal,
Pening kepala ibu melayani kerenahku;
Bukan niatku menjadi nakal,
Sudah lumrah kanak-kanak begitu.
Kesusahan keluarga tidak kupeduli,
Kerana ibu dan ayah terpisah sudah;
Aku bersedih kenapa nasibku begini,
Kebahagiaan keluarga semuanya musnah.
Biarpun ibu dan ayah tidak sehaluan,
Namun kumasih harap mereka bersatu;
Kuberjauahan setiasa rindu-rinduan,
Demi kasih dan saying rasa tak jemu.
Rasa bahagia tinggal di sini,
Rumah Anak Yatim Madrasah Al-Taqwa;
Hidup kami saling sayang menyayangi,
Azam kami menjadi hamba bertaqwa.
Abang Zaid baik budi,
Kami dilayan seperti keluarga sendiri;
Hari-hari bebunga kasih suci,
Hingga ke mati tidak akan kulupai.
Kami bergurau senda setiap hari,
Bersenda gurau tidak terguris hati;
Bersahabat saling hormat menghormati,
Demi kerana Allah dicintai.
Setiap hari membaca Kalam Allah,
Memejam mata menghafal Al-Quran;
Ayat dibaca hafallah sudah,
Gembiranya hati dalam kesyukuran.
Baca Al-Quran berjubah dan berserban putih,
Berwangi-wangian setiap hari;
Hafalan Al-Quran menjadi mudah,
Gembiranya hati tidak terperi.
Setiap waktu solat berjemaah,
Setiap seorang diberi peluang menjadi imam;
Gembiranya kami apabila sampai waktu,
Syahdu sungguh mendengar suara imam.
Waktu Maghrib aku mengalunkan azan,
Penghuni bumi dan langit syahdu mendengar;
Gembiranya aku mengalunkan azan,
Doa penghuni bumi dan langit aku bersyukur.
Ustaz mengajar kemi penuh kasih sayang,
Kami dianggap seperti anak sendiri;
Dunia akhirat kami ingin cemerlang,
Berlajar berlumba-lumba setiap hari.
Kusayang abang dan adik-adik,
Di rumah Anak Yatim dan Kebajikan Madrasah Al-Taqwa;
Hidup kami seperti adik beradik,
Moga kami menjadi insan bertaqwa.
Suatu hari Amizan menelefon bapa,
Minta belikan beg sandang;
Setiap hari menunggu bapa,
Redha Amizan bapa tak datang.
Bilik kami dihias indah,
Dipenuhi dengan kad ucapan Hari Ibu;
Kata-kata maaf dan sayang penuh bermadah,
Hingga ke Syurga kami sayangkan ibu.
Kusayang adikku Iman sepenuh hati,
Iman mahukan jam dan minyak wangi;
Kuhadiahkan Iman sukanya hati,
Dipakai Iman setiap hari.
Sukanya hati kami dapat perhatian,
Daripada Finas untuk raikan kami;
Kami gembira dalam kesyukuran,
Kerana ada yang sudi mengingati kami.
Berqiamulail kami di malam itu,
Syahdu sungguh abang Zaid membaca Al-Quran;
Menangis kami semua tersedu-sedu,
Menghayati Kalam Allah dalam keinsafan.
Selepas solat kami berzikir,
Sambil berzikir menangis hiba;
Hal dunia kami tak fikir,
Melainkan Allah yang dipuja.
Habis berzikir kami bermaaf-maafkan,
Sambil bermaafan berpelukan dalam tangisan;
Serasa kami tidak mahu dipisahkan,
Kalau sudah takdir kami redhakan.
Hari itu kami bersiap menyambut tetamu,
Tetamu yang dihormati lagi disayangi;
Sikap penyayang mereka sudahlah tentu,
Bertuahnya kami hidup disayangi.
Kemeriahan menyambut tetamu bertukar duka,
Kami berpelukan sesama sendiri;
Berzikir kami penuh hiba,
Rela kami sehidup semati.
Sahabatku separuh badan ditelan bumi,
Menyuruhku selamatkan diri;
Aku menangis melihat sahabatku mati,
Moga dirimu Syurga menanti.
Sahabatku ditelan bumi bersama adikku,
Kusempat mencapai tangan adikku iman,
Tapi apa nak buat cepatnya berlaku,
Pergi adikku Iman kulaungkan azan.
Duhai sahabat-sahabat dan adikku sayang,
Kalian dikebumikan dalam liang yang sama;
Kenangan bersama terbayang-bayang,
Tunggulah kedatangan ku ingin bersama.
Pemergian kalian kutangisi dalam redha,
Kenangan bersama kuabadikan hingga kemati;
Gembiralah kalian menikmati Syurga,
Sesungguhnya Allah memberimu darjat yang tinggi.
Karya: Ratu Rimba Niagara
24 Mei 2011 .
ADAKAH DEGUPAN JANTUNG SEIRING ZIKIR PADANYA
Ya Allah …
Baru kini aku tahu
betapa besarnya kuasa-MU
menjadikan setiap jantung
manusia berdegup sebanyak
seratus ribu kali degupan sehari.
Masya-Allah naifnya aku
tentang kejadian ini.
Aku terkesima dalam
ketaksupan aku tentang
Kebesaran-Mu ini
aku meratapi diriku
tentang berapa kali pula
aku bertasbih pada setiap
helaan nafasku pada-Mu
jika hendak dibandingkan dengan
seratus ribu kali degupan jantungku ini.
Ya Allah aku malu dengan diriku sendiri
kerana adakah aku tergolong hambaMU
yang mengucapkan syukur setiap nikmat
kehidupan yang Kau limpahkan padaku?
Tolonglah aku Ya Allah jadikanlah hamba-Mu
terpilih untuk mengucapkan syukur
dengan berzikir pada-Mu di sebilang masa
dan seketika selagi nafasku Kau pinjamkan!
Biar degupan jantungku ini bermanfaat
untuk roh dan jasadku ini selagi hayat
di kandung badan.
Aamiin Ya Rabbal A’ Lamiin
Karya Ratu Rimba Niagara
13 Mac 2011.
MOGA BEKALAN BERKEKALAN HINGGA KE MATI
Seratus ribu kali sehari jantung berdegup,
Berapa kali pula hati berzikir;
Daripada bercakap kosong baiklah senyap,
Itu tandanya orang berfikir.
Hendak tidur tidurlah mata,
Moga esokkan dirahmati;
Ilmu dicurah bagaikan permata,
Moga di Sana terus diberkati.
Duhai saudara janganlah bimbang,
Kudoakan hidup matimu diredhai;
Dakwah dan tintamu menjadi lambang,
Itu tandanya ilmumu dirahmati.
Seratus ribu kali sehari jantung berdegup,
Setiap nafas adakah zikir untuk-Nya;
Itulah bekalan di masa hidup,
Dihitung di akhirat sebagai penyelamatnya.
Bersatu hati atas tali Allah,
Menyebarkan dakwah kerana cinta pada-Nya;
Melalui pena kita berdakwah,
Moga di akhirat menjadi bekalannya.
Syukur sungguh mendapat sahabat,
Sahabat akhirat menyatukan hati;
Matlamatnya sama untuk bekalan akhirat,
Bila berpena harus berhati-hati.
Hidup ini cuma sementara,
Bila tiada hilanglah semuanya;
Hanya tinggal semangat membara,
Tanda kasih pada yang hidup untuk selamanya.
Kasihku pada pembaca melebihi diriku,
Kalian adalah penyambung dunia akhiratku;
Apa kesalahan maafkan daku,
Sepotong doamu penyeri akhiratku.
Bicara tentang Allah tiada penghujungnya,
Seperti berada di Taman-Taman Syurga;
Tenangnya jiwa selamanya,
Tutur katamu bak penghuni Syurga.
Cinta pada Allah seutuhnya,
Wangian cinta mendapat redha-Nya;
Berkasih sayang hanya kerana-Nya
Seperti berada di Taman Syurga-Nya.
Wajah berseri mendapat hidayah,
Rasakan dunia tak ke mana;
Hati terpaut hanya kepada Allah,
Moga diredhai bila ke Sana.
Kutinggalkan ilmu bukan untuk dibanggai,
Hanya semata kerana Allah dicintai;
Biar pembaca mendoakan kunanti,
Sebar luaskanlah penaku ini.
Sama-sama mencari cinta Allah,
Di alam maya kita disatukan;
Saling bertarbiyah kerana-Mu Ya Allah,
Balaslah cinta kami itulah yang diaminkan.
Berbaik sangka sesama sendiri,
Sahabat akhirat sahabat sejati;
Amalan riak memakan diri,
Saling ingat mengingati menuju mati.
Orang bijak ingat mati,
Semasa hidup muhasabah diri;
Di dalam kubur tidak sendiri,
Amal ibadat peneman diri.
Teman baik saling muhasabah diri,
Saling mengingati di hari mati;
Hatimu luhur hidup menerangi,
Moga amalan berkekalan hingga ke mati.
Karya Ratu Rimba Niagara
(14.3.2011)
MOGA KITA SEKELUARGA MENJADI PENGHUNI SYUGANYA
Anakanda yang disayangi dunia akhirat,
Anakanda pengikat kasih ayahanda bonda;
Kelahiranmu membuatkan kasih bertaut erat,
Moga menjadi anak kebanggaan ayahanda bonda.
Pembesaranmu setiap tahun ayahanda pastikan,
Anakanda mempelajari Hadis dan Al-Quran;
Mindamu terisi dengan ilmu yang tidak menjemukan,
Berusaha terus berusaha menuju kejayaan.
Ayahanda akan terus memimpin anakanda,
Mendidikmu berpandukan Al-Quran dan Hadis;
Agar menjadi khalifah Allah duhai anakanda,
Pasti ayahanda dan bonda bersyukur terus-nenerus.
Semakin banyak waktu ayahanda berkongsi,
Semakin anakanda bersedia menghadapi masa hadapan;
Anakandalah harapan ayahanda tanpa sangsi,
Ayahanda sentiasa letakkan sejuta harapan.
Sekalipun anakanda tidak mampu melangkah ke hadapan,
Ayahanda akan terus membimbingmu;
Agar anakanda berani menghadapi segala rintangan,
Yang datang mengujimu dari segenap penjuru.
Anakanda pergilah semampu sejauh mungkin,
Memburu impian menggapai cita-cita;
Ayahanda bonda sentiasa memberi sokongan,
Agar menjadi realiti segala yang dicita.
Capai setinggi mana mungkin cita-citamu,
Ilmu yang dituntut jangan sekali rasa jemu;
Kegagalan tidak akan pernah bertamu,
Kejayaanmu kebanggaan ayahanda bondamu.
Dalam menuju segala kejayaan,
Cahaya keimanan amat diperlukan;
Allah jangan sekali dilupakan,
Barulah cahaya hidayah menjadi peneman.
Kasih sayang ayahanda tidak pernah luntur,
Ayahanda rela berkorban apa saja untukmu;
Asalkan anakanda cekal dan sabar,
Kerana sabarmu mengundang Rahmat dari Tuhanmu.
Apabila segala ilmu terpasak di dada,
Pasti anakanda sendiri melepaskan tangan ayahanda;
Dan tika itu ayahanda tersenyum bangga,
Melihat anakanda menyambung perjuangan ayahanda.
Anakanda… buah hatiku pengarang jantung,
Ingatlah pesanan kami ini;
Jadilah anak soleh berjiwa pejuang,
Moga kita sekeluarga ke Syurga nanti.
Ayahanda dan bonda tersayang,
Kasih sayangmu anakanda tak akan persiakan;
Anakanda berjanji akan menjadi anak cemerlang,
Menjadi anak soleh beriman yang dibanggakan.
Anakanak hargai pengorbanan ayahanda ,
Tanpa jemu mendidik membimbing anakanda;
Moga Allah membalas segala budi ayahanda bonda,
Alhamdulillah anakanda diKurniakan ayahanda bonda.
Ayahanda dan bonda yang disayangi,
Anakanda akan berazam mencapai cita-cita;
Meneruskan perjuangan ayahanda yang suci murni,
Membela agama bangsa dan Negara tercinta.
Anakanda sentiasa bangga dengan ayahanda,
Ayahanda pemimpin idola anakanda;
Membela agama dan bangsa walau di mana,
Hatimu putih bersih bak mutiara.
Perjuangan ayahanda tepat dan jelas,
Rela berkorban demi rakyat tercinta;
Segala jasa dicurah tanpa harap dibalas,
Demi kerana Allah tercinta.
Bangganya anakanda ayahanda seorang pejuang,
Rela pertaruhkan nyawa di setiap penjuru;
Moga sentiasa berjaya ketika berjuang,
Darah perjuanganmu mengalir dalam darah anakandamu.
Doakan anakanda menjadi pejuang sejati,
Mewarisi kepahlawanan ayahanda tercinta;
Kita berjuang hingga ke mati,
Demi mempertahankan kedaulatan Negara tercinta.
Syukur anakanda setiap hari,
Keluarga kita dilimpahi sakinah dariNya;
Kasih sayang ayahanda bonda anakanda hargai,
Moga keluarga sakinah kita hingga ke SyurgaNya.
Anakanda tersayang ayahanda tercinta,
Kasih berpadu bersama bonda dicintai;
Hidup berkeluarga sakinah tercipta,
Insya-Allah sekeluarga menghuni SyurgaNya nanti.
Karya Ratu Rimba Niagara
20 Jun 2011
Pilihlah Aku Menjadi Calon SyurgaMu
Aku tak layak masuk SyurgaMu
tapi aku tak mahu masuk nerakaMu
Ya Allah...
aku ingin sangat mengecapi nikmat SyurgaMu
tapi aku ngeri dengan azab nerakaMu
pilihlah aku menjadi calon SyurgaMu
justeru berilah aku hidayah
agar aku sentiasa beramal
yang Kau terima amalanku
yang membolehkan menjadi
calon SyurgaMu
jauhkan aku perkara
yang menyebabkan aku
masuk nerakaMu
belas kasihanlah padaku
Ya Allah aku hamba yang hina
yang selalu alpa dan terlalai
dengan keasyikkan dunia
tolong ingatkan aku Ya Allah
agar lidahku sentiasa berzikir
mengingati saat-saat sakaratulmaut
izinkan rohku bertemu denganMu
dalam keadaan tenang dan
Kau redhai ketika
hidup matiku
pilihlah aku menjadi
calon SyurgaMu
Aamin Ya Rabbal A’lamiin
Karya Ratu Rimba Niagara,
(25 .1.2011)
Apabila Jasad Mendapat Nur Illahi
Roh salahkan
jasad kerana
tersasar dan tersesat
daripada jalan lurus
yang ada dalam
surah Al-Fatihah.
Sepanjang roh bersama
hayat jasad di muka
bumi ini jasad tidak
mahu menuruti kehendak roh
yang mahu jasad seiring
dengan kehendaknya
tapi ada saja pertentangan
antara jasad dengan roh.
Roh terpenjara dalam
dosa yang diciptakan
jasad
lagi banyak dosa
yang dilakukan jasad
roh merintih dalam
duka yang berpanjangan.
Raja iblis mentertawakan roh
kerana usaha roh gagal dalam
mengawal jasad derhaka
‘Jasad itu cuma dalam
perhatian aku saja
dia akan sentiasa menuruti
kehendakku, dia dalam
genggaman aku!’
Egonya raja iblis itu.
Roh terbelenggu dalam
kekakuan dan ketakutan
yang amat sangat dengan
azab dari Allah yang akan
ditimpakan ke atasnya
nanti pasti!
Di dunia telah dirasai
betapa azabnya!
Inikan di akhirat!
Sekarang rasakan
nyalaan api neraka ini?
Teriakan suara yang amat menggerunkan jasad.
Panas! Panas! Sakit! Sakit!
jerit jasad ketika hendak dihumbankan
ke dalam api neraka yang menyala-nyala.
Syukur Alhamdulillah bermimpi
rupanya jasad.
Jasad telah mendapat
Nur llahi
Jasad tidak lagi menyeleweng
dengan kehendak roh
mereka seiring sekata
menjadi sahabat yang paling
akrab sebagai khalifah di muka
bumi ini.
Di pagi Jumaat
yang syahdu itu
jasad mengucapkan
kalimah suci
Laillahaillah.
Roh tenang ketika
meninggalkan jasad
yang berwajah
disinari
Nur llahi.
Karya Ratu Rimba Niagara,
(1.2.2011)
Sumpah Setiaku Di Alam Roh
Aku tafakur sejenak
untuk apa aku dilahirkan ke dunia ini?
Di alam kandungan sebelum roh
ditiup ke jasad
aku telah bersumpah setia untuk
patuh kepada Yang Maha Esa
dengan sumpah setia itulah aku
dihidupkan ke dunia ini
Masya-Allah malunya aku
jika aku tidak tepati sumpah setia itu
bumi mana hendak kudiami
selain daripada bumi ini!
Andai kata planet lain boleh
didiami tapi milik-Nya juga!
Mana mungkin aku
menjadi penderhaka
kepada Maha Penciptaku.
Duhai Pencipta Sekalian Alam
aku perlukan hidayah-Mu
tunjukkan aku ke jalan yang lurus
agar aku dapat menepati
sumpah setiaku pada-Mu
jadikan aku khalifah di muka bumi ini
yang sentiasa Di Bawah Lindungan Kasih
dan Rahmat-Mu.
Hidupkan aku dalam suasana
yang sentiasa ingat akan
sumpah setiaku pada-Mu
dan pilihlah aku sebagai khalifah
yang sentiasa berbakti pada-Mu dan
sekalian manusia di muka bumi ini
Amin. Ya Rabbal A'lamin .
Karya Ratu Rimba Niagara.
18.1.2011
GUGUR MUJAHID SENYUMAN SYURGA
Jangan dituduh pengganas mujahidku,
Kerananya Agama Islam sentosa;
Perjuanganya tak pernah jemu,
Di mana berada dipertaruhkan nyawa.
Dalam Islam tiada istilah pengganas,
Begitu mudah manusia menuduhnya;
Allah tidak suka mereka yang mengganas,
Dikirimkan ngauman bumi sebagai protesNya.
Di langit kerajaan Islam penuh duka,
Meratap menghiba tiada siapa yang tahu;
Allah janjikan syahid penawar duka,
Kenikmatan Syurga mereka tak tahu.
Umat Islam diperlakukan seperti haiwan,
Dibedil bertalu tanpa keperimanusiaan;
Mujahid Islam bangkit melawan,
Demi kerana Allah dalam kecintaan.
Negara Islam dibedil terus-terusan,
Dendam kesumat tak pernah padam;
Ada yang ditawan menjadi tebusan,
Diseksa dalam neraka dunia penuh kejam.
Kesumat mereka tak pernah padam,
Negara Islam akan dibedil dan ditakluki;
Itu azam mereka yang tak pernah bosan;
Agar Islam terkubur di Negara sendiri.
Pejuang Islam tak pernah gentar,
Rela bermandikan darah dihujani peluru;
Perjuanganmu buat hati bergetar,
Wajahmu tenang berjumpa Tuhanmu.
Sungguh murni seorang mujahid,
Perjuangannya takkan terhenti tanpa jemu;
Mujahid balasanya syahid,
Kukalungkan doa kesejahteraan buatmu.
Di wajahmu ada Syurga,
Perjuanganmu tanpa jemu;
Kepentingan Islam sentiasa dijaga,
Putus asa tak pernah bertamu.
Kau berjuang hingga akhir hayat,
Semangatmu sentiasa membara;
Perjuanganmu tak pernah tamat,
Generasi pelapismu terus mara.
Masa hidup penuh perjuangan,
Perjuangannya jelas dan tepat;
Membela Islam ditimpa kekejaman,
Memberontak mujahid adalah bertempat.
Tiada hari tanpa perjuangan,
Biarpun diburu di setiap penjuru;
Namun berundur tidak sekalipun,
Rela bemandikan darah dihujani peluru.
Gugurmu mujahid aku tangisi,
Kutangis dalam kesyukuran mengingatimu;
Kenikmatan Syurga kini kau rasai,
Di sini mujahid menggantikan tempatmu.
Ramai berlumba mengikut jejakmu,
Tanda cintakan Allah sayangkan hambaNya;
Mereka bemandikan darah dihujani peluru,
Gugurnya mereka menyusuli dirimu.
Kehidupan mengasyikkan memukau pandangan,
Wangian Syurga menusuk qalbu;
Syurga kau terima sebagai balasan,
Menikmati SyurgaNya tak pernah jemu.
Gugur mujahid senyuman Syurga,
Kehidupan di Syurga mujahid gembira;
Nikmat Allah dalam kesyukurannya,
Menunggu Hari Pembalasan telah dibalasNya.
Karya Ratu Rimba Niagara
4 Mei 2011'
Muhammad Ismail Alfatihah,satu dlm brjuta
BERIBADATLAH SEPERTI KITA AKAN MATI ESOK"
"Kita kena ingat mati, supaya perasaan untuk mengejar ilmu di dunia dan akhirat akan sentiasa menjadi keutamaan.
Beribadahlah seperti kita akan mati esok." - Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nikmat
Mengingati mati adalah guru untuk muhasabah diri
akan terhakis segala keegoan diri
semasa hidup semua dimiliki sudah tiada
gagah perkasa jadi kaku
berkuasa jadi beku
petah bicara jadi bisu
hebat kecantikan bakal menjadi kenduri ulat kubur
siapa pun status darjat setinggi-tinggi hingga serendah-rendah
semuanya bakal menjadi tengkorak
sekelip mata yang dibanggakan semasa hidup tiada lagi setelah mati , jadi apa yang hendak dihairankan dengan kehidupan sementara ini
Aku kamu dan semua akan mati
tapi tak tahu bila
bila-bila masa boleh mati
tua muda
kaya miskin
semuanya mati
pasti mati
tapi tak tahu bila
selagi belum mati
selagi itu TUHAN
masih beri peluang untuk memiliki Syurga-Nya...
'Allah tidak mengira bermulanya kamu
Allah mengira berakhirnya kamu,'
Andai hidup kamu diawali dengan amal soleh
tapi di akhir hidup kamu di akhiri dengan kejahatan
maka nerakalah tempat kamu
Andai hidup kamu diawali dengan kejahatan
tapi diakhirnya hidup dalam kebaikan
maka Syurgalah tempat kamu
tapi jika kamu dimasukkan ke Syurga
sedangkan di awalnya kamu tidak taat kepada TUHAN
walaupun di masukkan ke Syurga
pasti menyesal kerana tidak puas beribadat kepada TUHAN
cuma di saat-saat akhir saja
begitulah indah-Nya beribadat dari awal hingga ke akhirnya
hidup dalam khusnol khotimah
kebaikan...kebaikan...kebaikan
hanya kerana-Nya hanya untuk-Nya...
Ketika jasad ditanya soalan kubur
gagal menjawab soalan kubur
terseksalah jasad
menanggung azab
terbuka pintu neraka
bahang api neraka
terus ke kubur
lalu tanah kubur menghimpit
hingga ke tujuh petala bumi
menanggung azab kubur
sehingga HARI KEBANGKITAN
Kepada ahli kubur
yang berjaya menjawab soalan kubur
di buka pintu langit Syurga...
terus ke kubur
bercahaya...cahaya..cahaya...
di luaskan seluasnya
menjadi taman Syurgawi
nan indah
beradu bagaikan
bidadara (ahli kubur hamba Allah soleh)
bidadari (ahli kubur hamba Allah soleha)
merasa kenikmatan alam kubur sehingga HARI KEBANGKITAN.
Memang menakutkan bila gagal menjawab soalan kubur
Memang membahagiakan bila dapat menjawab soalan kubur
Gagal atau berjaya
bergantung kepada amalan masing-masing
kerana itu siapapun kita
tidak boleh menghukum
siapa ahli Syurga
siapa ahli neraka
kerana diri sendiri pun tidak tahu apakah lulus soalan kubur
setelah mati baru tahu lulus atau tidak menjawab soalan kubur
kita tulus atau tidak
kita tidak dapat beritahu mereka yang hidup
bagaimana kita sekarang
kerana bila sudah mati
hubungan dengan manusia yang hidup telah terputus
cuma yang mati
hanya mendapat saham kubur yang berterusan bilamana semasa hidup dia
bersedekah jariah
ilmu yang bermanfaat yang ditinggalkan
anak-anak soleh dan soleha mendoakannya...
jika semuanya tiada bergantung haraplah kepada amalannya saja...sebab itu semasa ada peluang hidup
yang banyak harta bersedekah jariahlah
yang banyak ilmu sebar-sebarkanlah walaupun sebaris ayat
yang ada anak didiklah menjadi anak soleh dan soleha
walaupun sudah mati seribu tahun saham akhirat akan berterusan...
"BERIBADATLAH SEPERTI KITA AKAN MATI ESOK"
DITULIS UNTUK MUHASABAH DIRI SENDIRI LALU DIKONGSIKAN KEPADA SAUDARA SEISLAM YANG KUSAYANGI DUNIA AKHIRAT
JIKA DITANYA ALLAH NANTI
"DUHAI HAMBAKU ADAKAH ILMU YANG KAU KETAHUI DISEBARKAN?
HANYA ENGKAU DAN RASUL MENJADI SAKSI YA TUHANKU.... "
SUBHANALLAH ALHAMDULILLAH ALLAHU AKBAR
AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN
"SETIAP YANG BAIK DATANG DARI ALLAH
YANG LEMAH ITU DARI KELEMAHAN SAYA SENDIRI
MAKA SAYA MINTA MAAF ATAS SEGALA KELEMAHAN SAYA
SEPANJANG BERSIARAN KARYA."
SAHABAT DUNIA AKHIRATMU YANG INGIN SETIA DENGANMU,
AKU HAMBA ALLAH SEPERTI KAMU JUGA
SEBAGAIMANA KAMU INGIN MATI DALAM KHUSNOL KHOTIMAH
BEGITU JUGA AKU
MAKA DEMI-NYA KITA SERASI BERSAMA HINGGA JANNAH
ALLAHU AKBAR AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN
30 SAFAR 1436H
23 DISEMBER 2014
SUBHANALLAH INDAH-NYA CAHAYA CINTA ALLAH UNTUK SEMUA HAMBA-NYA
Pradita Fia and Lang Kelana like this.
Lang Kelana Assalamualaikum bonda indah bercahaya meliputi ruang 7petala langit 7petala bumi.kalam bonda menusuk menikam menusuk kalbu hanya air mata berderai diribaan menjadi saksi di padang masyar nanti ingatan suci bonda amiin
Rabeah Binti Mohd Ali Waalaikummussalam wr wb nanda...moga Allah swt memakbulkan doa nanda dan yang membaca kalam yang bonda tulis. Dengan izin Allah jua bonda bisa menulis seindah ini...Syukur Allah syukur sebanyak-banyak-Nya. Allahu Akbar AAmiin Ya Rabbal A'Lamiin.
PETIKAN WALL RATU RIMBA NIAGARA
30 SAFAR 1436H
23 DISEMBER 2014
Like · Reply · 3 mins
Rabeah Binti Mohd Ali
Rabeah Binti Mohd Ali KITA HIDUP KERANA ADA ROH DI JASAD
JIKA KITA TANYA ROH KITA
KE MANA KAH MAHUNYA ROH KITA PERGI SETELAH MATI
ITULAH JAWAPAN KITA SEBENARNYA...
JAWAPAN ROH ADALAH TEPAT
JAWAPAN HATI SUKAR DIRAMAL KETEPATANNYA
SEBAB HATI KITA SELALU BERUBAH-UBAH
SUKA BERJANJI TAPI TAK TEPATI JANJI
JANJI SESAMA MANUSIA TAK TEPATI JANJI PUN AKAN MEMAKAN DIRI SENDIRI
INIKAN PERJANJIAN KITA DI ALAM ROH DENGAN PENCIPTA KITA , SUBHANALLAH BETAPA KERDILNYA KITA DI SISI-NYA
YANG MAHA AGUNG YANG MAHA BERKUASA ATAS SEGALA-NYA, MOGA KITA TERGOLONG DALAM HAMBA-NYA
YANG TAHU APA MATLAMAT KITA DIHIDUPKAN DI MUKA BUMI INI BEGITU JUGA MATLAMAT KITA MASUK KE GRUP ATAU BERTEMAN FB SERIUS UNTUK BERBAKTI ATAU SEKADAR WUJUD TAPI TAK WUJUD KITA SENDIRI YANG BUAT KEPUTUSAN KITA SENDIRI YANG PAHAM
TIADA ISTILAH MEMAKSANYA ATAU TERPAKSA
SEMUANYA SUKARELA INGIN MENCURAH BAKTI SEIKHLAS HATI SELAGI DAYA SELAGI UPAYA SELAGI MAMPU
BARULAH INDAHNYA TALISIRATURRAHIM DI ALAM MAYA INI
KERANA SEMUA BAKAL BERGELAR ROH TERDIRI DARIPADA ROH-ROH YANG TENANG REDHA LAGI DIREDHOI ALLAH
IN SHA ALLAH JIKA KITA YAKIN MATI ITU PASTI
AKAN TIBA SAATNYA AKAN SAMPAI KE GILIRAN KITA
CUMA MASA TAKDIR YANG MENTUKAN
JIKA DAUNAN DI LAUHMAHFUZ YANG TERTULIS ATAS NAMA KITA GUGUR BERERTI TAMAT SUDAH MASANYA KITA BERHIDUP DI MUKA BUMI INI, MOGA KITA DAPAT UCAPKAN SELAMAT TINGGAL KEPADA JASAD KITA YANG PERNAH BERBAKTI KEPADA SELURUH PENGHUNI BUMI DENGAN NIAT
IKHLAS KERANA SEMATA MAHU MENDAPAT KEREDHAAN ILAHI ATAS SEGALA KEBAIKAN YANG DIBERIKAN....AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN
RAKAN ALAMMAYAMU MERANGKAP SAUDARA SEISLAMMU SAMPAI KUBUR SAMPAI SYURGA IN SHAA ALLAH AAMIIIN.
HAMBA ALLAH YANG SENTIASA FAKIR ILMU DUNIA AKHIRAT,
BANTULAH AKU UNTUK AKU MENGGAPAI JALAN AKHIRAT
BANTULAH AKU JIKA AKU SUDAH BERADA DI ALAM AKHIRAT
DENGAN DOA IKHLASMU KE AKU BOLEH MENYELAMATKAN AKU DARIPADA AZAB SENGSARA AKHIRAT
HANYA MEMAHAMINYA SAJA BISA FAHAM...
RAKAN DUNIA AKHIRATMU
YANG MAHU BERSAMAMU DI KALA SUSAH DAN SENANG BERJUANG UNTUK BEKALAN AKHIRAT KITA BERSAMA
SEBAB ITU KITA SAMA BERAZAM
GUNAKAN MASA HIDUP SEBELUM MATI
KERANA HIDUP ADALAH MIMPI
MATI ITULAH REALITI MENANTI PASTI
SALAM PERSAHABATAN ALAM MAYA DUNIA AKHIRAT
MAAF ZAHIR BATHIN JIKA KU TERKHILAF BAHASA DALAM BERSASTERA KERANA DI HATI INI MAHU BERTALISIRATURRAHIM DENGANMU SAMPAI KE KUBUR
SAMPAI KE SYURGA IN SHAA ALLAH AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN.
.................................................................................................
(YANG BERSTATUS HAMBA ALLAH SAMPAI KAPAN PUN)
7 Ramadhan 1434H
16 Julai 2013M
*DUNIAKU SASTERA JADI FAHAMI DAKU IKHLASKAN PERSAHABATAN INI ANDAINYA AKU BERLALU PERGI DARI FBMU MAAFKAN DAKU PERCAYALAH KAU TETAP SAUDARA SEISLAMKU SAMPAI KUBUR SAMPAI SYURGA IN SHAA AALAH AAMIN.
DUHAI RAKAN FBKU DAN GRUP KU
KALIAN ADALAH NADI SASTERAKU
ANDAI KALIAN TAK MEMAHAMI DUNIAKU
NADI SASTERAKU TERSAKITI NAZAK
MAKANYA AKU PERLUKAN DUKUNGAN/SOKONGAN SEIKHLAS HATI DARIPADA KALIAN...
MOGA DAPAT MEMAHAMI DAN MOGA SENTIASA SUDI MEMAAFKAN DAKU.....
"SALAM MAAL HIJRAH & MUHARRAM 1437H BUAT SEMUA YANG MENGENALI DIRI INI DI ALAMMAYA MAHUPUN DI DUNIA NYATA DENGAN UCAPAN MAAF ZAHIR BATIN KUSAYANG KALIAN DEMI-NYA MOGA PERTEMUAN KITA BERAKHIR DENGAN PERTEMUAN DI SYURGA BERSAMA MELIHAT WAJAH ALLAH AZZAWAJALLAH BERDEKATAN DENGAN RASULULLAH ITULAH MATLAMAT KITA AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN,"
KITA HIDUP KERANA ADA ROH DI JASAD
JIKA KITA TANYA ROH KITA
KE MANA KAH MAHUNYA ROH KITA PERGI SETELAH MATI
ITULAH JAWAPAN KITA SEBENARNYA...
JAWAPAN ROH ADALAH TEPAT
JAWAPAN HATI SUKAR DIRAMAL KETEPATANNYA
SEBAB HATI KITA SELALU BERUBAH-UBAH
SUKA BERJANJI TAPI TAK TEPATI JANJI
JANJI SESAMA MANUSIA TAK TEPATI JANJI PUN AKAN MEMAKAN DIRI SENDIRI
INIKAN PERJANJIAN KITA DI ALAM ROH DENGAN PENCIPTA KITA , SUBHANALLAH BETAPA KERDILNYA KITA DI SISI-NYA
YANG MAHA AGUNG YANG MAHA BERKUASA ATAS SEGALA-NYA, MOGA KITA TERGOLONG DALAM HAMBA-NYA
YANG TAHU APA MATLAMAT KITA DIHIDUPKAN DI MUKA BUMI INI BEGITU JUGA MATLAMAT KITA MASUK KE GRUP ATAU BERTEMAN FB SERIUS UNTUK BERBAKTI ATAU SEKADAR WUJUD TAPI TAK WUJUD KITA SENDIRI YANG BUAT KEPUTUSAN KITA SENDIRI YANG PAHAM
TIADA ISTILAH MEMAKSANYA ATAU TERPAKSA
SEMUANYA SUKARELA INGIN MENCURAH BAKTI SEIKHLAS HATI SELAGI DAYA SELAGI UPAYA SELAGI MAMPU
BARULAH INDAHNYA TALISIRATURRAHIM DI ALAM MAYA INI
KERANA SEMUA BAKAL BERGELAR ROH TERDIRI DARIPADA ROH-ROH YANG TENANG REDHA LAGI DIREDHOI ALLAH
IN SHA ALLAH JIKA KITA YAKIN MATI ITU PASTI
AKAN TIBA SAATNYA AKAN SAMPAI KE GILIRAN KITA
CUMA MASA TAKDIR YANG MENTUKAN
JIKA DAUNAN DI LAUHMAHFUZ YANG TERTULIS ATAS NAMA KITA GUGUR BERERTI TAMAT SUDAH MASANYA KITA BERHIDUP DI MUKA BUMI INI, MOGA KITA DAPAT UCAPKAN SELAMAT TINGGAL KEPADA JASAD KITA YANG PERNAH BERBAKTI KEPADA SELURUH PENGHUNI BUMI DENGAN NIAT IKHLAS KERANA SEMATA MAHU MENDAPAT KEREDHAAN ILAHI ATAS SEGALA KEBAIKAN YANG DIBERIKAN....AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN
RAKAN ALAMMAYAMU MERANGKAP SAUDARA SEISLAMMU SAMPAI KUBUR SAMPAI SYURGA IN SHAA ALLAH AAMIIIN.
HAMBA ALLAH YANG SENTIASA FAKIR ILMU DUNIA AKHIRAT,
BANTULAH AKU UNTUK AKU MENGGAPAI JALAN AKHIRAT
BANTULAH AKU JIKA AKU SUDAH BERADA DI ALAM AKHIRAT
DENGAN DOA IKHLASMU KE AKU BOLEH MENYELAMATKAN AKU DARIPADA AZAB SENGSARA AKHIRAT
HANYA MEMAHAMINYA SAJA BISA FAHAM...
RAKAN DUNIA AKHIRATMU
YANG MAHU BERSAMAMU DI KALA SUSAH DAN SENANG BERJUANG UNTUK BEKALAN AKHIRAT KITA BERSAMA
SEBAB ITU KITA SAMA BERAZAM
GUNAKAN MASA HIDUP SEBELUM MATI
KERANA HIDUP ADALAH MIMPI
MATI ITULAH REALITI MENANTI PASTI
SALAM PERSAHABATAN ALAM MAYA DUNIA AKHIRAT
MAAF ZAHIR BATHIN JIKA KU TERKHILAF BAHASA DALAM BERSASTERA KERANA DI HATI INI MAHU BERTALISIRATURRAHIM DENGANMU SAMPAI KE KUBUR SAMPAI KE SYURGA IN SHAA ALLAH AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN.
.................................................................................................
(YANG BERSTATUS HAMBA ALLAH SAMPAI KAPAN PUN)
7 Ramadhan 1434H
16 Julai 2013M
*DUNIAKU SASTERA JADI FAHAMI DAKU IKHLASKAN PERSAHABATAN INI ANDAINYA AKU BERLALU PERGI DARI FBMU MAAFKAN DAKU PERCAYALAH KAU TETAP SAUDARA SEISLAMKU SAMPAI KUBUR SAMPAI SYURGA IN SHAA AALAH AAMIN.
DUHAI RAKAN FBKU DAN GRUP KU
KALIAN ADALAH NADI SASTERAKU
ANDAI KALIAN TAK MEMAHAMI DUNIAKU
NADI SASTERAKU TERSAKITI NAZAK
MAKANYA AKU PERLUKAN DUKUNGAN/SOKONGAN SEIKHLAS HATI DARIPADA KALIAN...
MOGA DAPAT MEMAHAMI DAN MOGA SENTIASA SUDI MEMAAFKAN DAKU.....
"SALAM MAAL HIJRAH & MUHARRAM 1437H BUAT SEMUA YANG MENGENALI DIRI INI DI ALAMMAYA MAHUPUN DI DUNIA NYATA DENGAN UCAPAN MAAF ZAHIR BATIN KUSAYANG KALIAN DEMI-NYA MOGA PERTEMUAN KITA BERAKHIR DENGAN PERTEMUAN DI SYURGA BERSAMA MELIHAT WAJAH ALLAH AZZAWAJALLAH BERDEKATAN DENGAN RASULULLAH ITULAH MATLAMAT KITA AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN,"
WAHAI JIWA YANG TENANG
surat Al-Farj 27-30
“Yaa ayatuhan nafsul mutma’inah, irji’i ila Rabiki radiyatan mardiyah, fadhuli fi ‘ibadi, wadhuli Jannati..”
(wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan ikhlas dan diridhoi, masuklah kedalam golongan HambaKU, dan Masuklah kedalam SyurgaKU…).
BERBAIK SANGKA DENGAN ALLAH AZZAWAJALLAH
Artinya: Daripada Abu Hurairah r.a, Nabi s.a.w: "Berfirman Allah Azzawajallah: 'Aku berkuasa untuk melakukan apa yang hamba-Ku sangkakan terhadap-Ku. Dan Aku berserta dengannya ketika ia menyebut-Ku (Berzikir kepada-Ku)
(Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)
DUNIA YANG HINA
Artinya: Daripada Abu Hurairah r.a, Nabi s.a.w bersabda: "Bukankah dunia ini dilaknati melainkan zikrullah dan apa yang berkaitan dengannya, dan orang yang berilmu atau orang yang menuntut ilmu."
(Riwayat al-Tirmizi)
·
Fatimah Ismail menyintaiMu lebih dari itu..mengharapkan bunga dari syurga jatuh ke telapak tangan..tatkala berdoa..semuga harumnya merentasi benua....amin.
Ratu Rimba Niagara :Aamin Ya Rabbal A'Lamin
PETIKAN GALERI & PERPUSTAKAAN RATU RIMBA NIAGARA
TOH PUAN RATU KENCANA SARI @ SRIKANDI SASTERA RAJA-SULTAN NUSANTARA @ PUJANGGA SERIBU ZAMAN @ PUJANGGA NUSANTARA CINTA 5 BENUA MALAYSIA/INDONESIA/BRUNEI/SINGAPURA/THAILAND,
202 NEGARA DUNIA & SELURUH DUNIA KECUALI ISRAEL
2 SAFAR 1437H
14 NOVEMBER 2015
PETIKAN WALL GRUP IZINKAN AKU KE SURGA MU YA ALLAH,
RINDU ITU ANUGERAH ILAHI, KITA SEMUA MILIK ALLAH SWT &
GRUP PUJANGGA RATU RIMBA CINTA 5 BENUA
3 SAFAR 1437H
15 NOVEMBER 2015
SALAM NUSANTARA AGUNG DI LIMA BENUA DI SELURUH DUNIA
JIWA NUSANTARAMU
SEHATI SEJIWA
SENADA SEIRAMA
BERPADU DALAM JIWA
BERSAMA
MENANAM TEKAD
BERBAKTI PADA PERTIWI
DI LIMA BENUA
MERENTASI ANGKASARAYA
MELAYANGKAN PUISI PUISI
CINTA ANAK BANGSA
PADA IBU PERTIWI DI LIMA BENUA
MERASAKAN KEBERSAMAAN
MENYAYANGI NUSANTARA
ADALAH TANGGUNGJAWAB BERSAMA
SALAM NUSANTARA AGUNG NAN INDAH
SEINDAH PELANGI DI MALAM HARI
PURNAMA PUN TERSENYUM
RAHMAT KASIH ALLAH PUN DATANG
MENGURNIAKAN BINTANG MILIK-NYA
UNTUK SEMUA PEJUANG PENCINTA KEDAMAIAN
DI LIMA BENUA DI SELURUH DUNIA
TERSENYUMLAH ANAK BANGSA
DI LIMA BENUA
DI SELURUH DUNIA
'SALAM NUSANTARA AGUNG'
KARYA RATU RIMBA NIAGARA
PUJANGGA NUSANTARA CINTA 5 BENUA
MALAYSIA/INDONESIA/BRUNEI/SINGAPURA/THAILAND
& 202 NEGARA DUNIA
2 ZULKAEDAH 1436H
17 OGOS 2015
SELAMAT HARI KEMERDEKAAN INDONESIA & MALAYSIA TERCINTA!'
'KUCINTA DAN SAYANGIMU SAMPAI KAPAN PUN!
' NYAWAKU INI JADI TARUHAN DEMI CINTAKU PADAMU'
'INILAH HADIAHKU UNTUK GENERASI KINI DAN AKAN DATANG MALAYSIA, INDONESIA, BRUNEI, SINGAPURA & THAILAND
MERDEKA INDONESIAMU MERDEKA MALAYSIAKU!
UCAPAN TULUS IKHLAS SEMPENA MERAIKAN HARI KEPUTERAAN KDYMM SULTAN HASSANAL BOLKIAH KE 70 , HARI KELAHIRAN PUJANGGA RATU RIMBA NIAGARA CINTA 5 BENUA 13 OGOS 2O16, DIRGAHAYU KEMERDEKAAN INDONESIA 17 AGUSTUS 2016 DIRGAHAYU KEMERDEKAAN MALAYSIA 31 OGOS 2016'
KELAHIRAN SEORANG YANG SANGAT INOVATIVE DAN REVOLUSIONER MENGABDI PADA SESAMA UNTUK MENCAPAI HABUL MINALLAHAL- FATEHA AMIEN YA ROB
Garjito Gondokusumo
SALAM.Sahabatku. Rabeah mohd.ali. ku haturkankan kata Di hari yg Bersejarah Bagimu dan bagi alam ini Dgn kelahiran seorang Yang sangat inovative dan revolusioner...Selamat Berulang tahun sukses dan sehat wal alfiat dgn Berkah dari Allah swt. Terus,terus,terus berjuang utk Khitoh Manusia sejati..Mengabdi pada sesama untuk Mencapai Habul minalallah...Alfateha...Amien ya rob...
NILAIANNYA SAMPAI KE ALAM BARZAH
Ratu Yang Bersemayam
aksara puisimu menderu bagaikan
angin ternado menghempaskan rasa
rindu disaat aku duduk termenung
di malam sepi terurai dalam kalbu
walaupun hanya sebatas impian kulalui
rasanya ratu perpuisian dalam aksara puisiku
menjelma bersemayam dalam setiap bait
kubacakan disaat aku menghirup udara segar
dengan cappucino panas menghangat sekujur
tubuhku sepertinya batang pohon terkesima
menantikan belaian kasih pertemanan tak
terhingga nilainya sampai alam barzah
apa gerangan ?puisi kau tuliskan dengan
ketulusan hati terlukiskan dalam hayatku
di mana aku terkapar di batu karang menjulang
di atas langit menyambut kedatangan seorang
ratu rimba niaga tercantolkan di sebuah batang
pohon di sebuah hutan belantara
sungguh kata dan kalimat terurai
terlukiskan dengan nada mengharukan hati
nan permai kucetuskan bahwa penyair
sementara terpesona akan kata semanis madu
terlupakan tidak sampai aku berjalan ke ujung dunia
siamir marulafau 27052013>puisi buat teman
TAK ADA KEJADIAN KEBETULAN SEMUA HANYA BISA TERJADI DENGAN IZIN ALLAH
"HIKMAH"
Tak ada kejadian kebetulan
Tak ada kejadian sia-sia
Semua hanya bisa terjadi dengan izin Allah
Dan semuanya pasti penuh hikmah
Hikmah tak akan terbaca
Oleh orang yg sarat emosi
Sibuk memanjakan perasaan
Cinta dunia, senang dengan penilaian makhluk
Langka berzikir
Tak mau sungguh-sungguh tafakur
Hikmah yg terbaca
akan merubah suasana hati
Akan mudah merubah perilaku
Dari pedih menjadi syukur
Dari melankolis menjadi semangat
Hikmah mudah terbaca oleh orang yang berhati bersih,
Buah dari kecerdasan akal, Ketulusan hati Dan kesungguhan mencintai Allah diatas segalanya.
WAHAI JIWA YANG TENANG
Surat Al-Fajr ayat 27 - 30
“Yaa ayatuhan nafsul mutma’inah, irji’i ila Rabiki radiyatan mardiyah, fadhuli fi ‘ibadi, wadhuli Jannati..”
(wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan ikhlas dan diridhoi, masuklah kedalam golongan HambaKU, dan Masuklah kedalam SyurgaKU…).
"Ya Allah jadikanlah kubur kami Taman-Taman Syurga berkat amalan soleh yang Engkau terima AAmiin Ya RabbalA'Lamiin."
YA ALLAH JADIKANLAH KARYA SASTERAKU MENGALIR SEPERTI AIR TERJUN NIAGARA YANG MENGALIR TERUS MENGALIR MENYATU HINGGA KE SUNGAI-SUNGAI SYURGA-MU
AKU MENULIS KERANA-MU
ILHAM YANG AKU TULIS DATANG DARI-MU
KAU HADIRKAN ILHAM TANPA HENTI PADAKU ATAS KEHENDAK-MU, AKU BERSYUKUR ILHAM DATANG TANPA HENTI-NYA , ALHAMDULILLAH SYUKUR YA ALLAH TANPA IZIN-MU AKU TIDAK DAPAT MENULIS BIARPUN SEBARIS AYAT, ALLAHU AKBAR KEKUASAAN-MU MENGATASI SEGALA-NYA.
YA ALLAH KERANA KARYA SASTRA YANG KUTULIS ADALAH DARI-MU JADIKANLAH AKU DAN YANG MEMBACA KARYAKU
HAMBA-MU YANG SENTIASA REDHO ATAS TAKDIR-MU
PERCAYA SETIAP YANG DITAKDIRKAN ITU ADA HIKMAH DI SEBALIK-NYA
YA ALLAH JADIKAN KARYA SASTERA YANG KUTULIS SESUAI DENGAN ZAMAN WALAUPUN ZAMAN TERUS BERUBAH TAPI KARYAKU SENTIASA ADA DI JIWA SEMUA MANUSIA YANG MENGHAYATINYA KERANA SASTERAKU ADALAH ILHAM DARI-MU, JIKA ILHAM DARI-MU PASTI MEMBERI KEBAIKAN PADA DIRIKU DAN PADA SEMUA YANG MEMBACA KARYAKU.
AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN.
'SASTERAKU ILHAM DARI-NYA'
NAMA PENAKU INI ILHAM DARI-NYA JUGA
ADA YANG TERSIRAT DI SEBALIK YANG TERSURAT
ATAS NAMA PENAKU INI
RATU SEORANG RAJA/RATU ATAU PEMIMPIN ITU YANG TERSURAT YANG TERSIRAT MEMARTABATKAN INSTITUSI DIRAJA NUSANTARA
RIMBA AGAR SENTIASA RASA MERENDAH DIRI MEMERINTAH DI KERAJAAN RAKYAT RIMBA JADI TIADA SIAPA HENDAK CEMBURU KERANA BUKAN MEMERINTAH KERAJAAN MANUSIA ,
TERSIRATNYA MAHU DAPATKAN INSPIRASI UNTUK MENJIWAI WATAK
RAJA DAN PEMERINTAH UNTUK DITUANGKAN ILHAM DALAM KARYA SASTERA.
NIAGARA KARYA SASTRA YANG DIHASILKAN SEPERTI AIR TERJUN NIAGARA SENTIASA MENGALIR, SENTIASA BERSASTRA TANPA HENTI SEHINGGA TERHENTI NAFAS TERHENTILAH PENA, BIARPUN NAFAS TERHENTI SASTRA YANG DITINGGALKAN TERUS-TERUSAN DIBACA OLEH YANG MASIH HIDUP ,
MOGA ILMU SASTRA YANG DITINGGALKAN TERUS MASUK KE AKAUN SAHAM AKHIRATKU SEPERTI MENGALIR AIR TERJUNAN NIAGARA MENYATU TERUS KE SUNGAI-SUNGAI SYURGAWI
INSYA-ALLAH AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN
'CINTA RASULULLAH KEPADA UMMATNYA TERPATRI SAMPAI SYURGA,'
MUHAMMAD RASULULLAH KEKASIH ALLAH
'INDAHNYA BUDI BERBUNGA IMAN'
As Syakuur الشكور = Yang Maha Pembalas Budi (Menghargai)
WAHAI JIWA YANG TENANG
Surat Al-Fajr ayat 27 - 30
“Yaa ayatuhan nafsul mutma’inah, irji’i ila Rabiki radiyatan mardiyah, fadhuli fi ‘ibadi, wadhuli Jannati..”
(wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan ikhlas dan diridhoi, masuklah kedalam golongan HambaKU, dan Masuklah kedalam SyurgaKU…).
BERBAIK SANGKA DENGAN ALLAH AZZAWAJALLAH
Artinya: Daripada Abu Hurairah r.a, Nabi s.a.w: "Berfirman Allah Azzawajallah: 'Aku berkuasa untuk melakukan apa yang hamba-Ku sangkakan terhadap-Ku. Dan Aku berserta dengannya ketika ia menyebut-Ku (Berzikir kepada-Ku)
(Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)
DUNIA YANG HINA
Artinya: Daripada Abu Hurairah r.a, Nabi s.a.w bersabda: "Bukankah dunia ini dilaknati melainkan zikrullah dan apa yang berkaitan dengannya, dan orang yang berilmu atau orang yang menuntut ilmu."
(Riwayat al-Tirmizi)
Fatimah Ismail menyintaiMu lebih dari itu..mengharapkan bunga dari syurga jatuh ke telapak tangan..tatkala berdoa..semuga harumnya merentasi benua....amin.
Ratu Rimba Niagara :Aamin Ya Rabbal A'Lamin
YA ALLAH DENGAN AMALAN YANG SEDIKIT INI TAK LAYAK KAMI MENJADI KEKASIH-MU TAPI BERILAH KAMI PELUANG UNTUK BERBUAT AMALAN SOLEH YANG YANG ENGKAU REDHAI SEHINGGA MATINYA KAMI DALAM KEADAAN KAU SUKA DAN REDHAI AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN
"SALAM BUAT SEMUA YANG MENGENALI DIRI INI DI ALAMMAYA MAHUPUN DI DUNIA NYATA DENGAN UCAPAN MAAF ZAHIR BATIN KUSAYANG KALIAN DEMI-NYA MOGA PERTEMUAN KITA BERAKHIR DENGAN PERTEMUAN DI SYURGA BERSAMA MELIHAT WAJAH ALLAH AZZAWAJALLAH BERDEKATAN DENGAN RASULULLAH ITULAH MATLAMAT KITA AAMIIN YA RABBAL A'LAMIIN,"
KH. Abdullah Gymnastiar
·
Pastikan kita selalu berterima kasih atas sehalus apapun kebaikan orang, dan jangan berharap terimakasih atas sebesar apapun amal kita
PETIKAN GALERI & PERPUSTAKAAN RATU RIMBA NIAGARA
TOH PUAN RATU KENCANA SARI @ SRIKANDI SASTERA RAJA-SULTAN NUSANTARA @ PUJANGGA SERIBU ZAMAN @ PUJANGGA NUSANTARA CINTA 5 BENUA MALAYSIA/INDONESIA/BRUNEI/SINGAPURA/THAILAND,
202 NEGARA DUNIA & SELURUH DUNIA KECUALI ISRAEL
21 ZULKAEDAH 1437H
24 OGOS 2016
  
 
;